Demak, Nagari Para Wali

Kompas.com - 22/08/2011, 17:16 WIB
EditorA. Wisnubrata

Oleh: Hendriyo Widi

SETIAP bulan Ruwah,banyak peziarah mengunjungi Masjid Demak, Kabupaten Demak, Jawa Tengah, seperti pada Sabtu (16/7/2011) yang lalu. Selain berziarah ke masjid yang dibangun Wali Songo itu, mereka juga mengunjungi makam sultan pertama Demak Raden Patah, dan Museum Masjid Demak.

Demak, salah satu kabupaten di Jawa Tengah, merupakan kota ziarah yang kerap disebut sebagai Kota Wali atau Nagari Para Wali. Kota yang menjadi cikal bakal Islam di Jawa itu meninggalkan kenangan dan ingatan religius berupa Masjid Demak dan makam Sunan Kalijaga.

Kota kecil tersebut terletak di timur Semarang dan berjarak sekitar 28 kilometer dari ibu kota Jawa Tengah itu. Untuk menuju Demak cukup mudah, yaitu dengan menyusuri jalan pantai utara Semarang-Demak menggunakan kendaraan bermotor selama lebih kurang 30 menit.

Setiap bulan Ruwah, para peziarah domestik dan mancanegara selalu memadati Demak. Masjid Demak yang merupakan peninggalan Sultan Demak pertama, Raden Fatah, dan Wali Songo serta makam Sunan Kalijaga itu menjadi destinasi utama.

Kantor Pengelola Masjid Demak mencatat, pada Juni 2011, dari 122.577 peziarah, 194 peziarah berasal dari Malaysia dan Singapura. Sementara itu, Sekretariat Kasepuhan Sunan Kalijaga menyebutkan, peziarah di makam Sunan Kalijaga pada Juni 2011 berjumlah 586.967 orang. Sebanyak 103 peziarah di antaranya berasal dari Malaysia dan Singapura. Apa yang menarik para peziarah atau bahkan turis asing hijrah ke Masjid Demak dan makam Sunan Kalijaga?

Peninggalan Islam

Dahulu Demak bernama Glagahwangi, daerah perkampungan nelayan di tepi Sungai Tuntang yang bermuara di Laut Jawa. Sebagian besar daerahnya berupa rawa-rawa berlumpur, berhias rumah-rumah panggung.

Pada 1476, Raden Fatah, keturunan Raja Majapahit Kertabhumi bergelar Prabu Brawijaya V, mengubah perkampungan itu menjadi kerajaan atau kesultanan. Rawa-rawa pun disulap menjadi kawasan permukiman dan pertanian, sedangkan Sungai Tuntang menjadi jalur lalu lintas perdagangan.

Di perkampungan yang bertumbuh menjadi Kasultanan Demak itulah syiar Islam di Jawa pertama kali bergaung. Sebagai wadah utama dan pusat syiar itu, Raden Fatah dan Wali Songo mendirikan Masjid Demak pada 1479.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banyak Hoaks Virus Corona di Singapura, Buat Masyarakat dan Turis Panik

Banyak Hoaks Virus Corona di Singapura, Buat Masyarakat dan Turis Panik

Whats Hot
4 Wisata di Swiss, Lokasi Syuting Crash Landing on You

4 Wisata di Swiss, Lokasi Syuting Crash Landing on You

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Jumlah Wisatawan Nusantara di Lombok Melejit Sampai 70 Persen

Dampak Virus Corona, Jumlah Wisatawan Nusantara di Lombok Melejit Sampai 70 Persen

Whats Hot
Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Promo Diskon
Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Whats Hot
Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X