Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Sambanggo dan Nusabrata, Strategi Wisata Kulon Progo Saat Pandemi

KULON PROGO, KOMPAS.com - Saat mengunjungi tempat wisata di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), wisatawan akan disambut dengan kata "Sambanggo".

"Sambanggo" merupakan akronim dari "Sambang Kulon Progo" atau bisa juga dari bahasa Jawa "Sambang" dan "Monggo".

"Kami didukung oleh Sambanggo. Jadi, di masa pandemi, semuanya sedang sakit, maka kami tidak bisa mengajak mereka berekreasi atau tamasya, tapi sambang," kata Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo, Joko Mursito, saat ditemui Kompas.com, Selasa (14/6/2022).

Adapun arti Sambang, katanya, adalah tilik atau niliki, juga dalam bahasa Jawa. Tilik sama dengan menjenguk atau menengok.

Seperti saat menjenguk orang sakit, tidak perlu beramai-ramai dan berlama-lama, sehingga tiap tempat yang dikunjungi juga cukup sebentar saja. Demikian konsep yang dijelaskan oleh Joko.

Ia menambahkan, "Sambanggo" sejatinya bukan sekadar sebuah salam atau istilah. Dinas Pariwisata Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kulon Progo menjadikan kata itu sebagai nama bagi gerakan baru di sektor pariwisata Kulon Progo saat pandemi Covid-19, sejak Agustus 2020, dikutip dari Kompas.com, Jumat (7/8/2020).

  • Kulon Progo Siap Berkembang Jadi Panggung Geowisata Purba Dunia
  • Ketika Dua Bule Belanda Ngontel di Pedesaan Sentolo, Kulon Progo...

Intinya adalah ucapan selamat datang ala Jawa bagi wisatawan yang berkunjung ke Kulon Progo, sekaligus pengingat bahwa semua penuh kehati-hatian dan waspada demi mencegah penyebaran Covid-19.

Tak hanya Sambanggo, Kabupaten Kulon Progo berkomitmen menggunakan branding Nusabrata guna memajukan pariwisata di daerah.

"Kami membentuk tim namanya Nusabrata. Jadi bersama-sama mengembangkan pariwisata, kami bikin di Kulon Progo ada keterpaduan. Membangun kepariwisataan kolaboratif, Mbroyo Pariwisoto Kulon Progo," ujar dia.

Nusarabrata pun dipilih lantaran Kulon Progo ingin mengajak semua stakeholder (pemangku kepentingan) untuk berkolaborasi membangun sektor pariwisata. Sehingga, tercipta sinergi antarpihak, di antaranya dari Dinas Perdagangan dan Dinas Perhubungan, terang Joko.

"Jadi Sambanggo dan Nusabrata ini kami jadikan spirit tagline baru kami untuk mendorong pariwisata di Kulon Progo," imbuhnya.

Adapun menurutnya, Pariwisata Kulon Progo diharapkan untuk terus bisa bersaing sehingga selalu menerapkan budaya sanding yang selektif, dan budaya saing yang kompetitif.

Selama masa pandemi, Joko menerangkan bahwa pariwisata Kulon Progo bersama-sama dengan masyarakat terus menggali dan menata berbagai potensi wisata dengan sentuhan inovasi serta kreasi.

"Di Kulon Progo ini ada namanya padat karya bedah wisata, untuk mendekatkan pemerintah dengan masyarakat. Bagi masyarakat yang ingin membuat destinasi atau menambah aksen-aksen pariwisata, maka kami dampingi dengan program. Sehingga betul-betul terasa dan teraktualisasikan," terangnya.

Kehadiran Bandara Internasional Yogyakarta (Yogyakarta International Airport atau YIA) dan Candi Borobudur, kata Joko, menjadi salah satu trigger (pemicu) bagi keseluruhan aspek pariwisata Kulon Progo.

  • Libur Lebaran 2022, Kalibiru di Kulon Progo Ramai Wisatawan
  • Hati-hati, Ini Titik Rawan Kecelakaan Saat Wisata di Kulon Progo

Sehingga, masyarakat diharapkan tidak hanya menjadi penonton, tetapi juga harus dijadikan sebagai pemain yang terlibat dalam pengembangan wisata.

Joko juga senantiasa menyampaikan agar masyarakat lokal bisa terus belajar, serta tidak perlu malu belajar dari daerah lain yang sudah lebih dulu maju.

"Kita harus menengok kanan kiri melihat perkembangan di daerah lain, untuk menjaga spirit, agar betul-betul bandara dan Borobudur bisa menjadi pemicu dan pemacu pergerakan pariwisata kami," tuturnya.

"Jadi masyarakat ini sudah selalu bergerak di masa pandemi, kami selalu bersama masyarakat agar nanti suatu saat jika pandemi menjadi endemi, kami sudah siap, dan Kulon Progo membuktikannya," tutup Joko.

https://travel.kompas.com/read/2022/06/15/083631227/sambanggo-dan-nusabrata-strategi-wisata-kulon-progo-saat-pandemi

Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke