Pulau Penyengat (sequel)

Kompas.com - 10/08/2009, 11:22 WIB
Editor

Beberapa tahun yang lalu saya sudah pernah menulis tentang kunjungan ke Pulau Penyengat di Kepulauan Riau. Minggu lalu, untuk kelima kalinya saya datang lagi ke pulau ini. Tuhan Maha Baik!

Kunjungan kali ini bersama rombongan Yayasan Warna Warni Indonesia yang dipimpin Ibu Krisnina Akbar Tandjung. Sudah beberapa kali Bu Nina dengan sukses memimpin wisata budaya ke berbagai situs budaya. Menurut laporan, pesertanya selalu mencapai sekitar seratus orang. Yayasan Warna Warni Indonesia merayakan keberagaman budaya Indonesia yang memang penuh warna-warni.

Sesuai dengan thema wisata untuk mengenali budaya Melayu, kali ini muhibah diberi tajuk “Dendang Melayu Warna Warni”. Kami terbang dari Jakarta menuju Batam, kemudian sambung dengan kapal cepat menuju Bintan Lagoi. Di pulau ini kami melakukan kunjungan ke hutan bakau untuk mengenali kekayaan alam kita. Malamnya, setelah makan malam di sebuah kelong (rumah makan yang lantainya disangga tiang-tiang di atas laut), Bu Nina mendatangkan pelatih tari Melayu. Dapat diduga, kami semua bergembira-ria menari Melayu hingga larut malam.

Sekalipun Pak Akbar Tandjung juga ikut sebagai salah seorang peserta, Bu Nina tidak selalu mendampingi suaminya. Ia menjalankan perannya sebagai seorang pemimpin rombongan yang baik. Selalu berada di depan, dan selalu menangani langsung hal-hal yang harus dilakukan untuk melayani peserta muhibah dengan keinginan yang bermacam-macam. Saya angkat topi untuk Bu Nina.

Pagi kedua, kami semua naik kapal cepat lagi dari Bintan Lagoi menuju Pulau Penyengat yang terletak sekitar satu setengah kilometer dari pelabuhan Tanjung Pinang. Ombak agak kurang bersahabat, sehingga iring-iringan tiga kapal cepat itu tidak dapat melaju terlalu cepat. Perjalanan makan waktu sekitar satu setengah jam, hampir sama dengan durasi perjalanan bila ditempuh dengan kendaraan darat.

Saya beruntung datang lebih dulu di Pulau Penyengat, dan bertemu dengan Walikota Tanjung Pinang serta Lurah Pulau Penyengat yang dua-duanya adalah perempuan. Luar biasa! Menurut Walikota, di Tanjungpinang ada 4 kecamatan, dan 2 camatnya adalah perempuan. Dari 18 kelurahan, 10 lurahnya adalah perempuan. Hebat, ‘kan? Kenyataan ini benar-benar membuktikan bahwa di lingkungan predominan Muslim, perempuan diterima dengan penghargaan untuk menjadi pemimpin yang sah.

Sambil menunggu seluruh rombongan tiba, di dermaga saya singgah ke warung kopi dan berbaur dengan warga setempat yang sedang sarapan. Santapan khas untuk makan pagi di kawasan ini adalah mi lendir yang juga disebut mi lotek. Agak mirip mi belitung, karena sama-sama disiram dengan kuah yang kental seperti lendir. Kuah kental ini dibuat dari kacang tanah, ebi, tepung terigu, dan bumbu-bumbu lain. Penamaan mi lendir mengacu pada kekentalan kuahnya, sedang mi lotek mengacu pada rasa kacang tanahnya. Topping-nya adalah sebutir telur rebus dan bawang goreng. Aroma ebi-nya sudah tercium jauh di luar warung.

Saya juga sempat melihat seorang nelayan mengangkat jaringnya yang penuh ikan dingkis. Jenis ikan laut ini endemik Pulau Penyengat dan sekitarnya. Warnanya abu-abu gelap bertutul. Siripnya besar berduri tajam. Ikan ini memiliki sengat di dua sisi: atas dan bawah. Karena itu nelayan harus hati-hati menanganinya. Bila tersengat, badan bisa demam sehari-semalam.

