Salin Artikel

Mercusuar Pulau Lengkuas, Pengawas Lalu Lintas Pelayaran sejak 1882

BELITUNG, KOMPAS.com - Terik matahari pagi Pantai Tanjung Kelayang di Kepulauan Bangka-Belitung menemani perjalanan kami menuju Pulau Lengkuas.

Jika naik kapal sewaan dari nelayan setempat, perjalanan ke Pulau Lengkuas membutuhkan waktu sekitar 30 menit.

Kapal bisa disewa dengan tarif mulai Rp 500.000 untuk ukuran sedang berkapasitas hingga 10 orang, dan mulai Rp 800.000 untuk ukuran besar berkapasitas hingga 20 orang.

"Nanti wisatawan akan dibawa keliling ke pulau-pulau populer di sekitar sini, itu sudah ikut peralatan snorkeling, bisa snorkeling di spot-spot bagus seperti dekat Pulau Lengkuas," tutur pemandu bernama Momon kepada Kompas.com, Rabu (6/7/2022).

Kapal pun terus melaju membelah birunya air laut, melewati satu per satu pulau kecil tak berpenghuni yang wajib disinggahi.

Tidak lama kemudian, dari jauh, bagian puncak mercusuar mulai terlihat. Kapal perlahan mendekat, lalu bersandar di tepi Pulau Lengkuas.

Sedikit tips, jangan lupa gunakan pakaian dan alas kaki yang nyaman, serta siap berbasah-basahan, sebab kapal akan berhenti sejauh beberapa meter dari daratan dan wisatawan harus berjalan melewati air laut yang cukup tinggi. 

Panorama Pulau Lengkuas dengan bebatuan tinggi pun menyambut kami.

Setibanya di tempat ini, wisatawan bisa beristirahat sejenak sembari menikmati segarnya buah kelapa muda, yang dibanderol mulai dari Rp 25.000 per buahnya.

Bila datang bersama rombongan, lokasi ini juga cocok menjadi lokasi outbond. Sementara itu, bagi pencinta sejarah, kawasan mercusuar menjadi tempat yang wajib dikunjungi.

Mercusuar atau menara pengawas di Pulau Lengkuas masih berdiri kokoh dan berfungsi mengawasi lalu lintas perkapalan di Kepulauan Bangka Belitung, sejak dibangun tahun 1882 silam.

"Mercusuar berdiri tahun 1882. Bangunan mercusuar dan rumah petugas di kompleks ini masih asli sejak zaman Belanda," kata penjaga menara, Sukarim, kepada Kompas.com.

Kendati demikian, menara yang terdiri atas 18 lantai ini tidak boleh dimasuki lagi sejak pandemi Covid-19, berdasarkan arahan dari Kementerian Perhubungan.

  • Itinerary Solo Trip 3 Hari 2 Malam ke Belitung
  • Tanjung Kelayang di Belitung Tawarkan Aktivitas Seru Naik Jet Ski

"Meskipun menara ini bukan tempat wisata, tapi sudah mendunia, karena banyak wisatawan asing dan dari luar kota yang kalau berkunjung ke Belitung, mintanya dibawa ke Pulau Lengkuas. Tapi banyak juga sampah yang berserakan, makanya butuh regulasi yang jelas," tutur Sukarim.

Ia berharap, ke depannya apabila mercusuar ini dikembangkan sebagai tempat wisata, perlu dibuat pula aturan yang tegas, terutama terkait sampah yang ditinggalkan wisatawan.

https://travel.kompas.com/read/2022/07/07/091200727/mercusuar-pulau-lengkuas-pengawas-lalu-lintas-pelayaran-sejak-1882

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.