Kompas.com - 02/03/2012, 20:14 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

GIANYAR, KOMPAS.com - Bali bukan hanya Kuta dan pantai-pantai indah. Namun, Bali memiliki daya tarik lainnya, yaitu budaya yang kuat. Salah satunya adalah Ubud yang sejak lama menawarkan wisata budaya bagi para turis.

"Ubud akan menjadi the next icon of Bali. Ini visi kami," ungkap Ketua Ubud Hotels Association, Heri Sumawan di sela-sela pembukaan "Ubud Domestic Agent Table Top" yang diadakan Ubud Hotels Association (UHA) di Museum Puri Lukisan, Ubud, Gianyar, Bali, Kamis (1/3/2012).

Heri menuturkan produk wisata unggulan Ubud adalah budaya. Berbeda dengan wisata yang mengusung modernitas, ungkapnya, wisata budaya tidak akan berubah, melainkan mengakar kuat di tengah masyarakat setempat.

"Beda dengan wisata yang modern, seperti night life, itu mengikuti tren. Kalau tidak ikut tren, bisa habis," katanya.

Hal senada diungkapkan pula oleh Bupati Gianyar, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati. Ia mengatakan bahwa konteks pariwisata Bali adalah pariwisata budaya.

"Ubud masuk Kabupaten Gianyar Gianyar merupakan sentra budaya Bali. Saya berani bilang bahwa Gianyar sentra budaya Bali karena kita lihat dari sejarah dan peradaban Bali, Ubud sudat tercatat sejak abad ke-9," kata Tjokorda.

Ia menambahkan kawasan Ubud sudah berkembang menjadi pariwisata sejak tahun 1930. Saat itu, orang-orang Eropa mempromosikan Ubud ke dunia melalui karya seni yang menampilkan kehidupan dan budaya masyarakat Ubud. Sehingga bisa dikatakan, awal mula promosi pariwisata Bali adalah melalui wisata budaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ubud Hotel Association sendiri merupakan perhimpunan hotel, resor dan vila yang ada di kawasan wisata Ubud. Asosiasi ini dibentuk pada tahun 2004 dengan jumlah anggota 46 hotel dan resor.

Misi utama dari Ubud Hotels Association adalah menyuarakan Ubud sebagai salah satu tujuan wisata yang ada di Bali dalam satu wadah. Seni dan budaya menjadi fokus utama sebagai keunggulan destinasi Ubud.

Baru-baru ini, Ubud dinobatkan sebagai kota terbaik di Asia oleh Conde Nast Traveller versi pilihan pembaca 2009. Ubud juga semakin tenar setelah menjadi tempat latar belakang shooting film "Eat, Pray and Love" pada tahun 2010.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

    Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

    Travel Update
    Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, Tapi...

    Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, Tapi...

    Travel Update
    Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

    Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

    Travel Tips
    4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

    4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

    Jalan Jalan
    The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

    The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

    Jalan Jalan
    Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

    Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

    Jalan Jalan
    Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

    Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

    Jalan Jalan
    Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

    Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

    Travel Update
    Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

    Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

    Travel Update
    Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

    Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

    Travel Update
    Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

    Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

    Travel Update
    Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

    Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

    Travel Update
    Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

    Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

    Jalan Jalan
    4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

    4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

    Travel Update
    Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

    Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

    Travel Update
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.