Memberi Arti pada Lawang Sewu

Kompas.com - 25/07/2009, 14:21 WIB
Editor

KOMPAS.com — Bicara tentang Kota Semarang tak genap jika tak menyebut Lawang Sewu. Gedung tua bikinan Belanda di awal abad ke-20 ini masih berdiri anggun dalam keuzurannya. Bangunan dua lantai ini bak lukisan yang menggenapi keindahan kawasan Tugu Muda, tempat bangunan ini berdiri. Seperti arsitektur bangunan kolonial di awal abad 20, bangunan ini juga sudah dilengkapi dengan sistem canggih dalam urusan saluran air dan udara. Belum lagi teknologi glasir yang begitu sempurna, padahal batu granit dipesan dan dibikin di Jerman.  

Gedung bekas kantor Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NIS), jawatan kereta api di zaman Belanda, ini menarik perhatian bukan hanya warga Semarang, melainkan juga sutradara film, sampai-sampai mereka tega merusak bangunan cagar budaya ini hanya demi pencapaian setting film Ayat-ayat Cinta dan Dendam Kuntil Anak.

Seusai dijadikan kantor NIS, gedung ini digunakan sebagai kantor Djawatan Kereta Api Indonesia (DKAI), kini menjadi PT Kereta Api (KA). Bangunan ini juga pernah menjadi markas militer, Komando Daerah Militer (Kodam) IV/Diponegoro dan Kanwil Departeman Perhubungan Jawa Tengah.

Pertempuran sengit yang terkenal sebagai pertempuran lima hari juga terjadi di sini. Pada pertempuran yang terjadi 14-19 Agustus 1945 itu, puluhan Angkatan Muda Kereta Api (AMKA) gugur. Beberapa jasad dimakamkan di halaman depan Lawang Sewu.

Sejarah mencatat, fondasi pertama bangunan ini dibikin pada 27 Februari 1904 dengan konstruksi beton berat dan di atasnya kemudian didirikan sebuah dinding dari batu belah. Semua material penting didatangkan dari Eropa, kecuali batu bata, batu gunung, dan kayu jati. Gedung ini resmi digunakan pada 1907.

Pihak kereta api kemudian menyerahkan halaman depan seluas 3.542 m2 pada Pemkodya Semarang. Adapun makam di halaman itu dipindah ke Taman Makam Pahlawan Giri Tunggal pada 2 Juli 1975. Kini, lahan gedung Lawang Sewu tersisa sekitar 1,4 hektar.

Kini, PT KA sudah siap dengan pendataan kerusakan bangunan. Pendataan dilakukan oleh tim yang diketuai Kriswandhono dari Pusat Studi Urban Unika Soegijapranata, Semarang. Pendataan ini merupakan langkah awal pemugaran Lawang Sewu menjadi kompleks bangunan yang difungsikan kembali. Fungsi apakah nantinya? Tentu itu masih dalam tahap perencanaan. Yang pasti, bangunan karya arsitek Belanda, Jacob F Klinkhamer dan BJ Ouendag, ini punya masalah dengan air dan itu sangat mendesak.

"Kalau hujan, air dari atap sudah bukan bocor lagi, tapi byur gitu. Atap juga bisa segera ambrol. Yang bikin belum ambrol, ya, prinsip beton yang menahan kuat. Tapi harus segera dibenahi," kata Kriswandhono. Perihal penggunaan kembali bangunan tersebut, menurutnya bisa dijadikan apa saja. "Adaptive use tentu perlu kreativitas. Creative arts penting dalam rangka me-re-fungsi bangunan ini. Ada wacana menjadikan ini kembali sebagai kantor PT KA, Daop 4 Semarang, tempat pertemuan (convention), pertokoan yang unik, bisa banyak," paparnya.

Yang unik, Lawang Sewu, yang baru saja ditutup untuk umum, kini sudah dibuka kembali. Nantinya proses pemugaran akan didokumentasikan dan proses itu kemudian dipamerkan bagi warga dalam rangka meningkatkan kepedulian warga terhadap pentingnya bangunan bersejarah bagi kota itu sendiri.

Jika citra Lawang Sewu sudah terlanjur sebagai bangunan tua berhantu, itu tentu tak lepas dari kesalahan kita semua sebagai warga. Tentu kesalahan utama ada pada dinas atau departemen yang mengurus pendidikan, termasuk di dalamnya yang bertanggung jawab pada urusan kebudayaan. Budaya eksploitasi demit demi urusan kantong memang membuat segelintir manusia tamak kemudian tergiur untuk memungut keuntungan dari sana.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X