Salin Artikel

Jangan Panik, Ini 6 Tips Menenangkan Bayi Menangis Saat Naik Pesawat 

KOMPAS.com – Saat melakukan perjalanan udara dengan naik pesawat bersama bayi, adakala mereka akan menangis selama di penerbangan.

Tangisan bayi yang tidak kunjung henti dapat membuat orang tua khawatir dan ditakutkan akan mengganggu penumpang yang lain.

Dikutip dari Kompas.com, Kamis (24/9/2020), umumnya bayi menangis untuk berkomunikasi karena mereka tidak memiliki cara lain untuk memberi tahu apa yang mereka butuhkan. 

Berikut ini adalah tips menenangkan bayi yang menangis di dalam pesawat, menurut Indian Express, Selasa (7/12/2021): 

1. Cari tahu alasannya 

Salah satu penyebab bayi menangis saat naik pesawat adalah merasa terkurung di ketinggian hampir 36.000 kaki (sekitar 10.000 meter lebih), sehingga rasa tidak nyaman pun muncul.

Ada juga alasan lain mengapa bayi menangis, di antaranya karena mereasa lapar, marah, atau bosan.

Sebelum menangani tangisan bayi, orang tua disarankan untuk mencari tahu lebih dulu mengapa ia terus menangis tanpa henti.  

2. Atasi tangisan saat lepas landas dan mendarat

Jika bayi mulai menangis saat lepas landas atau mendarat, mungkin karena telinga mereka tersumbat.

Orang tua bisa mengalihkan perhatian buah hati dengan menyusui atau memberikan mereka susu botol. 

Cara tersebut juga dianjurkan oleh beberapa maskapai penerbangan untuk menenangkan bayi yang menangis.

Hal tersebut lantaran menyusui dapat membantu meredakan sakit telinga yang disebabkan oleh tekanan di kabin.

3. Alihkan perhatian dengan mainan

Selain mengalihkan perhatian mereka dengan menyusui, orang tua juga bisa membuat buah hati tetap "sibuk" dengan melibatkan mereka ke dalam beberapa aktivitas. 

Berikan bayi mainan favoritnya atau tunjukkan video di ponsel atau laptop. Orang tua juga bisa menarik perhatian dengan mengajak mereka melihat pemandangan di luar jendela.

Jika bayi masih terus menangis tanpa henti, orang tua bisa menggendongnya, lalu menggoyangkan badan bayi ke atas dan ke bawah. 

Aktivitas tersebut bisa dilakukan hanya setelah tanda sabuk pengaman berbunyi dan pesawat dalam kondisi yang stabil. 

Apabila masih tidak berhasil, orang tua bisa mengajak bayi jalan-jalan menyusuri lorong untuk sementara waktu agar ia merasa terhibur. 

5. Bawalah pakaian dan popok yang cukup

Bayi cenderung merasa lebih mudah tersinggung saat merasa lapar atau menghadapi kondisi yang membuat mereka tidak nyaman secara fisik. 

Beberapa pesawat telah dilengkapi dengan meja ganti popok di toilet, jadi pastikan untuk membawa cukup popok dan tisu basah. 

Jangan lupa juga untuk mengemas beberapa pakaian dan obat-obatan tambahan jika penyakit tak terduga menimpa anak.

Sakit atau popok basah bisa menjadi pemicu tangis tak kunjung berhenti. 

6. Tetap tenang

Tangisan bayi terkadang bisa membuat lelah atau merasa sungkan kepada sesama penumpang. 

Meski begitu, jangan sampai tangisan anak membuat orang tua stress dan panik. Kedua hal itu bisa membuat keadaan semakin tidak kondusif dan tangis bayi pun juga tidak berhenti. 

Orang tua disarankan untuk tetap tenang agar bisa berpikir secara jernih. Sebelum menghibur bayi, mereka juga bisa mencoba menenangkan diri sendiri terlebih dahulu. 

https://travel.kompas.com/read/2021/12/12/081500027/jangan-panik-ini-6-tips-menenangkan-bayi-menangis-saat-naik-pesawat-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Sekolah, Tempat Wisata di Gunungkidul Diimbau Ketat Prokes

Libur Sekolah, Tempat Wisata di Gunungkidul Diimbau Ketat Prokes

Travel Update
Way Kambang Edupark di Batang, Wisata Edukasi dengan Wahana Bermain

Way Kambang Edupark di Batang, Wisata Edukasi dengan Wahana Bermain

Jalan Jalan
Tamu dengan Jersey Bola dan Baju Renang Dilarang Masuk Restoran Ini

Tamu dengan Jersey Bola dan Baju Renang Dilarang Masuk Restoran Ini

Travel Update
Tutup 2 Bulan, Universal Studios Beijing Buka Lagi

Tutup 2 Bulan, Universal Studios Beijing Buka Lagi

Travel Update
13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

Travel Tips
Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Travel Tips
8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

Travel Update
50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

Jalan Jalan
8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

Jalan Jalan
Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

Jalan Jalan
Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

Travel Update
8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

Travel Tips
7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.