Salin Artikel

Desa Wisata Budo, Punya Wisata Mangrove dan Akses ke Bunaken

KOMPAS.com - Berlokasi di Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara, Desa Wisata Budo merupakan tempat wisata penyangga Destinasi Super Prioritas (DSP) Likupang. 

Dari Bandara Internasional Sam Ratulangi, wisatawan bisa berkendara sejauh 17 - 23 kilometer (km) selama hampir 45 menit untuk bisa sampai di desa wisata ini. 

Desa wisata yang masuk 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 ini memiliki daya tarik berupa hutan mangrove seluas sekitar 30 hektar, serta akses alternatif ke Taman Laut Bunaken. 

  • 50 Desa Wisata Terbaik dari Anugerah Desa Wisata Indonesia 2022
  • KEK Likupang Ingin Bangun Resor Ekowisata Lewat Pulisan Bay

Selama menghabiskan waktu di tempat ini, wisatawan bisa menikmati panorama Pulau Manado Tua, Bunaken, dan Siladen dari tepi pantai. Bila sore tiba, mereka bisa menikmati pemandangan matahari terbenam atau sunset.

Desa Wisata Budo juga memiliki alam bawah laut yang sayang dilewatkan. Dilansir dari laman jadesta, wisatawan bisa melihat kuda laut pygmy seahorse sepanjang kira-kira dua sentimeter (cm).

Selain daya tarik wisata bahari, Desa Wisata Budo juga memiliki daya tarik wisata alam pegunungan.

Bersama pemandu, wisatawan bisa mengunjungi Pegunungan Dapi-dapi, tempat bertumbuhnya aneka tanaman kaya manfaat, antara lain pohon cengkih, tanaman woka, dan tanaman herbal. 

Wisatawan juga bisa melihat pemandangan matahari terbit (sunrise) dan sunset dari Pegunungan Dapi-dapi.

  • Itinerary 3 Hari 2 Malam di Manado, Indahnya Bawah Laut TN Bunaken
  • 10 Tempat Wisata Manado dan Sekitarnya Selain Bunaken

Ada pula Gunung Piring yang merupakan lokasi sumber air bersih masyarakat Desa Wisata Budo.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno berharap Desa Wisata Budo menjadi sustainable tourism (pariwisata dan berkelanjutan).

"Karena desa ini terhubung dengan destinasi-destinasi super prioritas Likupang. Jadi kita diharapkan masyarakat bisa membangun desa-desa wisata yang menopang Likupang agar kunjungan wisatawan ke sini mendapatkan sensasi yang lengkap karena ada wisata mangrove dan wisata bawah air seperti ini," katanya, melalui keterangan resmi yang Kompas.com terima, Jumat (29/7/2022).

Konon, dikutip dari laman jadesta, Desa Wisata Budo dahulunya merupakan hutan.

Pada suatu hari, datanglah sepasang suami istri dari suku kaili di Sulawesi Tengah. Mereka kemudian dikaruniai anak perempuan berkulit putih dan berambut pirang bernama Budo. 

Nama anak perempuan itulah yang selanjutnya menjadi nama Desa Wisata Budo. 

Seiring berjalannya waktu, walau keluarga tersebut telah pergi dari tempat ini, namun tempat ini menjadi perkebunan lalu kemudian menjadi perkampungan yang bernama Dusun Budo.

Mulanya Dusun atau Desa Budo bersatu dengan Desa Darunu. Namun, pada tahun 1965, desa ini terpisah karena semakin bertambahnya penduduk.

https://travel.kompas.com/read/2022/07/30/080304727/desa-wisata-budo-punya-wisata-mangrove-dan-akses-ke-bunaken

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

Jalan Jalan
Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Jalan Jalan
Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Travel Update
Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Travel Update
Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Travel Update
Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Travel Update
Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Travel Update
Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Travel Update
Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Travel Update
Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Jalan Jalan
Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Travel Tips
Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Travel Update
Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Travel Update
Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Travel Update
Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.