Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Puncak Kunjungan Wisman Juli-Agustus 2022, Sandiaga Optimistis Capai Target

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno memprediksi kedatangan turis asing ke Indonesia mencapai puncaknya sekitar bulan Juli hingga Agustus 2022.

"Kami memprediksi puncaknya adalah Juli dan Agustus mendatang, mudah-mudahan jika situasi pandemi terkendali dan jumlah penerbangan ke Bali bisa terus ditingkatkan," kata dia dalam Weekly Press Briefing Kemeparekraf di Gedung Sapta Pesona, Senin (13/6/2022)

Adapun target kedatangan turis asing ke Indonesia yang ditetapkan tahun ini yaitu sebesar 1,8 juta sampai dengan 3,6 juta.

Sedangkan target untuk pergerakan wisatawan nusantara (wisnus) yaitu 550 juta, dan realisasi investasi sebesar 2,5 miliar dollar AS.

Sandiaga optimistis target itu akan terpenuhi, mengingat April 2022, jumlah kunjungan turis asing ke Tanah Air sebanyak 111.100 orang. Angka ini naik lima kali lipat atau sebesar 499 persen dibanding periode yang sama tahun lalu.

"Target tahun ini insyaallah akan tercapai. Pergerakan 550 juta wisatawan nusantara, kemarin saat mudik sebagian sudah tercapai," ujarnya.

Maka untuk mencapai target tersebut, Kemenparekraf terus berkoordinasi dengan pihak terkait untuk menambah frekuensi penerbangan internasional ke Indonesia, khususnya Bali dan sejumlah destinasi populer lain, seperti Wakatobi dan Belitung.

Kendala jumlah pesawat yang minim

Namun, Sandiaga menyampaikan, saat ini jumlah pesawat yang ada sangat terbatas dan beberapa masih dalam proses perbaikan (maintenance).

"Saat ini ada sekitar 350 pesawat yang beroperasi dari 550 pesawat. Nah, ini yang perlu disikapi, banyak yang masih mengalami maintenance," ujarnya.

Selain itu, proses maintenance pun tidak bisa berjalan cepat. Sebab, antrean maskapai cukup panjang.

"Pesawat-pesawat itu harus masuk maintanance, dan maintenance itu pun antre dengan penerbangan-penerbangan asing," kata Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf, Nia Niscaya, menambahkan.

Melihat kondisi itu, ia mengatakan bahwa Kemeparekraf harus mengalibrasi ulang metode yang tepat guna meningkatkan jumlah kunjungan wisman, lewat promosi pariwisata Indonesia.

"Demi meningkatkan demand, Kemenparekraf telah berupaya keras untuk mempromosikan pariwisata Indonesia secara masif dengan berbagai aktivasi program, seperti partisipasi pada travel fair terbesar di dunia," tutur Sandiaga.

Selanjutnya, sambung dia, ada peningkatan kerja sama melalui skema joint promotion dengan agent perjalanan, bekerja sama dengan influencer pariwisata dan media melalui program familiarization trip, hingga penyelenggaraan webinar market update.

https://travel.kompas.com/read/2022/06/14/160400427/puncak-kunjungan-wisman-juli-agustus-2022-sandiaga-optimistis-capai-target

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Travel Update
Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Travel Update
Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Travel Update
Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Travel Update
Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Travel Tips
Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary
Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Travel Tips
Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Jalan Jalan
Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

Jalan Jalan
Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Travel Update
4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

Jalan Jalan
4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+