Danau Kembar Dikagumi Peserta TdS

Kompas.com - 12/06/2011, 19:06 WIB
EditorI Made Asdhiana

DANAU KEMBAR, KOMPAS.com - Keelokan Danau Kembar, Kabupaten Solok, Sumatera Barat (Sumbar), menyambut kedatangan para pebalap Etape 7A dari ajang balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) 2011, Minggu (12/6/2011). "Saya suka sekali waktu di KOM 1, pemandangan gunung lalu ada danaunya. Sangat indah," komentar Takeshi Igarahi dari Fuji-Cyclingtime.com, Taiwan.

Ia mendapatkan juara sprinter tercepat pada Etape 7A. Sedangkan juara satu adalah Golakhour Pourseyedi dari Azad university team, Iran. Rekan setimnya, Amir Zargari mendapatkan posisi juara kedua. Sementara itu juara ketiga direbut Ki Ho Choi Hong Kong Team, Hong Kong.

Etape 7A dengan rute Padang Panjang-Danau Kembar berjarak tempuh 109,3 kilometer. Area yang dilalui etape ini adalah Padang Panjang, Sumani, Tanah  Garam, Solok, Kayu Aro, Danau Kembar. Para pebalap melewati panorama Danau Singkarak dan hamparan kebun teh di kawasan Kayu Aro. Lalu di penghujung finish, Danau di Atas tampak di pelupuk mata. Danau Kembar terdiri dari Danau di Atas dan Danau di Bawah.

Sebagai titik start adalah Mifan atau Minang Resort. Mifan merupakan taman bermain sekaligus waterpark di Kota Padang Panjang. Bisa dibilang, Mifan adalah waterpark kedua yang dibangun di Sumatera Barat. Waterpark pertama berada di Kota Sawahlunto.

Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Padang Panjang, Erna Nasution, Mifan adalah obyek wisata andalan Kota Padang Panjang untuk segmen keluarga yang ingin berekreasi. Kunjungan terbesar berasal dari wisatawan domestik yang datang dari kabupaten-kabupaten sekitar.

Sementara itu titik finish di Danau di Atas Resort. Penginapan tersebut berada di ketinggian. Sehingga pengunjung dapat melihat Danau Kembar dari atas. Sayangnya beberapa fasilitas seperti kamar mandi yang kotor dan bangunan tua.

"Memang kita mengakui infrastruktur belum memenuhi standar karena itu peserta belum bisa menginap di sini. Kita akan upayakan secara maksimal dengan melakukan perbaikan WC dan penginapan. Memang kendalanya di dana," kata Bupati Kabupaten Solok, Syamsu Rahim.

Ia menambahkan kendala lainnya adalah infrastruktur jalan. "Jalanan yang terbatas dan kendaraan yang melalui jalan itu tiap hari padat  banyak mobil-mobil besar lewat," katanya.

Syamsu berharap beberapa tahun mendatang para peserta bisa menginap di Kabupaten Solok. Bisa juga, lanjutnya penginapan berbagi dengan Kota Solok.

Sementara itu Walikota Kota Solok, Irzal Ilyas menuturkan TdS memberikan dampak pada ekonomi masyarakat. Kota Solok dilalui pebalap pada Etape 7A. Irzal mengatakan walau Kota Solok tidak menjadi tuan rumah, namun tetap mendukung promosi TdS, khususnya promosi Danau Kembar dan Danau Singkarak.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.