Rendang, Menu Favorit "Indonesian Culinary Festival"

Kompas.com - 14/03/2012, 07:31 WIB
EditorKistyarini

LONDON, KOMPAS.com - Rendang terpilih menjadi menu favorit pengunjung resepsi pembukaan "Indonesian Culinary Festival" di Grand Westin Hotel-Berlin, Jerman.

"Tidak salah kalau rendang menjadi ikon kuliner Indonesia, selain itu rendang pun terbukti menjadi makanan terlezat di seluruh dunia versi CNN Go 2011," ujar Sekretaris III-Penerangan, Sosial dan Budaya KBRI Berlin, Purno Widodo, kepada Antara London, Rabu (14/3/2012).

Acara resepsi pembukaan Indonesian Culinary Festival dihadiri perwakilan dari berbagai Kementerian Jerman, Korps Diplomatik, Media, Hotel, Travel Biro, Friends of Indonesia, perwakilan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemparekraf) RI serta peserta serta dari Institute of Cultural Diplomacy bertemakan "Authentic West Sumatran Culinary Culture".

Selain menu hidangan utama Sumatera Barat, berbagai makanan nusantara lainnya dari makanan pembuka, salad, sup hingga makanan penutup seperti sarikaya, jongkong dan minuman khas Indonesia juga menggoda lidah para hadirin.

Dikatakannya dari hidangan utama yang tersedia seperti cumi bakar, gulai kapau nangka, sate Padang, yang menjadi menu terfavorit dari tamu undangan adalah rendang. Dalam waktu kurang dari satu jam saja, semua rendang yang ada di meja hidangan ludes tak bersisa.

Rasa gurih dari santan yang mengering serta paduan bumbu rempah yang meresap hingga keserat daging terdalam telah membuat rendang, yang walapun sekilas tampak seperti gosong, namun membuat para undangan antre panjang untuk mendapatkannya.

"Saya belum pernah merasakan masakan berbahan daging selezat ini seumur hidup saya," ujar Nazrul, seorang diplomat Bangladesh yang ditugaskan di Jerman.

Acara resepsi tersebut merupakan bagian dari Festival Kuliner Indonesia yang berlangsung dari tanggal 9 hingga 16 Maret 2012. Selama seminggu penuh Restaurant Relish di Westin Grand Hotel Berlin menyajikan makanan dari Sumatera Barat yang diolah secara khusus oleh pakar kuliner Indonesia William Wongso.

Selain menyajikan Menu Sumatera Barat di restoran tersebut, diadakan juga Cooking Workshop oleh William Wongso yang ternyata amat sangat diminati oleh pecinta kuliner Indonesia di Jerman.

Acara yang bertujuan untuk memperkenalkan berbagai cita rasa masakan Indonesia ini dikemas dalam berbagai sub kegiatan, yaitu penyajian makanan di Restauran Relish Hotel Westin, workshop memasak, dan resepsi untuk mengawali rangkaian acara.

Dalam resepsi tersebut disajikan berbagai macam menu masakan dari Sumatera Barat, penampilan harpa dari Maya Hassan serta peluncuran buku kuliner berjudul "From the Ambassador`s Kitchen".

Buku kuliner ini berisi berbagai resep masakan Indonesia yang dipilih secara khusus oleh Ny Atiek Pratomo berdasarkan pengalamannya dalam mengadakan jamuan diplomatik mendampingi suami sebagai Duta Besar RI untuk Jerman.

Buku yang dibuat dalam Bahasa Inggris dan Jerman ini berisi juga berbagai panduan dan tips dalam menyajikan makanan Indonesia dengan sentuhan Internasional.

"Berbagai menu yang saya pilihkan di sini disesuaikan dengan selera masyarakat Eropa, terutama masyarakat Jerman, terhadap masakan Indonesia.Resep-resep tersebut juga dipilih berdasarkan kemudahan cara membuatnya serta ketersediaan bahan-bahannya di Jerman ini," ujar Ny. Atiek Pratomo saat diwawancarai oleh berbagai media massa yang tertarik dengan isi buku tersebut di penghujung acara.

Diplomasi kuliner

Festival Kuliner Indonesia di Jerman ini tak lepas dari upaya KBRI Berlin dalam melakukan berbagai strategi diplomasi, yang kali ini menggunakan soft diplomacy melalui kuliner Indonesia.

"Festival Kuliner Indonesia di Jerman ini dapat menjadi upaya tersendiri dalam berbagai cara yang selama ini telah dilakukan untuk memperkuat ikatan persahabatan antara masyarakat Jerman dan Masyarakat Indonesia," demikian ungkap Duta Besar RI untuk Republik Federal Jerman Dr. Eddy Pratomo.

Makanan sebagai salah satu media diplomasi juga diamini oleh Mark Donfried, Direktur dan Pendiri Institute of Cultural Diplomacy di Berlin yang juga berkesempatan memberikan kata sambutan di awal acara.

Menurut Donfried, kuliner dapat menjadi alat yang sangat efektif dalam diplomasi budaya dimana diplomasi ini ditujukan untuk menanamkan rasa saling percaya antara dua masyarakat yang berbeda.

"Diplomasi Budaya sangat penting dalam membangun hubungan dan membangun kepercayaan sosial budaya dengan mengedepankan berbagai ide, gagasan, nilai-nilai, tradisi dan berbagai aspek dari identitas budaya yang tercermin dalam berbagai produk budaya, yang salah satunya adalah tradisi kulinernya," ujar Donfried.

Festival Kuliner Indonesia diadakan dalam rangkaian perayaan 60 tahun hubungan Indonesia-Jerman paqda 2012. Menyadari bahwa budaya merupakan aspek penting dalam diplomasi maka berbagai macam program pendekatan kebudayaan dilakukan oleh KBRI Berlin, termasuk budaya kuliner Nusantara, katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X