Ikan dingkis biasanya dimasak dengan kuah gulai. Tetapi, juga lezat dibakar. Menjelang Tahun Baru Imlek, nelayan berlomba-lomba mencari ikan dingkis yang berukuran sebesar telapak tangan. Seekor ikan bisa laku sekitar Rp 100 ribu. Di kalangan warga keturunan Tionghoa di Tanjung Pinang, Imlek tanpa ikan dingkis adalah pertanda sial. Warga keturunan Tionghoa di Kepulauan Riau biasanya tuguran semalam penuh pada malam menjelang Imlek, sambil minum bir dan makan ikan dingkis kukus.

Rombongan Dendang Melayu Warna Warni disambut Walikota, Lurah, dan ibu-ibu yang melantunkan pantun selamat datang dengan iringan rebana. Karena jumlah rombongan yang terlalu besar, sebagian harus berjalan kaki menuju tempat-tempat yang akan dikunjungi di Pulau Penyengat. Maklum, di pulau yang kelilingnya lima kilometer itu hanya terdapat 27 bemor (becak motor).

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Makam Bung Karno di Blitar, Tempat Peristirahatan Terakhir Sang Proklamator

Makam Bung Karno di Blitar, Tempat Peristirahatan Terakhir Sang Proklamator

Jalan Jalan
Masuk Tebet Eco Park Harus Daftar Lewat Aplikasi JAKI, Ini caranya

Masuk Tebet Eco Park Harus Daftar Lewat Aplikasi JAKI, Ini caranya

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Istana Gebang Blitar, Rumah Bung Karno Masa Remaja

Harga Tiket dan Jam Buka Istana Gebang Blitar, Rumah Bung Karno Masa Remaja

Travel Tips
Jelajah Pulau hingga Mangrove, Wisata Belitung untuk Delegasi G20

Jelajah Pulau hingga Mangrove, Wisata Belitung untuk Delegasi G20

Travel Update
Istana Gebang di Blitar, Berkunjung ke Rumah Bung Karno Masa Remaja

Istana Gebang di Blitar, Berkunjung ke Rumah Bung Karno Masa Remaja

Jalan Jalan
Tebet Eco Park Buka Lagi 15 Agustus 2022, Ini Aturan dan Cara Berkunjung

Tebet Eco Park Buka Lagi 15 Agustus 2022, Ini Aturan dan Cara Berkunjung

Travel Update
Kereta Zombie di LRT Jakarta Bakal Tambah Konsep Baru, Seperti Apa?

Kereta Zombie di LRT Jakarta Bakal Tambah Konsep Baru, Seperti Apa?

Travel Update
Tradisi Sedekah Laut Akan Jadi Agenda Wisata Daerah

Tradisi Sedekah Laut Akan Jadi Agenda Wisata Daerah

Travel Update
Saat Para Wisatawan Asing Belajar Menenun di Nagekeo NTT

Saat Para Wisatawan Asing Belajar Menenun di Nagekeo NTT

Jalan Jalan
6 Tips Main ke Wahana Train to Apocalypse di Kelapa Gading

6 Tips Main ke Wahana Train to Apocalypse di Kelapa Gading

Travel Tips
Lihat Mobil Kepresidenan Sejak Era Soekarno Bisa Mampir ke Sarinah

Lihat Mobil Kepresidenan Sejak Era Soekarno Bisa Mampir ke Sarinah

Travel Update
Ada 'Fashion Week' di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Ada "Fashion Week" di Takengon Aceh, Bantu Promosi Wisata

Jalan Jalan
Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Serunya Berkelana Bareng Orang Asing, Pernah Coba?

Travel Update
Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Karakter Ikonik di Pop Art Jakarta 2022! Dalang Pelo hingga Gatotkaca

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.