Salin Artikel

5 Fakta Istana Kepresidenan Yogyakarta, Tempat Jokowi Shalat Id

KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) melaksanakan shalat Id di Istana Kepresidenan Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), pada Senin (2/5/2022).

Dilansir dari Kompas.com, Senin, Presiden Jokowi terlihat memakai kemeja putih dan peci, serta melaksanakan shalat di halaman istana.

Sebelumnya, kabar terkait lokasi shalat Id Presiden disampaikan oleh Kepala Sekretariat Presiden, Heru Budi Hartono.

"Presiden Shalat Id di Istana Kepresidenan Yogyakarta," ujar Heru, dikutip dari Kompas.com, Senin.

Berikut beberapa fakta seputar Istana Kepresidenan Yogyakarta, atau dikenal juga sebagai Gedung Agung Yogyakarta atau Gedung Negara, yang Kompas.com rangkum dari berbagai sumber:

Istana Kepresidenan Yogyakarta terletak di pusat keramaian

Istana Kepresidenan Yogyakarta berlokasi di titik keramaian Kota Gudeg, yakni dekat Titik Nol Kilometer Yogyakarta, Museum Benteng Vredeburg, dan Malioboro. 

Alamatnya di Jalan Ahmad Yani, Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta. Jaraknya dari Bandara Adisutjipto, misalnya, adalah 10 kilometer (km) dengan waktu tempuh hampir 30 menit.

Kompleks istana ini berada di ketinggian 120 meter di atas permukaan laut (mdpl), serta luas lahannya adalah 43.585 meter persegi. Gedung ini dibangun pada Mei 1824 atau ketika penjajahan Belanda. 

Berdasarkan laman resmi situs web Kementerian Sekretariat Negara, pembangunan gedung ini dicetus oleh seorang residen Belanda bernama Anthonie Hendriks Smissaer, dengan arsitek bernama A Payen. Dulunya bangunan ini merupakan kediaman residen Belanda. 

Terdapat beberapa wisma di kompleks ini, di antaranya Wisma Negara, Wisma Indraprasta, Wisma Sawojajar, Wisma Bumiratawu, dan Wisma Saptapratala, dilansir dari laman Cagar Budaya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Ada juga dua patung Dwarapala yang disebut Gupala setinggi dua meter di Pintu Gerbang Utama, serta monumen batu andesit bernama Dagoba atau Tugu Lilin setinggi 3,5 meter di depan Gedung Induk.

Asal usul nama Gedung Agung Yogyakarta

Mengapa nama Istana Kepresidenan Yogyakarta dikenal juga sebagai Gedung Agung? 

Salah satu fungsi bangunan ini adalah sebagai tempat penerimaan tamu-tamu agung. Tercatat ada banyak tokoh-tokoh penting dari luar negeri yang singgah atau bahkan menginap di istana ini. 

Adapun tujuan mereka pun beragam, mulai dari tugas kenegaraan hingga mengunjungi tempat-tempat wisata di Yogyakarta.

Pembangunan sempat tertunda akibat perang dan gempa bumi

Pada zaman dahulu, pembangunan istana ini sempat tertunda akibat Perang Diponegoro yang berlangsung pada 1825 - 1830. Pembangunan dilanjutkan usai perang tersebut atau pada tahun 1832. 

Namun, pada tahun 1867, gedung ini sempat runtuh karena peristiwa gempa bumi. Akhirnya gedung baru dibangun dan pembangunan selesai pada tahun 1869.

Bangunan itulah yang kini dikenal sebagai Gedung Induk Kompleks Istana Kepresidenan Yogyakarta atau Gedung Negara. 

Saksi bisu berbagai peristiwa bersejarah

Istana Kepresidenan Yogyakarta menjadi saksi bisu beragam peristiwa penting di wilayah ini.

Setelah status administratif wilayah Yogyakarta berubah menjadi provinsi, maka gedung utama menjadi kediaman para Gubernur Belanda di Yogyakarta. Sedangkan, pada masa pendudukan Jepang, gedung ini menjadi kediaman penguasa Jepang di Yogyakarta. 

Pada tahun 1946, tepatnya ketika ibu kota Indonesia berpindah dari Jakarta ke Yogyakarta, bangunan ini menjadi Istana Kepresidenan, sekaligus rumah kediaman Presiden dan keluarganya. 

Selanjutnya, pada tahun 1947, istana ini juga menjadi tempat pelantikan Jenderal Soedirman sebagai Panglima Besar TNI. 

Kendati demikian, pada tahun 1948, terjadi Agresi Militer Belanda II di Yogyakarta yang mengakibatkan Presiden, Wakil Presiden, Perdana Menteri, dan beberapa tokoh lainnya diasingkan ke luar Pulau Jawa. 

Pernah dikunjungi Ratu Elizabeth II dan Putri Diana dari Inggris

Selain pernah menjadi kediaman Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno, istana ini juga menjadi tempat beristirahat atau berkunjungnya para tamu negara. Bahkan, tercatat ada 65 kepala negara yang pernah menyambangi istana ini.

Pada tahun 1958, Presiden India Rajendra Prasad menjadi tamu negara pertama yang mendatangi istana ini. 

Kemudian, pada tahun 1960-an, ada pula Raja Bhumibol Adulyadej dari Muangthai (Thailand), Presiden Pakistan Ayub Khan, dan Perdana Menteri Aljazair Ferhart Abbas yang mengunjungi dan menginap di Istana Kepresidenan Gedung Agung Yogyakarta.

Tokoh-tokoh penting lainnya yang pernah mengunjungi istana ini, di antaranya Ratu Elizabeth II dari Inggris (1974), Perdana Menteri Singapura Lee Kuan Yew (1980), Pangeran Charles dan Putri Diana dari Inggris (1989), dan Kaisar Akihito dari Jepang (1991).

https://travel.kompas.com/read/2022/05/02/095626227/5-fakta-istana-kepresidenan-yogyakarta-tempat-jokowi-shalat-id

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tarif Kontribusi Konservasi Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Masih Wacana

Tarif Kontribusi Konservasi Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Masih Wacana

Travel Update
8 Tempat Wisata Dekat Florawisata D'Castello Ciater Subang

8 Tempat Wisata Dekat Florawisata D'Castello Ciater Subang

Jalan Jalan
Tips Mendaki Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Jangan Meremehkan

Tips Mendaki Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Jangan Meremehkan

Travel Tips
Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Travel Tips
Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Jalan Jalan
4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

Jalan Jalan
Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Travel Update
Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Travel Update
Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Travel Update
Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Travel Update
Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Travel Update
Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Travel Update
Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Travel Update
Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Travel Update
Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.