Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kuliner Dunia ala Kaki Lima

Kompas.com - 11/07/2009, 10:24 WIB
Editor

Oleh: M Clara W, Pascal S Bin Saju, dan Neli triana

BUDAYA jajan alias makan di luar bagi warga Jakarta sudah mendarah daging. Biar kantong tidak jebol, tetapi hobi tersalur dan tetap kenyang, warung-warung kaki lima adalah solusinya. Apalagi, restoran kelas emperan itu kini menyajikan beragam masakan internasional dengan harga ”ramah”.

Bicara soal kuliner dunia, imajinasi langsung berkembang dan terpaparlah pizza dan spaghetti ala Italia, tak lupa lasagna dan fetucini. Empuknya daging steak membuat ngiler ketika disuguhkan dengan kentang goreng renyah. Yang tidak pernah lekang dimakan zaman tentu saja burger dan hotdog.

Itu saja? Jangan salah, sekarang tren masakan impor tak terbatas pada makanan dari Eropa. Lidah orang Jakarta makin akrab dengan masakan Jepang, Thailand, Malaysia, juga Korea. Menemukan sumber sajian itu tak sulit. Susuri saja jalanan Jakarta, warung-warung tenda dengan koki-koki pribumi yang jago meracik masakan impor mudah ditemukan.

Wisata icip-icip bisa dimulai di Jakarta Pusat, tepatnya di Bubur Ayam Penang di Pejompongan. Membaca tulisan bubur ayam penang yang tertera di kaca gerobak, penikmat kuliner tentu berpikir seperti apa rasa bubur ayam Malaysia ini.

Di semangkuk bubur ayam penang seharga Rp 10.000 terdapat tongcai, seledri, bawang goreng, cakwe, dan kerupuk. Yang membuatnya berbeda dari bubur ayam biasanya adalah ada sentuhan kecap asin rasa ikan dan daun ketumbar. Kecap asin rasa ikan menunjukkan kekhasan masakan melayu. Daun ketumbar mengingatkan kita akan masakan Thailand. Sedap nian!

Bubur ayam penang memberikan tambahan kejutan berupa kerupuk pangsit, yang membuat bubur ini terlihat lebih ramai. Yang cukup membuat mata melek adalah sambal kacangnya… uiiihh… pedas dan tajam. Jika Anda bukan penggemar makanan pedas, sebaiknya hindari pemakaian sambal ini.

Menurut Adi, karyawan Bubur Ayam Penang, walaupun bubur ayam ini baru beroperasi sekitar tiga bulan lalu, peminatnya sudah mulai banyak. ”Yang pernah datang, sudah kembali datang lagi. Berarti mereka cocok dengan bubur ayam kami,” kata Adi.

Warung yang beroperasi di pelataran parkir Butik Muslim Mumtaz, Pejompongan, ini buka pukul 17.00-24.00. ”Biasanya yang datang itu anak muda. Mereka makan sore atau malam sekalian. Tetap enak karena buburnya selalu hangat,” kata Adi.

Warung bubur ini hanya menyediakan bubur ayam penang sebagai menu makanan. Sementara untuk minuman, mereka menyediakan teh, kopi, dan jus. Mereka juga menyediakan teh tarik Thai (Thailand, bukan ala Malaysia).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+