Berwisata ke Madura, Jangan Lupa Berbelanja Batik

Kompas.com - 08/03/2012, 07:51 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Bila Anda berwisata ke Madura maka sempatkanlah melihat-lihat atau berbelanja kain batik khas pulau garam ini. Sejak lama, batik Madura terkenal cantik dan indah. Kekhasan batik Madura terletak pada motif dan coraknya yang klasik dan kaya akan warna.

Nah, yang paling terkenal dari batik Madura adalah batik tulisnya. Di pulau terbesar di Jawa Timur ini banyak terdapat perajin batik. Dan, salah satu pusatnya terdapat di Desa Pakandangan Barat, Bluto, Sumenep. Hampir seluruh warga desa di sini menjadi perajin batik.

Sebagai pembatik, setiap warga rata-rata memiliki home industry di rumah masing-masing. Namun, dari sekian banyak pembatik, hanya ada dua juragan batik besar dari desa ini.

Salah satunya adalah Taufan Febriyanto, pemilik Sentra Batik Tulis Al-Barokah. Hampir sekitar 60 persen pembatik di Desa Pakandangan Barat menjual batiknya kepada Taufan. "Ada 63 pembatik yang bekerja sama dengan saya," kata Taufan.

Taufan sendiri tidak hanya menampung batik buatan warga desa. Di halaman rumahnya seluas 50 meter persegi, ia juga memproduksi batik-batik khas Madura.

Hampir semua batik yang mereka buat berupa batik tulis. Bagi mereka, batik tulis merupakan warisan nenek moyang yang harus dipertahankan. "Makanya kami tidak ada yang memproduksi batik cap," ujar Taufan.

Cukup banyak jenis dan motif batik yang mereka produksi. Di antaranya motif karpotean. Yakni, gambar dahan, daun, dan bunga dengan warna cerah, seperti hijau, merah, dan kuning. Selain itu, ada juga motif terang bulan dengan gambar kelopak-kelopak bunga yang didominasi warna cokelat kehitam-hitaman.

Selain kain, mereka juga memproduksi pakaian jadi, seperti kemeja dan gaun bermotif batik. Harga jualnya berbeda-beda tergantung motifnya. Kemeja batik bermotif kasar, misalnya, dijual Rp 40.000 per helai. "Sementara yang paling mahal mencapai Rp 750.000 lebih,” tandasnya.

Dalam sebulan, ia bisa menjual hingga 1.000 batik dengan omzet Rp 100 juta per bulan. Taufan mengaku, hanya mengambil laba 5 persen. Selebihnya habis untuk bahan produksi, termasuk kain dan pewarna batik.

Juragan batik lainnya dari desa ini adalah Achmad Zaini, pemilik Sentra Batik Tulis Melati. Ia juga memproduksi batik tulis. "Ada 41 pembatik yang menjadi mitra saya," ujarnya.

Harga yang dipatok Zaini mulai Rp 50.000 hingga Rp 450.000. Untuk model batik halus, dalam sebulan bisa terjual sekitar 20-50 lembar batik. Adapun batik kasar bisa mencapai 100-200 lembar. "Omzet saya antara Rp 20 juta sampai Rp 50 juta per bulan," ujarnya. (Eka Saputra)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Travel Update
5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

Jalan Jalan
3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

Jalan Jalan
20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

Travel Update
Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Travel Update
5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

Jalan Jalan
7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Travel Update
Uniknya Rumah Adat Sasak Ende Lombok, Lantainya Dilapisi Kotoran Sapi

Uniknya Rumah Adat Sasak Ende Lombok, Lantainya Dilapisi Kotoran Sapi

Jalan Jalan
4 Tips Berkunjung ke Lotte Alley Jakarta, Bawa Uang Non-tunai

4 Tips Berkunjung ke Lotte Alley Jakarta, Bawa Uang Non-tunai

Travel Tips
7 Hotel Dekat Taman Budaya Sentul City dengan Pemandangan Alam

7 Hotel Dekat Taman Budaya Sentul City dengan Pemandangan Alam

Jalan Jalan
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Capai 3,92 Juta, Lampaui Target 2022

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Capai 3,92 Juta, Lampaui Target 2022

Travel Update
[POPULER TRAVEL] Erupsi Gunung Semeru | Alun-alun Bandungan

[POPULER TRAVEL] Erupsi Gunung Semeru | Alun-alun Bandungan

Travel Update
4 Stadion Lokasi Babak Perempat Final Piala Dunia 2022 di Qatar

4 Stadion Lokasi Babak Perempat Final Piala Dunia 2022 di Qatar

Jalan Jalan
Wisata Edukasi Anak di Jember, Berkunjung ke Kebun Cokelat dan KopiĀ 

Wisata Edukasi Anak di Jember, Berkunjung ke Kebun Cokelat dan KopiĀ 

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.