Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

KOMPAS.com - Laporan penelitian Travel 2022: Trends and Transitions dari Mastercard Economics Institute mengungkapkan sejumlah fakta terkait bangkitnya industri perjalanan di Asia Pasifik pada tahun 2022.

Salah satu poin temuan hingga April 2022 adalah secara global, sebagian besar turis internasional lebih banyak mengeluarkan biaya untuk mendapatkan pengalaman (experiences), daripada membeli barang-barang (things) saat berada di suatu destinasi.

"Arti 'pengalaman' adalah pengeluaran wisatawan di restoran, kegiatan rekreasi hiburan seperti ke museum, taman bermain, klub malam, bar, dan acara lainnya," kata Chief Economist Asia Pacific and Middle East Africa of the Mastercard Economics Institute, David Mann, dalam rilis yang diterima Kompas.com, Selasa (24/05/2022).

"Sedangkan 'Barang' termasuk suvenir, pakaian, kosmetik, alat olahraga, perhiasan, alas kaki, elektronik, dan mainan," imbuhnya.

Sebagai contoh, kata dia, biaya pengeluaran wisatawan untuk merasakan pengalaman di bar dan klub malam naik hingga 72 persen pada 2022 dibandingkan tahun 2019.

Pengeluaran ini juga naik 31 persen untuk di restoran, dan naik 35 persen untuk biaya museum, konser, serta aktivitas hiburan lainnya.

Sedangkan pengeluaran wisatawan untuk membeli barang-barang seperti kosmetik maupun produk lain mengalami penurunan pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2019.

Tren ini juga terlihat di Asia. Singapura tercatat sebagai salah satu destinasi dengan pengeluaran wisatawan internasional tertinggi untuk pengalaman secara global.

Adapun peningkatannya sebesar 60 persen, dari level sebelum pandemi hingga Maret 2022.

Temuan lainnya

Selain temuan sebelumnya, ada beberapa fakta menarik dari temuan utama riset yang diadakan di Asia Pasifik hingga April 2022 ini, di antaranya: 

  • Pembukaan kembali perbatasan, menempatkan Asia kembali pada peta wisata

Menurut analisis Mastercard Economics Institute, jika tren pemesanan tiket pesawat terus berlanjut seperti saat ini, diperkirakan sedikitnya 430 juta penumpang akan terbang di Asia Pasifik dibandingkan tahun lalu.

Artinya, prospek industri perjalanan untuk kawasan ini sangat menjanjikan. Bahkan, di pasar di kawasan Asia Utara dan Tiongkok daratan yang belum melonggarkan perbatasan, juga akan ikut merasakannya.

Setelah dua tahun hanya ada sedikit atau bahkan tidak ada aktivitas perjalanan di kawasan Asia Pasifik, pelonggaran dan pembukaan kembali perbatasan telah memicu lonjakan permintaan untuk perjalanan inbound dan outbound di tahun 2022.

Tren yang terlihat di seluruh wilayah Asia Pasifik, konsumen mulai menggunakan tabungan mereka untuk melakukan perjalanan.

Pada tahun ini, perbatasan Australia yang dibuka mengakibatkan keinginan bepergian secara mendadak.

Pemesanan tiket pesawat dari Australia ke Indonesia, misalnya, melonjak hampir 200 persen pada 2022, dan penerbangan ke Amerika Serikat meningkat lebih dari dua kali lipat.

  • Pilihan destinasi perjalanan dipengaruhi oleh pembatasan suatu negara

Sejak awal pandemi, tren menunjukkan bahwa orang-orang lebih memilih destinasi perjalanan yang tidak terlalu rumit untuk dikunjungi.

Ini terkait dengan persyaratan masuk, karantina, pembatasan perjalanan, dan prosedur tes.

Oleh karena itu, Amerika Serikat tetap menjadi pilihan paling populer bagi wisatawan Asia Pasifik, diikuti oleh Australia, Singapura, Inggris, dan Kanada.

