Pacu "Kudo" Bangkitkan Pariwisata Lokal

Kompas.com - 12/02/2010, 14:50 WIB
Editormade

PAYAKUMBUH, KOMPAS - Pacu kudo (kuda) di Sumatera Barat efektif membangkitkan pariwisata di tingkat lokal. Masyarakat menikmati hal itu sebagai kegiatan budaya dan hiburan.

Fenomena itu tidak sejalan dengan kenyataan di pesisir barat Sumbar, terutama di sekitar Padang. Kegiatan pariwisata cenderung sepi setelah gempa baru-baru ini. Turis domestik enggan mendatangi tempat wisata di sekitar Padang karena trauma dengan bencana gempa ataupun tsunami.

”Pacu kudo bukan sekadar kegiatan olahraga, melainkan juga agenda pariwisata Sumatera Barat. Buktinya, masyarakat sangat antusias ketika kegiatan ini digelar di sejumlah daerah,” tutur panitia pelaksana pacu kudo, Busrizal Djafar, Senin (8/2/2010) di Payakumbuh.

Sejak Minggu (7/2/2010), Pemerintah Kabupaten Lima Puluh Kota dan Pemerintah Kota Payakumbuh menggelar pacu kudo. Acara tersebut, menurut Busrizal Djafar, mempertemukan 200 kuda dari Sumbar, Sumatera Utara, dan Riau. Selama dua hari panitia menggelar 14 kali balapan di area pacuan kuda. Selama itu pula masyarakat terus memadati arena pacuan untuk memeriahkan acara.

Busrizal Djafar mengaku puas dengan kegiatan tersebut. Pacu kudo digelar bergiliran di sejumlah daerah di Sumbar, di antaranya Payakumbuh, Padang Panjang, Pariaman, Tanah Datar, dan Solok. Seluruh daerah itu memiliki tradisi yang erat hubungannya dengan kuda.

Pacu kudo telah berjalan sejak masa penjajahan Belanda di Sumatera. Kegiatan tersebut dipelopori sejumlah pemilik bendi (kereta kuda). ”Saat itu pacu kudo dipertandingkan tanpa memakai pelana. Kini pacuan diperbarui dengan menggunakan pelana. Ini sekaligus menggairahkan peternakan kuda yang ada di Sumbar,” kata Busrizal Djafar.

Joneldi (34), warga Kota Payakumbuh, mengaku terhibur dengan kegiatan itu. Dia sengaja datang ke arena pacuan bersama dua anak dan istrinya kemarin. Tiket masuk arena yang harganya Rp 5.000 per orang bukan merupakan halangan. Joneldi bahkan menyempatkan melihat pacu kudo di tempat lain yang tidak jauh dari Payakumbuh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumbar James Hellyward, kegiatan pariwisata di Sumbar akan berjalan baik jika masyarakat tidak termakan isu negatif. ”Jika sejumlah tempat wisata di pantai barat, terutama di sekitar Padang, belakangan ini sepi pengunjung, kemungkinan hal itu akibat turis termakan isu bencana susulan setelah gempa 30 September 2009,” katanya. (Andy Riza Hidayat)



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Travel Update
Agrowisata Kuncen Polobogo Kabupaten Semarang, Keindahan Alam di Selatan Gunung Merbabu

Agrowisata Kuncen Polobogo Kabupaten Semarang, Keindahan Alam di Selatan Gunung Merbabu

Jalan Jalan
Menjelajahi Kakatiya Rudreshwara, Warisan Dunia Terbaru UNESCO di India

Menjelajahi Kakatiya Rudreshwara, Warisan Dunia Terbaru UNESCO di India

Jalan Jalan
3 Fakta Trans-Iranian Railway, Warisan Dunia Terbaru UNESCO di Iran

3 Fakta Trans-Iranian Railway, Warisan Dunia Terbaru UNESCO di Iran

Jalan Jalan
Per 29 Juli, Penumpang KA Jarak Jauh di Sumatera Wajib Bawa Kartu Vaksin Covid-19

Per 29 Juli, Penumpang KA Jarak Jauh di Sumatera Wajib Bawa Kartu Vaksin Covid-19

Travel Update
Banyak Hotel di NTB Tutup Gara-gara PPKM Darurat

Banyak Hotel di NTB Tutup Gara-gara PPKM Darurat

Travel Update
IHGMA NTB Sebut Percuma Harga Hotel Murah kalau Tidak Ada Permintaan

IHGMA NTB Sebut Percuma Harga Hotel Murah kalau Tidak Ada Permintaan

Travel Update
Cara Registrasi Online via WhatsApp untuk Liburan ke TN Komodo

Cara Registrasi Online via WhatsApp untuk Liburan ke TN Komodo

Travel Update
Syarat Wisata ke Gili Lawa di TN Komodo, Bawa Surat Negatif Covid-19

Syarat Wisata ke Gili Lawa di TN Komodo, Bawa Surat Negatif Covid-19

Travel Update
Mengenal Paseo del Prado dan Buen Retiro di Spanyol, Warisan Dunia UNESCO Terbaru

Mengenal Paseo del Prado dan Buen Retiro di Spanyol, Warisan Dunia UNESCO Terbaru

Jalan Jalan
Gili Lawa di TN Komodo Akan Sambut Wisatawan Mulai 1 Agustus 2021

Gili Lawa di TN Komodo Akan Sambut Wisatawan Mulai 1 Agustus 2021

Travel Update
Tingkat Okupansi Hotel di NTB Tinggal Satu Digit akibat PPKM Darurat

Tingkat Okupansi Hotel di NTB Tinggal Satu Digit akibat PPKM Darurat

Travel Update
Kemah Mewah Bersama Keluarga, Ini 3 Tempat Glamping di Tawangmangu

Kemah Mewah Bersama Keluarga, Ini 3 Tempat Glamping di Tawangmangu

Jalan Jalan
Semua Tempat Wisata di Bukittinggi Tutup hingga Agustus

Semua Tempat Wisata di Bukittinggi Tutup hingga Agustus

Travel Update
Fiji Sediakan Program Wisata Mewah untuk Turis VIP

Fiji Sediakan Program Wisata Mewah untuk Turis VIP

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X