Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Berkelana ke Negeri-negeri Stan (51)

Kompas.com - 15/05/2008, 07:57 WIB
Editor

 [Tayang:  Senin - Jumat]

 

Ada Indonesia di Uzbekistan

Tidak banyak negara seperti Uzbekistan. Bukan hanya terkunci daratan, semua negara yang mengelilinginya di keempat penjuru pun sama-sama tak punya lautan. Demikian jauhnya Uzbekistan dari laut, sampai ke utara, selatan, timur, barat, untuk mencapai lautan harus lewat setidaknya dua negara. Tetapi itu bukan berarti orang sini tidak peduli dengan Indonesia, negeri romantis berdebur ombak nun jauh di seberang lautan sana.

"Setangkai anggrek bulan..., yang hampir gugur layu...." lagu tempo doeloe mengalun lembut di gedung kepemudaan Samarkand, kota bersejarah Uzbekistan yang terkenal dengan untaian monumen peradaban. Para penonton yang terkesima, ikut berdiri, dan mengayun-ayunkan badannya mengikuti irama lagu kepulauan yang mendayu-dayu.

Kalau tidak diberi tahu bahwa yang menyanyi bukan orang Indonesia, melainkan orang Uzbek tulen, saya pun tak percaya. Lafal penyanyinya fasih, iramanya pas, dan emosinya sudah tepat, walaupun kemudian saya menemukan bahwa penyanyinya sendiri tidak tahu apa artinya.

Tepuk tangan bergemuruh mengakhiri persembahan lagu Indonesia oleh sepasang penyanyi Uzbek itu. Pertunjukan kemudian dilanjutkan dengan tari-tari tradisional, yang nama-namanya pun tidak semuanya saya kenal, macam Badinding, Sukaria, Piring, Batik, Puspito, dan Yapong. Semuanya dibawakan oleh pelajar-pelajar Uzbek dari Samarkand, dan saya hanya bisa terkesima.

Saya dibawa ke sini oleh staff penerangan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Tashkent. Ada sepasang suami istri di Samarkand yang begitu cintanya dengan kebudayaan Indonesia, sampai menggelar konser-konser untuk pengenalan budaya Indonesia, dengan inisiatif sendiri.

Ozoda Kosimova namanya, 31 tahun, wanita campuran Uzbek-Tajik ini, menyambut rombongan kami dengan bahasa Indonesia patah-patah,        
           
            "Senang sekali Anda datang ke sini." Ozoda masih sibuk mendandani murid-muridnya dengan pakaian tari Indonesia warna-warni menyala. Sebagian besar pinjam dari KBRI.

Boleh dikata Ozoda mempunyai andil besar memperkenalkan kebudayaan Indonesia di Samarkand. Kecintaannya pada budaya Nusantara ini bermula dari ketertarikannya pada Bahasa Indonesia. Kebetulan dulu dia tinggal serumah dengan Anora, mahasiswi sastra Indonesia, yang sering menghafalkan kosa kata Bahasa Indonesia keras-keras.

Di telinga Ozoda, bahasa ini terdengar unik dan lembut. Dari buku-buku Anora, Ozoda pelan-pelan belajar. Ozoda juga tidak malas menghafalkan kamus. Dan rasa hausnya untuk terus memperdalam Bahasa Indonesia menghubungkan Ozoda dengan beberapa staf KBRI yang memberikan bimbingan via e-mail plus mengirimi buku-buku dan majalah anak-anak.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+