Belajar Menyelam di Bunaken

Kompas.com - 11/01/2012, 04:51 WIB
EditorI Made Asdhiana

Dengan berbekal ketiga pengetahuan singkat tersebut, saya memberanikan diri untuk langsung menyelam! Pengalaman yang tak terlupakan pada saat saya melihat terumbu karang dan ratusan ikan di kedalaman empat meter membuat saya hampir lupa bernapas! Kalau ingat pengalaman itu, saya merasa sangat bodoh karena setahun kemudian saya mengambil kursus menyelam dan instruktur selam saya membuka kelas mengajarnya dengan satu pertanyaan, yaitu "Apa konsekuensi menyelam?" dengan jawaban telak yaitu, "Mati!" Seharusnya saya tidak melakukan penyelaman dengan hanya berbekal kursus kilat waktu itu! Wuih!

Olahraga scuba diving atau set contained underwater breathing apparatus memang olahraga yang cukup berbahaya. Namun, apabila kita mengetahui cara menyelam yang baik dan benar, maka kegiatan ini sangatlah seru. Lembaga resmi di Indonesia ada Pusat Olah Raga Menyelam Seluruh Indonesia (Possi), Confederation Mondiale des Activities Subaquatiques (CMAS) asal Italia, Professional Association Diving Instructors (PADI), Scuba Diving International, dan beberapa lembaga selam lainnya.

Saya mengambil kursus menyelam selama lima hari (dua hari teori dan tiga hari praktik) untuk mendapatkan sertifikat open water dive dari National Association of Underwater Instructors (NAUI). Saya diajari pengetahuan dasar dan teknik menyelam. Saya juga belajar mengenai peralatan selam, pengetahuan menyelam, upaya penyelamatan diri dan bagaimana melakukan praktik selam yang aman dan nyaman, juga tak kalah pentingnya adalah belajar bagaimana menjadi penyelam yang bertanggung jawab terhadap lingkungan hidup.

Di Taman Laut Bunaken, masih saja terlihat beberapa sampah di atas permukaan air. Sudah hal biasa saat menyelam saya sering mengambil sampah plastik ataupun kaleng minuman yang nyangkut di karang dan membawanya ke atas kapal. Kegiatan yang dilarang oleh pemerintah setempat dan Nature Conservation di Bunaken adalah memancing, menebang pohon, dan merusak ekosistem kelautan dengan denda sampai Rp 2 juta dan maksimum 10 tahun penjara. Semoga saja hal ini bisa menjadi peraturan resmi yang ditaati oleh penduduk setempat, terlebih bagi para pengunjung.

Dalam dua hari teori, saya diajarkan mengenai jadwal penyelaman, yaitu kedalaman dan waktu selam, seperti contoh di kedalaman 21 meter dengan waktu selam selama 40 menit, decompression stop, atau saat kita harus berhenti beberapa waktu saat kita selesai menyelam dan naik ke permukaan air, serta teknik-teknik serius menyelam lainnya. Kursus menyelam teori diakhiri dengan ujian yang harus dipenuhi sebelum melanjutkan ke praktik.

Dalam tiga hari praktik yang diadakan di kolam renang, saya dilatih bagaimana cara bernapas di dalam air menggunakan regulator dan juga memasang alat menyelam sendiri dengan benar. Enaknya di Indonesia, penyelam dimanjakan dengan dive-master yang siap membantu memasangkan peralatan selam untuk kita sehingga penyelam tinggal turun dan menyelam.

Pada hari kedua, di dasar danau, saya diajarkan teknik pembersihan masker, buddy-breathing seperti yang dilakukan Agnes dengan dive buddy-nya, dan memasang kembali alat selam yang sengaja dilepaskan di kedalaman delapan meter. Agak takut juga sebenarnya, tetapi untungnya saya berhasil melakukan praktik tersebut dengan baik. Hari ketiga adalah praktik menyelam di laut lepas, termasuk cara melompat dari kapal, cara mengatasi panik, dan bagaimana cara menyelam dengan aliran arus dan teknik penyelamatan diri di dalam air. Seru kan?

Hal yang penting lain yang perlu diperhatikan adalah kita harus dalam kondisi sehat seperti bebas asma, jantung, epilepsi, dan diabetes, serta juga bermental sehat, dan buang jauh-jauh rasa panik dan pikiran yang macam-macam. Tidak bisa berenang? Jangan khawatir. Kalau Anda berpikir Anda tidak bisa menyelam karena tidak dapat berenang, Anda keliru. Justru kalau Anda bisa "tenggelam", maka Anda dapat menyelam! Biarkan batas air laut perlahan naik melalui masker Anda dan perlahan tubuh tenggelam dari permukaan laut, dan tetap bernapas normal! Selanjutnya, pengalaman indah seumur hidup menanti Anda!

Menyelam dapat memberikan perasaan paling luar biasa yang pernah saya rasakan dan yang akan saya kenang selamanya. Siap mencoba? Ayo terjun ke laut dan melihat keindahan dunia alam bawah laut! (Nova Dien)

Halaman:
Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X