Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Padusan, Tradisi Menyucikan Diri Jelang Puasa di Masyarakat Jawa

KOMPAS.com - Menjelang bulan suci Ramadhan, masyarakat di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) biasanya akan melakukan sebuah tradisi unik yang disebut Padusan.

Ritual padusan dilakukan sehari sebelum menjalani ibadah puasa Ramadhan dengan cara berendam atau mandi di sumber mata air.

  • 40 Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 2023 yang Bermakna 
  • Mengenal Tradisi Ziarah ke Makam Sebelum Puasa di Berbagai Daerah

Oleh karena itu sehari menjelang Ramadhan, biasanya tempat wisata pemandian, misal umbul-umbul di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, akan ramai dikunjungi wisatawan.

Seperti di Umbul Manten Klaten. Saat Kompas.com berkunjung pada Rabu (22/3/2023), ribuan wisatawan berkunjung ke sini.

Sebenarnya apakah arti dari Padusan tersebut?

Padusan sebagai tindakan menyucikan diri

Dosen Program Studi Sastra Jawa Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia, Darmoko mengatakan, Padusan berasal dari kata dalam bahasa Jawa adus yang berarti mandi.

"Padusan yang dimaksud, suatu peristiwa atau suatu tindakan manusia untuk menyucikan diri secara lahir dan batin," jelas Darmoko kepada Kompas.com, Rabu (22/3/2023).

Lebih lanjut, tradisi ini berhubungan dengan peristiwa atau tindakan masyarakat dalam bentuk lain, seperti siraman yang biasanya dilakukan menjelang acara akad nikah pada rangkaian upacara perkawinan adat Jawa.

"Baik Padusan maupun siraman memiliki maksud dan tujuan kurang lebih sama, yakni menyucikan diri dari segala hal yang merupakan noda pada diri manusia," tuturnya.

Pelaksanaan Padusan

Darmoko menjelaskan bahwa menurut adat masyarakat Jawa, Padusan dilakukan menjelang bulan ke-9, yakni pada bulan Pterangnyaasa (Puasa) di kalender Jawa.

"Kurang tiga hari sampai kurang satu hari menjelang hari -H (puasa hari pertama), biasanya masyarakat berduyun-duyun untuk menyemarakkan datangnya bulan Pasa tersebut, menuju ke sumber mata air (umbul) yang biasa untuk pemandian," jelas dia.

Lebih lanjut, baik Padusan, siraman, dan siram jamas sebagai upaya manusia untuk memperkokoh batin agar ibadah yang dilaluinya kelak sebagai suatu ibadah yang tidak memberatkan.

Justru sebaliknya, puasa dipandang sebagai aktivitas ibadah yang ringan dan menyejukkan.

Pada tradisi yang lebih klasik, kata Darmoko, sebagian masyarakat memanfaatkan acara Padusan ini dengan membuat landha, yakni sarana bersuci yang terbuat dari merang, dibakar lalu dimasukkan ke dalam bak air untuk diendapkan.

Air endapan itu lalu digunakan untuk keramas sambil menyampaikan doa dan niat untuk berpuasa.

"Dengan demikian, manusia diharapkan suci lahir dan batinnya serta siap untuk menunaikan ibadah puasa," ucap Darmoko.

https://travel.kompas.com/read/2023/03/23/090900327/padusan-tradisi-menyucikan-diri-jelang-puasa-di-masyarakat-jawa

Terkini Lainnya

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Jalan Jalan
Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Travel Update
Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Travel Update
Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Travel Update
Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Travel Update
Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Travel Update
Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke