Titik Nol (35): Mata Buddha

Kompas.com - 19/09/2008, 07:44 WIB
[Tayang:  Senin - Jumat]

Sepasang mata menatap penuh misteri. Harum asap dupa bertebaran. Kabut masih baru menyelimuti Kathmandu. Dingin. Penuh misteri. Tetapi orang-orang sudah larut dalam doa dan ibadah.

Bersama legenda yang mengiringi lahirnya kota kuno Kathmandu, adalah Swayambhunath di puncak bukit tinggi yang membayangi seluruh kota. Alkisah, seluruh lembah Kathmandu adalah danau. Danau ini tiba-tiba mengering airnya, bersamaan dengan sinar yang muncul dari Swayambhunath. Swayambhu, dalam bahasa Nepal, artinya ‘muncul sendiri’.

Tak ada yang tahu pasti berapa usia kuil ini. Ada yang mengatakan tempat ini menjadi suci sejak lebih dari 2000 tahun lalu ketika Raja Asoka datang berkunjung. Letaknya di puncak bukit tinggi, yang menurut ahli geologis dulunya adalah pulau di tengah danau.

Stupa raksasa Swayambhu sudah ada di abad ke-5, berwarna kuning cerah. Bentuknya bulat besar. Puncaknya adalah pagoda dengan empat sisi, terbuat dari emas. Setiap sisinya tergambar sepasang mata yang menatap garang.

Mata Buddha, memandang ke semua arah mata angin, menunjukkan bahwa Tuhan yang maha mengetahui ada di mana-mana. Di atas pasang mata, adalah mata ketiga yang melukiskan kebijaksanaan nurani. Di bawah mata, garis melingkar-lingkar seperti hidung, adalah angka ‘1’ (ek) dalam huruf Nepal, melambangkan persatuan segala makhluk. Tak ada telinga, karena konon Buddha tak tertarik mendengar lantunan doa yang hanya memuja-muja.

Pemujaan di Swayambhunath sudah mulai pagi sekali, ketika kabut masih menyelimuti seluruh kota dan dingin menggigit tulang. Genderang biksu Buddha yang ditabuh dengan monoton dalam kecepatan lambat, mengiringi mantra mereka yang berat dan dalam. Umat Buddha berdatangan, menyalakan lilin lampu mentega yang berkelap-kelip di dalam kuil.

Ratusan lilin menyala dalam lingkar-lingkar cawan. Jilatan api kecil bertahan dari terpaan angin, menyala ke berbagai penjuru, seperti kehidupan manusia dalam jalan yang berbeda-beda tetapi bertahan menuju ke arah yang esa. Saya terhanyut oleh ketulusan perempuan Newari yang menyalakan lilin mentega diiring doa yang dalam.

Tak banyak tempat seperti Swayambhunath, di mana umat Buddha larut dalam doa bersama-sama umat Hindu yang melaksanakan puja. Stupa Swayambhu adalah tempat ziarah kedua agama. Umat Buddha Tantrayana Tibet mengelilinginya searah jarum jam, sedangkan orang Hindu dan Buddha Newari berlawanan jarum jam.

Saya diajak seorang biksu ke kuil Buddha Bhutan. Di mata saya yang awam, ibadah negeri Bhutan tak jauh berbeda dengan orang Tibet - altar, gambar-gambar dewa, lilin lampu mentega, genderang dan mantra yang berat, semuanya serupa.

          “Bhutan adalah negeri yang indah,” kata biksu itu, “Kalau ada kesempatan, datanglah berziarah ke sana.”

Sudah lama saya ingin ke Bhutan, negeri misterius di ujung lekukan Himalaya. Tetapi aturan visa yang susah dan mahal menyebabkan hanya turis berkantung tebal yang umumnya bisa masuk.
 
Nuansa ibadah yang lebih kental terasa di sekeliling stupa raksasa Boudhanath, salah satu mandala Budha terbesar di dunia. Bentuknya mirip stupa Swayambhunath, tetapi ukurannya jauh lebih besar.

Seorang bikuni tua dalam jubah merah marun memutar silinder roda doa raksasa.. Setiap satu putaran, lonceng berdenting. Di sekuju roda doa ini berukir mantra-mantra. Mereka percaya dengan memutar roda doa satu kali, seluruh mantra yang terukir di permukaan roda akan langsung terkirim ke langit.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Editor
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X