Rumah Lanting, Potensi Wisata Budaya di Tepi Sungai

Kompas.com - 15/09/2009, 09:01 WIB
Editor

PALANGKARAYA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah (Kalteng), masih menempatkan rumah lanting (rumah-rumah di atas sungai) sebagai bagian dari kebudayaan Kota Palangkaraya untuk dijual sebagai objek wisata.
   
"Karena bagian dari kebudayaan dan objek wisata, maka keberadaan ’rumah lanting’ ditangani oleh dinas budaya dan pariwisata," kata Kepala Dinas Tata Kota Bangunan dan Pertamanan Kota Palangkaraya Adirama Bahan, Senin (14/9).
   
Dengan ditangani oleh pemerintah tersebut, maka diharapkan rumah lanting yang ratusan buah jumlahnya itu akan kian menarik hingga menjadi ciri khas kota dan objek wisata.
   
Adirama menjelaskan, ada aturan untuk membangun rumah pada batas tertentu dari sempadan sungai, namun pengambilan kebijakan sepenuhnya berada pada wali kota.
   
Pengembangan rumah lanting sebagai kebudayaan berarti membiarkan rumah lanting tersebut tetap berada di tempatnya, namun nantinya ada penataan yang lebih baik atau sesuai dengan tujuan peraturan pemerintah tentang batasan sempadan sungai tersebut.
   
Menurut dia, kebudayaan rumah lanting tidak dapat dipisahkan dari kehidupan masyarakat yang tinggal di tepian sungai, seperti di Kalimantan Tengah maupun Kalimantan Selatan.
   
Motivasi masyarakat membangun rumah di atas sungai pada dasarnya adalah motif ekonomi, misalnya di daerah kelurahan Pahandut Seberang, kebanyakan penduduknya berkeramba ikan atau memelihara ikan dalam kotak kayu untuk dijual, tambahnya.
   
Berdasarkan pengamatan, rumah lanting yang ada di Kota Palangkaraya tersebar sepanjang Kelurahan Tumbang Rungan, Tanjung Pinang, Pahandut Seberang, dan Kabpaten Kapuas yang merupakan daerah pasang surut.
   
Meskipun belum melakukan pendataan berapa jumlah rumah lanting ini, namun menurut Adirama, jumlahnya tidak bertambah signifikan.
   
Sementara itu, Adi (30) yang merupakan warga Kelurahan Pahandut Seberang mengaku, aktivitas warga rumah lanting berkisar pada pemeliharaan ikan untuk dijual di pasar serta jasa transportasi penyeberangan.
   
Adi berharap pemerintah lebih memperhatikan masyarakat rumah lanting dengan kembali menghidupkan aktivitas di sungai terutama dermaga Rambang yang beberapa tahun ini sepi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Travel Update
Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Travel Update
Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Travel Promo
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

Travel Update
7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal 'Road Trip'

7 Aktivitas Rayakan Hari Kemerdekaan Indonesia, Bisa Jajal "Road Trip"

Travel Tips
5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

5 Tempat Wisata yang Gratis Saat HUT ke-77 RI

Travel Promo
Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Bali Akan Miliki Theme Park Internasional Seluas 57 Hektar

Travel Update
Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Lama Tinggal Wisatawan di Gunungkidul Kurang dari 2 Hari

Travel Update
Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Harga Menu Sawah Segar, Tempat Makan di Bogor yang Instagramable

Travel Tips
Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Naik AKAP DAMRI, Bisa Pesan Tiket di Alfamart dan Indomaret

Travel Update
Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Pemerintah Arab Saudi Izinkan Umrah Pakai Visa Turis

Travel Update
11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

11 Hotel Instagramable di Tangerang Dekat Scientia Square Park

Jalan Jalan
Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Naik Kereta Api, Anak 6-17 Tahun yang Sudah 2 Kali Vaksin Tak Perlu Tes Covid-19

Travel Update
Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Kain Tenun Motif Puncatiti, Kekayaan Budaya Masyarakat Congkar di Manggarai Timur

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.