Namun, dalam beberapa bulan mendatang, tren ini kemungkinan akan beralih ke perjalanan antar wilayah dalam negeri, seiring pelonggaran pembatasan dan perjalanan domestik kembali meningkat.

  • Pengeluaran domestik berpengaruh pada seluruh industri transportasi

Akibat banyaknya orang yang semakin bergantung pada moda transportasi domestik, terutama mobil, untuk mobilitas selama pandemi, pengeluaran untuk sewa mobil dan tol terus naik selama dua tahun terakhir.

Perjalanan domestik lewat jalur darat mengalami peningkatan permintaan yang tinggi di banyak pasar di Asia Pasifik. Pengeluaran bahan bakar juga terus meningkat di Singapura, Hong Kong, Filipina, dan Australia.

Sementara, transportasi umum dan jalur pelayaran juga telah menuju pemulihan.

Defisit perjalanan yang dipicu oleh pandemi telah menambah beban biaya operasional untuk maskapai penerbangan dan industri transportasi.

Hal ini mengakibatkan tingginya harga tiket pesawat untuk wisatawan di Asia Pasifik dibandingkan wisatawan global.

Rata-rata harga tiket pesawat di Asia Pasifik lebih tinggi sekitar 11 persen di Australia dan 27 persen di Singapura, dibandingkan tahun 2019.

Ini disebabkan adanya kendala dari sisi penawaran, seperti lapangan kerja di bidang transportasi udara, yang terus berada di bawah level sebelum pandemi di seluruh kawasan Asia Pasifik.

“Terlepas dari pemulihan yang tertunda dan berbagai risiko seperti inflasi yang berdampak pada kebebasan dalam melakukan pengeluaran, para wisatawan di Asia Pasifik telah menunjukkan keinginan yang kuat untuk kembali melakukan perjalanan,” kata David Mann. 

Menurutnya, 2022 akan menjadi tahun yang signifikan bagi industri perjalanan di Asia Pasifik.

Ia juga meyakini bahwa saat perbatasan dilonggarkan, industri perjalanan akan bangkit dan kawasan Asia Pasifik siap untuk segera mengejar ketertinggalan dari negara-negara lain di seluruh dunia. 

https://travel.kompas.com/read/2022/05/25/130500127/riset-pengeluaran-turis-kini-lebih-banyak-untuk-beli-pengalaman-daripada

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Jalan Jalan
8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

Travel Update
Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Travel Update
Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Travel Tips
Pantai Jo Cemara di Kalimantan Selatan: Tiket Masuk dan Aktivitas

Pantai Jo Cemara di Kalimantan Selatan: Tiket Masuk dan Aktivitas

Travel Tips
11 Negara Anggota ASEAN, Berikut Daftar Lengkapnya

11 Negara Anggota ASEAN, Berikut Daftar Lengkapnya

Jalan Jalan
Semesta's Gallery di Jakarta Selatan, Bisa Mampir Sekaligus Healing

Semesta's Gallery di Jakarta Selatan, Bisa Mampir Sekaligus Healing

Jalan Jalan
Main ke Skywalk Kebayoran Lama, Bisa Mampir 7 Spot Wisata Ini

Main ke Skywalk Kebayoran Lama, Bisa Mampir 7 Spot Wisata Ini

Jalan Jalan
Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Lion Air Tambah Frekuensi Penerbangan Umrah dari Padang-Arab Saudi

Travel Update
Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Skywalk Kebayoran Lama Terpanjang di Jakarta, Ketahui 3 Faktanya

Jalan Jalan
Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Event Makin Banyak, Menparekraf Ingatkan Penyelenggara Dapat Vaksin Booster Kedua

Travel Update
Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata IniĀ 

Naik Kereta Api Pertama di Sulawesi, Bisa Mampir ke Tempat Wisata IniĀ 

Jalan Jalan
[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

[POPULER TRAVEL] Solo Safari Dibuka | Lokasi Syuting The Last of Us

Travel Update
Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Shirakawa Go, Desa Tradisional di Jepang yang Jadi Warisan Budaya UNESCO

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+