Sop Buntut di Kala Hujan

Kompas.com - 19/01/2012, 09:25 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh: Nur Hidayati & Yulia Sapthiani

Hujan deras baru reda. Menyisakan jalanan basah dan udara lembab. Menyantap sop buntut panas—dengan paduan rasa gurih, manis, dan pedas—benar-benar menyuntikkan gairah ke badan yang penat.

Sop buntut pasti bisa disebut sebagai salah satu masakan Indonesia paling populer. Olahan buntut sapi dalam kuah sop yang gurih dan segar begitu mudah memanjakan lidah kebanyakan orang meskipun di negeri ini ada beragam selera karena latar budayanya yang kaya.

Susah dipastikan dari daerah mana di negeri ini sop buntut berasal. Masing-masing daerah bisa pula memberi sentuhan rasa berbeda dari resep dasar sop buntut. Bawang putih, lada, dan biji pala biasanya menjadi bumbu dasar sop buntut. Ada pula yang menambahkan kayu putih dan cengkeh.

Pada kuah kaldu yang sudah berbumbu itu ditambahkan sayuran, seperti tomat, wortel, dan daun seledri. Saat sop buntut siap dihidangkan, irisan bawang merah goreng ditaburkan di atasnya, membuat lidah seperti disengat rasa gurih.

Meski jenis bahan dan bumbu dasarnya sama, bukan berarti sop buntut berasa seragam. Ungkapan ”beda tangan, beda rasa” sungguh berlaku. Karenanya di setiap kota atau kawasan bisa jadi selalu ada tempat makan sop buntut favorit.

Begitu pun di Jakarta. Salah satu tempat menyantap sop buntut yang legendaris di Ibu Kota adalah sop buntut yang disajikan restoran di Hotel Borobudur. Menu sop buntut di restoran hotel berbintang lima itu sudah disajikan sejak 1973. Mulanya, staf hotel ”menemukan” kelezatan sop buntut itu setelah mengamati seorang menteri menyantap sop buntut di warung dekat hotel. Akhirnya, warung itu pun ”diboyong” ke restoran hotel.

Sejak itulah sop buntut Hotel Borobudur melegenda. Begitu banyaknya pemburu kenikmatan sop buntut ini membuat Hotel Borobudur membuka Bogor Cafe di Mal Pacific Place dengan menu utama sop buntut.

Sejak dibuka tahun 2010, Bogor Cafe pun tak pernah sepi konsumen, terutama pada jam makan siang. Terlebih lagi kafe dalam mal ini memang berada di kawasan sentrabisnis. Manajemen Hotel Borobudur—seperti disampaikan Direktur Komunikasi Fransiska Kansil—memastikan rasa sop buntut di kafe ini sama nikmatnya dengan sop buntut yang tersaji di Hotel Borobudur karena memang diolah di satu dapur yang sama.

Dapur khusus sop buntut di Hotel Borobudur setiap hari mengirimkan 200-300 kilogram buntut yang sudah diolah matang ke Bogor Cafe Pacific Place. Bahan buntut sapi seluruhnya diimpor dari Australia.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.