Mau ke Borobudur? Baca Dulu Tipsnya...

Kompas.com - 21/12/2011, 11:12 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com – Candi Borobudur sebagai candi Buddha terbesar di dunia ibarat lampu, sementara wisatawan adalah laron. Jumlah wisatawan yang mengunjungi candi ini terus meningkat. Saat Gunung Merapi erupsi di tahun 2010 maupun beberapa waktu setelah itu, Candi Borobudur sempat tutup beberapa lama. Saat itu, Candi Borobudur tertutup abu Gunung Merapi.

Pihak UNESCO, pemerintah Indonesia, dan Friends of Borobudur yang terdiri dari berbagai donator belahan dunia, maupun penduduk setempat dan masyarakat Indonesia, bahu-membahu membersihkan Candi Borobudur. Bukan pekerjaan rumah yang mudah. Perlu waktu yang lama sampai akhirnya Candi Borobudur dibuka dan setiap lantainya hingga lantai teratas terbuka untuk masyarakat umum.

Candi yang sudah sangat tua ini memang rentan. Wisatawan yang berkunjung seringkali lupa bahwa yang mereka pijak adalah bangunan beratus tahun yang merupakan peninggalan para leluhur. Pun lupa, bahwa candi tersebut merupakan sebuah tempat suci bagi umat Buddha.

Oleh karena itu, sebelum mengunjungi Candi Borobudur, berikut beberapa panduan sebagai upaya pelestarian dan penghargaan terhadap Candi Borobudur. Sebagian besar panduan berikut dikeluarkan oleh pihak pengelola Candi Borobudur.

Pemandu wisata. Pengunjung harus didampingi oleh petugas atau bersama pemandu wisata. Memang sebaiknya Anda mengunjungi Candi Borobudur bersama pemandu wisata. Tak lengkap jika Anda mengunjungi candi ini hanya untuk foto-foto saja. Pengetahuan dan sejarah di balik candi tersebut sangat menarik dan memperkaya diri Anda.

Jika Anda pernah mengunjungi Candi Borobudur sebelumnya bersama pemandu wisata, maka tetaplah gunakan pemandu wisata di kunjungan berikutnya. Ada banyak pemandu wisata local di Candi Borobudur. Masing-masing pemandu wisata memiliki gaya dan cara penyampaian kisah Candi Borobudur sendiri-sendiri. Sehingga Anda selalu mendapatkan ilmu tambahan maupun pengalaman baru.

Kunjungan dalam kelompok. Pihak Candi Borobudur akan mengatur kunjungan secara kelompok dengan jumlah minimal 30 orang. Setiap kelompok akan didampingi petugas yang akan mengarahkan jalur kunjungan selama di Candi Borobudur.

Jalur kunjungan. Kini jika berkunjung ke Candi Borobudur, maka terdapat jalur yang disesuaikan dengan jam kunjungan. Terdapat dua jalur kunjungan yaitu jalur kuning dan jalur hijau. Hal ini agar mengatur pergerakan wisatawan sehingga tidak menumpuk di satu tempat.

Baju yang dipakai. Sebaiknya gunakan bahan katun yang nyaman. Jika Anda datang di pagi hari, ada baiknya membawa jaket karena udaranya yang lumayan dingin. Hindari menggunakan sepatu atau sandal hak tinggi, maupun sepatu kulit. Gunakan sandal atau sepatu yang nyaman untuk jalan kaki.

Setiap pengunjung dewasa wajib menggunakan kain sarung yang telah disediakan. Setelah selesai menjelajahi Candi Borobudur, jangan lupa kembalikan kain sarung bermotif batik tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    8 Tempat Wisata Kora Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

    8 Tempat Wisata Kora Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

    Jalan Jalan
    6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

    6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

    Travel Update
    50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

    50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

    Jalan Jalan
    8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

    8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

    Jalan Jalan
    Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

    Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

    Jalan Jalan
    Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

    Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

    Travel Update
    8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

    8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

    Travel Tips
    7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

    7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

    Jalan Jalan
    Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

    Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

    Jalan Jalan
    Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

    Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

    Travel Update
    Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

    Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

    Travel Update
    Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

    Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

    Jalan Jalan
    15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

    15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

    Jalan Jalan
    Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

    Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

    Travel Tips
    7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

    7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

    Jalan Jalan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.