'Bali Is My Life', Apa itu?

Kompas.com - 10/06/2010, 15:46 WIB
EditorI Made Asdhiana

DENPASAR, KOMPAS.com - Berbagai pertanyaan mengemuka tentang cara yang harus ditempuh untuk mengangkat kembali Bali sebagai tujuan wisata dunia setelah serangkaian tragedi pemboman beberapa tahun lalu, mendorong Asosiasi Hotel Bali (Bali Hotel Association/BHA) untuk meluncurkan "Bali Is My Life" (BIML).

"BIML adalah satu citra yang sangat membumi sebagai satu kesatuan aktivitas pariwisata di Bali untuk meningkatkan nilai Bali sebagai tujuan wisata dunia. Marilah kita kembali pada masa dulu dan mengunjungi Bali, di mana BIML berasal. Enam tahun lalu tragedi bom terjadi dan kini telah pulih," kata Ketua BHA, Jean-Charles Le Coz, di Denpasar, Kamis (10/6/2010).

Satu tim kreatif yang telah lama bermukim di Bali merasa tertantang untuk mendapatkan satu sudut paling pas dalam program BIML yang diluncurkan BHA ini. Tim itu harus bekerja keras dan cepat untuk mendapat persetujuan dari industri pariwisata agar pendanaan dari pemerintah bisa dikucurkan.

"Solusi akhir sangat menarik dan efektif. Mereka bisa mengembalikan hati Bali dan bisa menghadirkan hal-hal yang paling diinginkan turis saat berkunjung ke Bali. Banyak yang mencari sawah, ada yang mencari kebudayaan, pantai-pantai, dan gaya hidup Bali. Tetapi, faktor pengikatnya adalah penduduk Bali," kata Le Coz.

Semua itu, yang coba dihadirkan dalam BIML yang akan diluncurkan di Nusa Dua, Bali, pada 12 Juni nanti, bisa diperoleh setelah wisatawan dan penduduk Bali berinteraksi. "Wisatawan akan mendapati kehidupan nyata penduduk Bali dan inilah sasaran program ini," katanya.

Dia memberi misal, wisatawan bisa bersua dengan penari muda yang cantik. Dia bukan cuma penari karena ibu, nenek, dan nenek buyutnya juga penari tradisional. "Garis hidupnya sederhana, karena roh dan jiwa menari tarian Bali mengalir dalam darahnya. Itulah BIML," katanya.

Itu baru satu contoh, karena masih banyak yang lain. Sebut saja pemijat tradisional, juru masak, peselancar, murid sekolah, pematung, dan lain-lain, yang semuanya menyatakan bahwa tiada sentuhan ala Barat dalam kehidupan mereka. "Pulau ini hidup di dalam dan dicintai penduduknya begitu mendalam," kata Le Coz.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.