Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Penyebab Cuaca Panas versi BMKG, Tangerang Suhu Paling Tinggi

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan penyebab cuaca panas yang dirasakan sebagian masyarakat Indonesia akhir-akhir ini. Ada dua penyebab cuaca panas yang utama di sebagian wilayah Indonesia. 

Pertama, posisi semu matahari saat ini sudah berada di wilayah utara ekuator. Kondisi ini mengindikasikan bahwa sebagian wilayah Indonesia akan mulai memasuki musim kemarau. 

“Tingkat pertumbuhan awan dan fenomena hujannya akan sangat berkurang, sehingga cuaca cerah pada pagi menjelang siang hari akan cukup mendominasi,” jelas BMKG dikutip dari akun Instagram resminya, @infobmkg. 

Kedua, dominasi cuaca cerah dan tingkat pertumbuhan awan yang rendah tersebut mengoptimalkan penerimaan sinar matahari di permukaan bumi. Kondisi ini menyebabkan suhu yang dirasakan oleh masyarakat menjadi cukup terik atau panas pada siang hari. 

Pihak BMKG memprediksi, kondisi cuaca panas ini masih berlangsung hingga pertengahan Mei 2022. 

“Kewaspadaan kondisi suhu panas atau terik pada siang hari masih harus diwaspadai hingga pertengahan Mei,” imbuh BMKG. 

  • Benarkah Cuaca Panas Terik Belakangan Ini akibat Gelombang Panas? Ini Kata BMKG
  • Analisis BMKG soal Penyebab Cuaca Panas Belakangan Ini

Menyikapi cuaca panas tersebut, Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto mengimbau masyarakat untuk senantiasa menjaga kondisi stamina tubuh dan kecukupan cairan tubuh, agar terhindar dari dehidrasi. Utamanya, warga yang beraktivitas di luar ruangan pada siang hari. 

"Kepada warga yang akan melaksanakan perjalanan mudik atau mudik balik supaya tidak terjadi dehidrasi, kelelahan, dan dampak buruk lainnya," tutur Guswanto dikutip dari Kompas.com (09/05/2022). 

Daerah dengan suhu terpanas 

Dalam pemantauan BMKG, ada sejumlah daerah dengan suhu udara paling tinggi. Dalam sepekan, yakni selama periode 1-7 Mei 2022 suhu maksimal berkisar antara 33 hingga 36,1 derajat Celcius. 

“Suhu maksimum tertinggi hingga 36,1 derajat celcius terjadi di wilayah Tangerang, Banten dan Kalimarau, Kalimantan Utara,” ungkap BMKG melalui akun Instagram @infobmkg. 

  • Bagaimana jika Cuaca Buruk Saat Makan di Lounge in The Sky di Jakarta?
  • Kopi Mentol Lagi Ngetren, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Sementara itu, pada periode 8-9 Mei 2022 hingga pukul 07.00 WIB, suhu maksimum dilaporkan terjadi di Ciputat, Jakarta Selatan yakni 36 derajat Celcius. 

Disusul oleh, Kertajati, Jawa Barat yang mencapai 35,6 derajat Celcius dan Tangerang, Banten 35,2 derajat Celcius. 

Namun demikian, Guswanto menyebut cuaca panas yang terjadi saat ini masih dalam kondisi yang wajar. Sebab, faktor pemicu panas terik saat ini adalah siklus tahunan, sehingga kondisi semacam ini tidak hanya terjadi kali ini saja, melainkan fenomena setiap tahun. 

"Kondisi suhu panas seperti saat ini dengan kisaran suhu hingga 34-36 derajat Celcius masih dalam kategori wajar dan fenomenanya masih dapat berulang setiap tahun, terutama pada saat periode akhir pancaroba dan menjelang awal musim kemarau," jelasnya dikutip dari Kompas.com (09/05/2022). 

  • 10 Negara Paling Panas di Dunia, Mali Peringkat Pertama
  • Permintaan Tamu Hotel Paling Aneh, Ada yang Minta Ubah Cuaca

Ia menuturkan, cuaca panas terik yang terjadi juga dibarengi dengan tingkat kelembapan yang tinggi. Fenomena ini menyebabkan masyarakat tidak hanya merasakan hawa panas, tetapi juga kondisi gerah. 

"Pada saat pancaroba suhu terik juga terkadang disertai kelembapan yang relatif tinggi, sehingga yang terasa pada siang atau sore adalah panas dan gerah," ucapnya.

Pihak BMKG juga menegaskan bahwa suhu panas terik yang terjadi di wilayah Indonesia bukan fenomena gelombang panas.

Menurut World Meteorological Organization (WMO), gelombang panas atau heatwave merupakan fenomena kondisi udara panas yang berkepanjangan selama lima hari atau lebih secara berturut-turut, dimana suhu maksimum harian lebih tinggi dari suhu maksimum rata-rata hingga 5 derajat Celcius atau lebih. 

  • Musim Hujan, Pendaki Diminta Waspada Cuaca Ekstrem di Gunung
  • Hindari Cuaca Terik, Ini 6 Tempat Wisata Indoor di Jakarta

Fenomena gelombang panas ini biasanya terjadi di wilayah lintang menengah tinggi, seperti Eropa dan Amerika. Gelombang panas di wilayah tersebut biasanya dipicu oleh kondisi dinamika atmosfer di lintang menengah. 

“Sedangkan, yang terjadi di wilayah Indonesia adalah fenomena kondisi suhu panas atau terik dalam skala variabilitas harian,” tulis BMKG melalui akun Instagram, @infobmkg.

https://travel.kompas.com/read/2022/05/10/110300127/penyebab-cuaca-panas-versi-bmkg-tangerang-suhu-paling-tinggi

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Main ke Skywalk Kebayoran Lama, Bisa Mampir 7 Spot Wisata Ini

Main ke Skywalk Kebayoran Lama, Bisa Mampir 7 Spot Wisata Ini

Jalan Jalan
Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Travel Update
Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Jalan Jalan
Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Travel Update
Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata Ini 

Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata Ini 

Jalan Jalan
[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

Travel Update
Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Travel Update
Kondisi Terkini Pantai Gesing di Gunungkidul, Tak Ada Lagi Pasir Putih

Kondisi Terkini Pantai Gesing di Gunungkidul, Tak Ada Lagi Pasir Putih

Travel Update
Panduan Bersepeda di Shimanami Kaido, Jepang yang Banyak Digemari Turis Indonesia

Panduan Bersepeda di Shimanami Kaido, Jepang yang Banyak Digemari Turis Indonesia

Jalan Jalan
15 Daftar Negara Paling Bahaya untuk Penerbangan di Dunia

15 Daftar Negara Paling Bahaya untuk Penerbangan di Dunia

Travel Tips
5 Tips Berkunjung ke Solo Safari, Bawa Kamera atau Lensa Zoom

5 Tips Berkunjung ke Solo Safari, Bawa Kamera atau Lensa Zoom

Travel Tips
Cara Naik Kereta Panoramic Keberangkatan Bandung dan Surabaya Gubeng

Cara Naik Kereta Panoramic Keberangkatan Bandung dan Surabaya Gubeng

Travel Update
Jalan ke Kafe Viral di Bromo Rawan Kecelakaan, Polisi: Jangan Pakai Matik

Jalan ke Kafe Viral di Bromo Rawan Kecelakaan, Polisi: Jangan Pakai Matik

Travel Tips
PAD Pariwisata Garut Naik Jadi Rp 2,8 Miliar pada 2023

PAD Pariwisata Garut Naik Jadi Rp 2,8 Miliar pada 2023

Travel Update
Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+