Salin Artikel

Kereta Api Jarak Jauh Yogyakarta Tidak Wajibkan Hasil PCR dan Antigen

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Mulai Rabu (9/3/2022), penumpang kereta api jarak jauh, yang sudah mendapat vaksinasi dosis kedua dan dalam keadaan sehat, tidak lagi harus menunjukkan surat hasil negatif tes antigen maupun PCR. 

Manajer Humas PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi (Daop) 6, Suprianto, menyampaikan bahwa syarat penumpang kereta api (KA) jarak jauh adalah, minimal sudah divaksinasi Covid-19 dosis kedua. 

"Mulai tanggal 9 maret 2022, pelanggan yang sudah mendapatkan dosis kedua dan lengkap tidak diwajibkan menunjukkan hasil negatif antigen atau PCR. Aturan menyesuaikan Surat Edaran Kementerian Perhubungan Nomor 25 tahun 2022, tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Perkeretaapian pada Masa Pandemi Covid-19," katanya, Rabu.

Ia melanjutkan, surat keterangan hasil negatif tes antigen dan PCR hanya dibutuhkan bagi penumpang yang baru divaksinasi dosis pertama dan yang belum divaksinasi. 

"Syarat KA jarak jauh, pelanggan sudah divaksinasi minimal dosis kedua. Surat keterangan antigen dan PCR dibutuhkan khusus bagi pelanggan yang baru mendapatkan vaksin dosis pertama dan pelanggan yang belum divaksin," ujarnya. 

Suprianto menambahkan, bagi penumpang yang belum divaksinasi Covid-19 dengan alasan medis, wajib menunjukkan surat keterangan dari rumah sakit yang menyatakan bahwa yang bersangkutan belum bisa mendapatkan vaksin Covid-19.

"Pelanggan yang belum divaksin dengan alasan medis dibuktikan surat keterangan dari rumah sakit pemerintah. Pelanggan usia di bawah 6 tahun didampingi orangtua dan menerapkan prokes (protokol kesehatan) dengan ketat," papar dia.

Salah satu penumpang kereta api, Astrid Wahyu Utama, menyampaikan bahwa aturan tidak mewajibkan hasil negatif tes antigen dan PCR cukup memudahkan bagi dirinya.

"Lebih memudahkan soalnya kalau ibu-ibu seperti saya, apalagi bawa anak, itu kan agak repot kalau harus bolak balik antre antigen segala macam. Apalagi antigen harus H-1 ya, kalau pas keberangkatan takutnya ada apa-apa kan repot urus tiketnya," kata dia.

Meski menyambut baik aturan ini, namun dirinya tetap merasa was-was. Hal ini karena, dengan ditiadakannya syarat penyertaan hasil negatif antigen dan PCR, ditakutkan justru dapat meningkatkan angka kasus positif Covid-19.

  • Syarat Perjalanan Tanpa PCR dan Antigen Bisa Bangkitkan Pariwisata, tapi..
  • Naik Kereta Api Tidak Perlu Antigen dan PCR, Kapan Mulai Berlaku?
  • Pelaku Perjalanan Domestik Tanpa Antigen atau PCR, Harus Sudah Vaksin 2 Kali

"Agak was-was juga sih takutnya - semua ada sisi negatif positifnya. Kalau ditiadakan kita lebih mudah, tapi takutnya (angka kasus) naik lagi. Mudah-mudahan sih enggak lah," katanya.

Adapun ia berangkat dari Yogyakarta menuju Jakarta. Selama pandemi, baru kali ini dirinya menggunakan moda transportasi umum untuk ke luar kota.

"Selama pandemi belum pernah naik kereta lagi. Dua tahun baru sekarang ini. Kalau ke luar kota biasanya kita ada mobil pribadi. Ini nyobain deh," pungkasnya.

https://travel.kompas.com/read/2022/03/09/180946127/kereta-api-jarak-jauh-yogyakarta-tidak-wajibkan-hasil-pcr-dan-antigen

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
Jerman Tolak Paspor RI Tanpa Kolom Tanda Tangan, Ini Kata Imigrasi

Jerman Tolak Paspor RI Tanpa Kolom Tanda Tangan, Ini Kata Imigrasi

Travel Update
20.000 Peserta Ditargetkan Ikut Upacara HUT Ke-77 RI di Gunung Talang

20.000 Peserta Ditargetkan Ikut Upacara HUT Ke-77 RI di Gunung Talang

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.