Sekali Lompat Seratus Ribu

Kompas.com - 12/10/2009, 08:03 WIB
Editormbonk

Uniknya, masyarakat Nias selalu menempatkan jemuran pakaian di depan rumah. Kuburan para leluhur pun langsung berada di depan rumah. “Pemandangan unik” ini masih lagi ditambah dengan belasan parabola yang “dipamerkan” di bagian depan rumah, sehingga menhir dan berbagai arca batu di depan rumah menjadi “tenggelam”. Kuburan memang bagian dari tradisi. Tetapi, jemuran dan parabola mestinya bertempat di belakang. 

Sayangnya pula, banyak atap rumbia yang kini diganti dengan seng. “Orang sekarang takut memanjat atap, Pak,” kata mereka memberi alasan. Atap rumbia memang perlu sering dirawat, dan memanjat atap bukanlah pekerjaan aman yang menyenangkan bagi masyarakat masa kini.

Seratus ribu

Pada hari lain, saya juga sempat berkunjung ke Bawomataluo di bagian Selatan. Bawomataluo berarti Negeri Matahari. Ini memang merupakan tujuan wisata yang penting di Nias dan sudah cukup populer. Tujuan wisata utama di sini adalah melihat rumah raja yang ukurannya memang sangat besar, dengan “kaki-kaki” dari kayu bulat utuh berukuran besar-besar. Untuk mencapai plaza dataran batu ini, kita harus mendaki sekitar 80 anak-anak tangga batu – seolah-olah kita menggapai matahari di atas sana.

Plaza luas itu “dipagari” puluhan rumah-rumah tradisional. Rumah raja paling besar dan paling tinggi. Di depan rumah ada dua lempeng batu sangat besar, dihaluskan dan diukir tepinya – dulu dipakai sebagai tempat duduk raja untuk menonton berbagai pertunjukan. Salah satu atraksi yang terkenal adalah lompat batu. Tumpukan batu berbentuk piramid tumpul setinggi lebih dari dua meter dilompati oleh seorang pemuda berpakaian adat.

Ada beberapa orang yang terlatih dan selalu siap untuk menunjukkan atraksi ini. Berbayar, tentu saja. Bila Anda pintar menawar, cukup seratus ribu rupiah untuk sekali loncat. Kalau kamera Anda belum siap, berarti Anda harus rela mengupas selembar ratusan ribu lagi dari dompet.

Biasanya, para pelompat selalu ingin melihat hasil jepretan Anda. Komentar standar mereka: “Wah, ini kurang cantik posisinya. Harusnya ketika saya sedang berada pas di atas batu.” Paham, ‘kan?

Tidak jauh dari Bawomataluo, di Kecamatan Teluk Dalam ini juga ada Pantai Sorake yang dikenal dalam Lonely Planet sebagai the surfers’ beach. Pantai ini memang indah, dan gelombang ombaknya memenuhi syarat untuk berselancar. Di sekitar Sorake banyak dijumpai fasilitas penginapan bagi para peselancar yang hampir semuanya datang dari mancanegara.

Jangan lewatkan berkunjung ke Desa Hiliamaetaniha di Kecamatan Teluk Dalam ini. Dengan dana dari Muslim Aid yang disalurkan melalui BPPI, rumah-rumah di desa ini juga direhabilitasi di bawah pengawasan Pastor Johannes.

Agak sulit bicara soal makan-makan di Nias, karena pulau ini penduduknya memang mayoritas beragama Kristen dan Katholik. Tentu saja, kecuali di bulan, rumah makan padang selalu ada di mana-mana, termasuk di Nias. Yang non-halal saya ceritakan sebatas tradisi saja.

Ketika menyertai I Gusti Ayu Shintya, putri Catrini Kubontubuh dari Bank Dunia, yang mengunjungi dan membagi alat-alat tulis di sebuah SD di Desa Maliwaa, Kecamatan Idano Gawo, kami dijamu oleh Kepala Desa dengan santapan adat, yaitu simbi. Simbi adalah bagian rahang bawah babi yang dagingnya sangat empuk dan berlemak. Berikut tulang-tulang rahangnya, daging ini hanya direbus dengan garam. Makannya dicocol dengan kecap asin atau sambal yang mirip colo-colo.

Tentu saja Nias juga kaya akan seafood. Di Gunungsitoli ada beberapa rumah makan yang khusus menyediakan ikan bakar dan masakan ikan lainnya.  Tetapi, ada satu tempat sekitar 45 menit di Utara kota yang menyajikan ikan bakar dalam penyajian sangat khas. Tempat persis sebelum Jembatan Boi, dekat Pantai Charlita.

Semua seafood di sini hanya dibakar dengan sedikit garam. Sambalnya yang minimalis – irisan cabe rawit, bawang merah, dan perasan jeruk nipis, sangat mirip dabu-dabu – membuat rasa natural ikannya justru menonjol. Ketika saya pesan sayur – order yang agak “aneh” di Nias – pemiliknya langsung pergi ke pasar membeli sawi dan khusus ditumis bagi rombongan kami. He he he . . .

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.