Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dendang Melayu

Kompas.com - 18/08/2009, 13:20 WIB

Tulisan ini masih meneruskan “laporan pandangan mata” keikutsertaan saya dalam acara Dendang Melayu Warna Warni yang diselenggarakan Yayasan Warna Warni Indonesia di bawah pimpinan Ibu Krisnina Akbar Tandjung.

Dari Pulau Penyengat Indra Sakti, rombongan singgah ke Museum Melayu di Tanjungpinang. Di museum yang cukup bagus ini, saya baru menyadari mengapa warga keturunan Tionghoa cukup mendominasi di kawasan puak Melayu ini. Ternyata, Kota Tanjung Pinang memang sebetulnya berkembang dari hunian kelompok perantau dari Tiongkok. Awalnya hanya ada 16 rumah di kawasan dekat pantai yang kemudian berkembang menjadi pelabuhan. Kawasan itu di masa lalu disebut Chap Lak Keng (= 16 pintu).

Di masa penjajahan Belanda, kawasan Pecinan ini berkembang menjadi distrik bisnis utama. Jalan besar di situ juga disebut Heerenstraat—nama yang jamak diberikan untuk jalan utama kota-kota Belanda. Setelah kemerdekaan, nama jalan itu pun berubah menjadi Jalan Merdeka.

Setelah kunjungan ke Museum Melayu, Bu Nina mengajak kami berbelanja ke pasar untuk berbelanja oleh-oleh. “Aduh, ngapain sih ke pasar segala?” begitu terdengar beberapa komentar dari ibu-ibu di dalam bus. Tetapi, ketika bus berhenti di dekat sebuah toko yang menjajakan berbagai jenis teri dan ikan asin dengan display yang menarik, berbondong-bondonglah ibu-ibu turun dari bus. “Jatah” untuk singgah setengah jam ternyata terlewati. Teri, ebi, ikan salai, dan ikan asin Tanjung Pinang memang boleh diacungi jempol. Banyak pula yang pintar, memborong telur ikan yang sudah diasinkan, karena jenis ini sulit didapati di Jakarta.

Oleh-oleh yang juga populer dibawa dari Tanjung Pinang adalah otak-otak. Saya pribadi kurang menyukai otak-otak Tanjung Pinang. Pertama, karena ukurannya terlalu kecil. Kedua, karena teksturnya tidak kenyal. Otak-otak Tanjung Pinang berwarna jingga, bukan putih. Saus kacang dan cabai sudah dicampur dengan adonan tepung dan ikan, sehingga otak-otak Tanjung Pinang memang tidak perlu lagi dicocol sambal. Dibungkus dengan daun kelapa, sehingga penampilannya beda. Otak-otak sejenis ini juga ramai dijumpai di Batam.

Dalam kunjungan saya ke Tanjung Pinang tahun yang lalu, saya sempat mencicipi masakan asam pedas yang mak nyuss dari RM Nelayan. Rumah makan bergaya kelong (dengan lantai menjorok ke laut) ini memang populer di kota pantai ini. Tetapi, kali ini, atas saran seorang tukang ojek, saya mencoba masakan asam pedas dari RM di Kampung Bulang. Letaknya di Batu 5, agak jauh dari pusat kota.

Pantainya memang tidak seberapa indah. Warungnya pun sederhana saja. Tetapi, ikan sembilang asam pedasnya sungguh cantik. Seperti kebanyakan rumah makan di Tanjung Pinang, masakan ikan selalu disajikan a la minute – artinya, langsung dimasak berdasar pesanan dari bahan mentah. Tidak saja ikannya terasa segar, tetapi bumbunya pun segar.

Pesanan saya datang dalam waktu sekitar 15 menit. Maklum, saat itu bukan jam makan dan saya merupakan satu-satunya tamu. Sajian mengepul itu mengeluarkan aroma yang sungguh menggoda. Entah kenapa, sekalipun sajian itu sudah sempurna, saya masih membayangkan seandainya ditambah daun kunyit (seperti banyak dipakai dalam masakan Manado), pastilah sajian ini akan lebih harum aromanya.

Ikan sembilang alias lele laut adalah ikan “rakyat” di Tanjung Pinang. Biasanya, di rumah-rumah makan untuk tamu berduit atau wisatawan, masakan asam pedasnya memakai ikan kerapu, kakap merah, atau patin. Sedangkan warga asli Tanjung Pinang lebih menyukai masakan asam pedas dari ikan sembilang.

Kuahnya agak kental, dengan warna merah cabai yang cukup pekat, dan bumbunya yang masih tampak kasar membuatnya terasa lebih garang. Kualitas home cooking sangat menonjol dalam sajian ini, baik dari segi penampilan maupun citarasa. Hmm, mak nyuss!

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Kemenparekraf Dorong Tingkatkan Kunjungan Wisman

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Kemenparekraf Dorong Tingkatkan Kunjungan Wisman

Travel Update
Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Travel Update
Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Travel Update
5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

Jalan Jalan
Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Travel Update
Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Travel Update
Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com