Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Harga BBM Naik, Okupansi Hotel Non-bintang Diprediksi Turun sampai 5 Persen

KOMPAS.com - Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) berdampak sangat signifikan terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, termasuk perhotelan.

Bahkan, hotel non-bintang dan akomodasi lain sejenis diprediksi mengalami penurunan okupansi sebesar lima persen.

Hal itu diungkapkan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno dalam Weekly Press Briefing Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Jakarta Pusat, Senin (12/9/2022).

"Kondisi ini tidak dapat dihindari bahwa industri parekraf identik dengan mobilitas manusia dan mobilitas manusia identik dengan penggunaan energi," kata Sandiaga, Senin.

Tak hanya hotel non-bintang

Hotel bintang yang jadi referensi dan preferensi segmen ekonomi menengah ke atas juga memiliki risiko terimbas, meski lebih rendah dibandingkan hotel-hotel yang ada di strata ekonomi menengah ke bawah.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa dari 700.000 akomodasi yang terdiri dari hotel bintang, non-bintang, dan akomodasi lainnya memiliki rata-rata tingkat hunian sebesar hampir 40 persen.

"Dengan kenaikan harga BBM kali ini, wisatawan yang tetap memiliki daya beli berwisata akan lebih menekan pengeluarannya saat berwisata. Itu kira-kira jumlahnya sekitar 10 persen," kata Sandiaga.

3 Kebijakan Kemenparekraf menyikapi kenaikan harga BBM

Menyikapi kenaikan harga BBM ini, Sandiaga mengatakan bahwa pihaknya telah mengeluarkan tiga kebijakan setelah proses evaluasi berlangsung.

"Pariwisata menjadi kebutuhan utama, katanya perlu untuk healing, katanya sesekali perlu refreshing, tapi enggak boleh bikin kantung kering, apalagi bikin kepala pening," ujarnya.

Adapun tiga kebijakan itu berupa:

1. Bantuan bimbingan teknis dan pendampingan kepada pelaku usaha parekraf usaha mikro kecil, dan menengah (UMKM) agar bisa mengelola pembiayaan dan biaya operasional lebih baik.

2. Mendorong wisata minat khusus yang berpotensi mengurangi konsumsi BBM, baik secara langsung maupun tidak langsung, seperti sports tourism berupa wisata lari dan gowes.

Berikutnya adalah dengan mengembangkan wisata minat khusus yang berkaitan dengan ekowisata.

"Jadi kegiatan-kegiatan (sport tourism dan ecotourism) lebih menyatu dengan alam sehingga kegiatan yang menggunakan kendaraan itu bisa dikurangi," tuturnya.

3. Secara jangka panjang, industri parekraf juga harus mulai shifting secara konsisten ke sumber energi baru dan terbarukan.

Ia berharap langkah ini bisa membantu sektor wisata, terutama pariwisata domestik dan parekraf dalam menyikapi naiknya harga BBM.

https://travel.kompas.com/read/2022/09/13/053100727/harga-bbm-naik-okupansi-hotel-non-bintang-diprediksi-turun-sampai-5-persen

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Catat, Kereta Baturraden Ekspres Beri Tarif Khusus mulai 6 Februari

Catat, Kereta Baturraden Ekspres Beri Tarif Khusus mulai 6 Februari

Travel Update
Dipakai Sandiaga dan Delegasi ATF 2023, Ini Makna Motif Batik Pinus

Dipakai Sandiaga dan Delegasi ATF 2023, Ini Makna Motif Batik Pinus

Travel Update
Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Travel Update
Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+