Ketika ASEAN "Dijual" sebagai Destinasi Tunggal

Kompas.com - 11/01/2012, 10:17 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

MANADO, KOMPAS.com - Peningkatan kualitas pariwisata di ASEAN menjadi salah satu materi yang akan dibahas dalam pertemuan para menteri dalam ASEAN Tourism Forum (ATF), Rabu (11/1/2012), yang tengah berlangsung di Manado. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu mengatakan, peningkatan itu menyangkut kualitas standar pelayanan dan sumber daya manusia, diversifikasi produk dan autentik produk, serta peningkatan tipe produk pariwisata.

“Dibahas juga creative travel. Bisa juga wisata tematik, ada juga yang berkaitan dengan kreatif. Kalau tematik misalnya cruise. Ini yang kita kembangkan. Saat cruise berkunjung, bisa ke beberapa tempat. Misalnya, mulai dari Thailand, Malaysia, lalu ke Indonesia. Bisa digabung beberapa destinasi,” jelas Mari, di Grand Kawanua Convention Centre, Manado, hari ini.

Tipe wisata lainnya yang akan dikembangkan di ASEAN sebagai sebagai sebuah destinasi wisata, lanjut Mari, adalah health and spa tourism (wisata kesehatan dan spa), community based tourism (wisata berbasis komunitas), cultural tourism (wisata budaya), dan ecotourism (ekowisata). Sementara itu, untuk wisata kreatif, misalnya, pertunjukan seni, galeri, mau pun museum.

“Jadi kita desain tur berkaitan dengan produk ini, karena banyak yang bisa ditawarkan. Juga pariwisata yang event driven (didorong oleh terselenggaranya suatu event) misalnya Java Jazz, itu bisa kita tawarkan sebagai creative tourism,” ujarnya.

Mari menambahkan, ke depannya, pasar yang akan disasar ASEAN adalah India dan China. Oleh karena itu, lanjut Mari, pentingnya keberagaman pasar untuk mendatangkan turis-turis berpotensial. Menurutnya, untuk dapat “menjual” ASEAN sebagai destinasi tunggal, maka diperlukan beberapa kebijakan.

“Seperi free visa ASEAN (bebas visa antar negara ASEAN). Tahun lalu, kepala-kepala negara sudah komit ini harus diselesaikan. Kalau tidak salah, tinggal Myanmar dan Kamboja yang belum bebas dan akan diselesaikan tahun ini,” jelas Mari.

Selain itu, ASEAN juga tengah mengembangkan ASEAN Common visa atau visa tunggal dengan sistem seperti visa Schengen yang berlaku di negara-negara Uni Eropa. ASEAN sebagai destinasi tunggal juga telah meluncurkan branding yaitu “Southeast Asia: Feel The Warmth”.

Mari tidak menampik adanya kesenjangan pariwisata antarnegara ASEAN, yaitu dari segi sumber daya manusia dan infrastruktur. Kesenjangan tersebut, tambahnya, dari negara yang lebih maju misalnya Singapura dan Malaysia, jika dibandingkan dengan negara yang baru mengembangkan pariwisata seperti Laos dan Myanmmar.

“Untuk konektivitas itu yang penting. Fasilitas untuk menunjang movement (pergerakan) turis ASEAN itu sendiri dan juga dari luar ASEAN ke dalam ASEAN,” ujar Mari.

Ke depannya, lanjutnya, pekerja pariwisata di ASEAN, terutama di bidang hospitality seperti hotel, akan bisa bekerja di seluruh negara anggota ASEAN.

“Untuk bisa kerja di ASEAN, harus memenuhi standar-standar tertentu,” ujarnya.

Adapun, agenda ATF untuk ke depan adalah pertemuan ASEAN dengan China, Korea, Jepang, India, dan Sekjen UNWTO. ATF sendiri merupakan usaha regional untuk mempromosikan kawasan ASEAN  sebagai sebuah destinasi wisata. Ajang tahunan ini melibatkan semua sektor industri pariwisata dari 10 negara anggota ASEAN yaitu Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Tahun 2012, ATF yang diselenggarakan di Indonesia mendatangkan 1600 delegasi dari berbagai negara. Acara berlangsung pada 8-15 Januari 2012. Pada ATF ini, diselenggarakan pula ATF TRAVEX berupa pameran dan bursa pariwisata yang menampilkan berbagai industri pariwisata di kawasan ASEAN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

    50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

    Jalan Jalan
    8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

    8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan Sungai 

    Jalan Jalan
    Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

    Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

    Jalan Jalan
    Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

    Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

    Travel Update
    8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

    8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

    Travel Tips
    7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

    7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

    Jalan Jalan
    Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

    Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

    Jalan Jalan
    Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

    Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

    Travel Update
    Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

    Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

    Travel Update
    Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

    Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

    Jalan Jalan
    15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

    15 Wisata Anak Surabaya, Cocok untuk Libur Sekolah 

    Jalan Jalan
    Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

    Rute ke Embung Kledung, Spot Camping di Antara Gunung Sumbing dan Sindoro

    Travel Tips
    7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

    7 Tempat Wisata Dekat Sigandul View, Ada Tempat Lihat Golden Sunrise

    Jalan Jalan
    Emirates Kembali Layani Rute Harian Dubai-Bali PP, Catat Jadwalnya

    Emirates Kembali Layani Rute Harian Dubai-Bali PP, Catat Jadwalnya

    Travel Update
    Daftar 10 Kota Paling Tidak Layak Huni di Dunia 2022

    Daftar 10 Kota Paling Tidak Layak Huni di Dunia 2022

    Travel Update
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.