Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mi Mbah Wito (1): Mi Jawa Incaran Pejabat

Kompas.com - 15/10/2009, 11:14 WIB
EditorHeru Margianto

Pejabat pemerintahan dari tingkat pusat yang pernah bertandang ke wilayah Gunung Kidul, DI Yogyakarta, biasanya punya warung andalan untuk mencicipi menu tradisional. Warung mi jawa Mbah Wito adalah salah satunya.

Warung ini pernah dikunjungi Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto yang berburu cita rasa khas Gunung Kidul. Susilo Bambang Yudhoyono sebelum menjabat presiden pun dikabarkan pernah mampir ke warung Mbah Wito. Kehadiran Pak SBY memang tidak mengherankan karena Gunung Kidul merupakan wilayah yang harus dilalui jika pulang kampung ke Pacitan. Lebih tidak mengherankan lagi karena mi jawa olahan Mbah Wito memang sangat cocok di lidah.

Pejabat di jajaran pemerintahan Kabupaten Gunung Kidul juga menggandrungi masakan Mbah Wito yang bernama lengkap Suwito Rejo. Mbah Wito sering kali terpaksa menutup warungnya di Dusun Kemoro Sari I, Desa Piyaman, Wonosari, ketika harus melayani permintaan prasmanan di Kantor Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul.

Rahasia kelezatan bakmi jawa Mbah Wito, menurut si pemilik nama, justru terletak pada gurihnya kaldu ayam yang menyiram mi. Empat ayam jawa pilihan direbus dengan seperempat kilogram udang basah dan seperempat kilogram gula batu.

Udang memberi rasa gurih sedangkan gula batu menyajikan keaslian rasa manis dari batang tebu. Rasa gurih manis pun tercipta di kuali kaldu ayam Mbah Wito. ”Jika kaldu apik, seluruh masakan ikut menjadi apik,” kata Mbah Wito (83) di warungnya, Kamis (8/10).

Hal tersulit dari penyediaan bahan olahan mi jawa adalah mencari ayam kampung, atau dikenal juga dengan istilah ayam jawa, yang tepat. Ayam jawa pilihan haruslah ayam betina produktif yang sudah uritan atau sedang akan bertelur.

Jika telah dimasak, butiran kecil telur yang belum bercangkang menambah gurih sekaligus mempertajam rasa kaldu. Resep bakmi jawa ini telah dipraktikkan Mbah Wito sejak zaman sebelum kemerdekaan.

Untuk menambah rasa gurih, Mbah Wito hanya menambahkan garam, bawang merah, dan bawang putih. Dia mengaku menghindari pencampuran aneka bumbu, seperti kemiri, yang justru membuyarkan rasa. Bahan mi yang dia gunakan malahan tidak spesial. Mi dari tepung beras tersebut merupakan produk pabrikan yang banyak dijumpai di pasaran.

Sejak pukul 05.00, Mbah Wito dengan dibantu anaknya, Ngadenin (57), dan menantunya, Tukinem (53), sudah mencari bahan olahan, terutama ayam dan sayur, ke pasar. Untuk bumbu-bumbu, beberapa pedagang sudah memasok langsung ke rumah mereka.

Pada pukul 10.00, seluruh bumbu racikan sudah siap. Mbah Wito dan keluarga beristirahat sebelum warung dibuka setiap malam pukul 17.30-22.00, kecuali jika ada kepentingan keluarga. Saat ini Mbah Wito lebih banyak berperan meracik bumbu, sedangkan anak dan menantunya memasak mi jawa itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
    Video rekomendasi
    Video lainnya


    Terkini Lainnya

    Batik Air Terbang Langsung dari Kualanamu ke Chennai per Agustus 2023

    Batik Air Terbang Langsung dari Kualanamu ke Chennai per Agustus 2023

    Travel Update
    3 Tips ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Cari Tahu Sebelum Beli

    3 Tips ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Cari Tahu Sebelum Beli

    Travel Tips
    7 Wisata di Kabupaten Bandung yang Populer, Bisa untuk Liburan Sekolah

    7 Wisata di Kabupaten Bandung yang Populer, Bisa untuk Liburan Sekolah

    Jalan Jalan
    5 Aktivitas di GWN Expo 2023, Bisa Cari Info Wisata dan Bikin Paspor

    5 Aktivitas di GWN Expo 2023, Bisa Cari Info Wisata dan Bikin Paspor

    Travel Tips
    Syarat Masuk ke Korea Selatan Terbaru, Tetap Wajib Isi Q-Code

    Syarat Masuk ke Korea Selatan Terbaru, Tetap Wajib Isi Q-Code

    Travel Update
    Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

    Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

    Itinerary
    Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

    Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

    Travel Update
    16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

    16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

    Jalan Jalan
    Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

    Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

    Jalan Jalan
    GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

    GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

    Travel Update
    Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

    Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

    Travel Tips
    Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

    Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

    Travel Update
    Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

    Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

    Travel Update
    Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

    Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

    Jalan Jalan
    Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

    Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

    Jalan Jalan
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    komentar di artikel lainnya
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com