Sapta: Sepuluh Tahun Lagi Baru Terasa

Kompas.com - 06/06/2011, 15:48 WIB
EditorI Made Asdhiana

PADANG, KOMPAS.com - Tour de Singkarak (TdS) tahun ini memasuki tahun ketiga. Baru dua kali turnamen, ajang balap sepeda internasional tersebut masuk kategori 2.2 kelas kejuaraan balap sepeda di jalan raya. Sementara itu, Tour de Langkawi masuk kategori 2.1.

"Mereka lebih tinggi. Tapi padahal kita baru dua tahun kemarin, mereka sudah 11 tahun. Ini karena jalanan yang menantang dan juga situasi alam Sumatera Barat," tutur Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno dalam acara makan malam bersama dengan atlet TdS dan segenap pihak yang terlibat dalam TdS, di Rumah Dinas Gubernur Sumbar, Padang, Minggu (5/6/2011).

Sementara itu, Dirjen Pemasaran Kembudpar, Sapta Nirwandar di kesempatan yang sama menuturkan di tahun kegiatan TdS, sponsor sudah mulai berdatangan. Apalagi, lanjutnya, dari provinsi dan setiap kabupaten yang terlibat juga mengucurkan dana untuk acara tersebut.

"Dari pusat masih menanggung 50 persen. Tapi ada penurunan dukungan dana dari pusat. Perlu diingat, kegiatan juga bertambah dan ada dukungan dari pihak-pihak asing seperti Tour de France," ungkapnya.

Menurut Sapta, dalam setahun belakangan terus diadakan pengembangan seperti penambahan homestay dan hotel, serta perbaikan jalan. Sedangkan rute sepeda yang akan ditempuh selain disesuaikan dengan standar kejuaraan balap sepeda tingkat internasional, juga disesuaikan dengan jalur wisata.

"Tur sepeda ini akan disorot oleh media massa dengan latar belakangnya keindahan Sumatera Barat, mulai dari gunung, lembah, ngarai, semua itu akan terlihat. Media massa akan menayangkannya. Misalnya media cetak akan ada ceritanya, fotonya juga ada," katanya.

Sapta menuturkan, pihaknya memang mencari nilai berita. Ia berharap keindahan Sumatera Barat bisa dipromosikan melalui media massa maupun mulut ke mulut.

"Prediksinya yang datang memang tidak terlalu banyak, sekitar 300 atlet dan timnya. Tapi yang kita cari news value. Mereka akan memberitakan Sumbar ke orang-orang di negaranya. Ini adalah investasi promosi pariwisata Sumatera Barat. Sepuluh atau lima belas tahun baru terasa," jelas Sapta.

Hal senada diungkapkan pula oleh Irwan. "Dengan adanya Tour de Singkarak, orang jadi kenal itu pasti. Tapi tidak menjadi suatu target untuk masyarakat Sumbar. Jadi langsung naik kunjungan tidak bisa diukur dalam beberapa tahun saja. Tour de France saja usianya sudah 100 tahun. Bali saja dikenal sebagai tempat wisata perlu 60 tahun menjadi seperti sekarang. Ini secara bertahap dan perlu waktu. Ini investasi jangka panjang," katanya.

Selain itu, pihaknya berharap dengan adanya TdS, masyarakat Indonesia dan juga masyarakat dunia bisa mengenal potensi lain dari Sumatera Barat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Jalan Jalan
Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.