Si Kecil "Diving" atau Naik Gunung, Mengapa Tidak?

Kompas.com - 07/04/2012, 18:40 WIB
Editorkadek

KOMPAS.com – Pernah melihat anak-anak berpanjat tebing ataupun diving? Olahraga yang terkesan ekstrim dan biasa dilakukan oleh orang dewasa, sebenarnya bisa juga dilakukan si kecil. Apalagi jika anak Anda tipikal yang menyukai tantangan.

Hanya saja, patokan usia memang perlu diperhatikan. Pun keamanan dari operator penyedia jasa olahraga untuk anak-anak. Pengalaman orang tua juga dapat membantu si kecil mengenali olahraga ekstrim tersebut.

Paling mudah adalah biarkan si kecil mencoba-coba terlebih dahulu olahraga tersebut. Sehingga ia dapat mengenal tantangannya. Jika memang tertarik, maka dapat belajar lebih lanjut. Akhir pekan ini, Anda dapat membawa si kecil mencoba berbagai olahraga menantang. Berikut beberapa olahraga yang bisa Anda coba.

Diving. Aktivitas yang berhubungan air seperti berenang atau snorkling memang terdengar biasa dilakukan oleh anak-anak. Tetapi bagaimana kalau diving? Saat ini, sudah banyak operator diving yang menyediakan kelas diving untuk anak-anak.

Ada baiknya jika si kecil belum pernah mencoba menyelam, untuk mencoba kelas scuba yang bisa diikuti dalam satu atau dua hari, tergantung penyedia jasa pelatihan scuba. Mulai saja dengan scuba di kolam renang terlebih dahulu. Hal ini untuk mengenalkan si kecil pada aktivitas menyelam.

Sementara untuk kelas open water diving untuk mendapatkan lisensi menyelam, salah satu operator yang menyediakan kelas diving untuk anak-anak tersebut adalah Bubbles Dive Center di Jakarta. Jika si kecil tertarik untuk menyelami kedalaman laut, maka dapat mengambil paket "Junior Open Water Diver".

Nantinya, si kecil akan belajar menyelam sampai kedalaman maksimal 12 meter. Usia yang direkomendasikan untuk ikut kelas ini adalah minimal 10 tahun. Tentu saja si kecil harus sudah bisa berenang dan berbadan sehat. Tak masalah jika si kecil belum pernah menyelam sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Harga paket Rp 5.500.000 sudah termasuk lisensi menyelam. Dalam paket ini, si kecil akan mendapatkan tiga kali pertemuan dalam kelas, tiga kali pertemuan di kolam, dan menginap dua hari satu malam untuk menyelam di laut Kepulauan Seribu, Jakarta.

Rafting. Beberapa operator sudah menyediakan fasilitas rafting untuk anak-anak. Orang tua penggemar rafting atau arung jeram pun sudah banyak yang mengenali olah raga satu ini kepada anaknya sejak kecil.

Beberapa orang tua bahkan memiliki jaket pelampung yang khusus dijahit sesuai ukuran si anak. Jika tidak punya, tak masalah. Sebab operator rafting yang menyediakan paket rafting untuk anak-anak pasti memiliki peralatan khusus untuk ukuran si kecil, mulai dari helm pelindung sampai jaket pelampung.

Salah satunya adalah Arus Liar, operator arung jeram di Sungai Citarik, Sukabumi, Jawa Barat. Arung jeram dengan mengarungi sungai yang deras dan berbatu memang terkesan berbahaya.

Tetapi jika Anda dan si kecil dapat mengikuti setiap instruktur rafting dan memakai peralatan rafting dengan baik serta benar, maka olah raga ekstrim ini pun dapat memberikan kesenangan. Hanya saja, Anda harus memperhatikan kondisi tubuh si kecil.

Peserta arung jeram harus dalam kondisi berbadan sehat. Untuk usia, setiap operator menerapkan kebijakan yang berbeda-beda tergantung kondisi sungai dan tingkat kesulitan pengarungan.

Di Arus Liar, anak-anak mulai dari usia 6 tahun bisa menjadi peserta arung jeram. Si kecil bisa memulai dengan mencoba paket ”Scenic Fun Raftung”atau arung jeram satu jam. Di paket ini, si kecil akan mencoba perjalanan arung jeram kelas II dan kelas III.

Karena unsur ”fun” atau menyenangkan yang menjadi penekanan, maka sepanjang perjalanan, si kecil dapat menikmati panorama hutan yang asri dan bertemu dengan aneka binatang seperti kadal dan burung. Harga paket Rp 185.000 per orang dengan jarak tempuh 5 kilometer.

Panjat Tebing. Si kecil senang memanjat pohon atau memang berani dengan ketinggian? Coba saja panjat tebing. Mulailah terlebih dahulu dengan belajar memanjat di papan atau dinding yang sudah dilengkapi dengan tonjolan pegangan untuk tangan dan kaki (wall climbing).

Barulah kemudian, bila si kecil sudah jago, bisa dilanjutkan dengan rock climbing atau panjat tebing di alam terbuka. Salah satu penyedia jasa pelatihan panjat tebing untuk anak-anak adalah Eco Ethno Center di Bandung.

Jika Anda tinggal di Bandung, si kecil bisa mengikuti kelas reguler yang diadakan setiap minggu. Sekedar ingin mencoba bisa saja, ada kelas free trial atau mencoba sekali secara gratis setiap Selasa di Sabuga.

Ada pula ”Paket Weekend” yang cocok untuk anak yang ingin berakhir pekan sambil mencoba panjat tebing. Paket ini berlangsung selama 3 hari. Pada hari pertama, si kecil akan belajar terlebih dahulu wall climbing. Kemudian, di hari kedua, si kecil akan menginap di alam terbuka dengan tenda.

Di hari kedua inilah, ia akan mencoba panjat tebing di kawasan Citatah, Jawa Barat. Paket akhir pekan ini diberi harga Rp 700.000 per anak sudah termasuk tenda, makan, dan transportasi. Hanya saja paket ini ditawarkan untuk rombongan minimal 15 anak. Bisa saja untuk rombongan dengan jumlah lebih kecil, namun tentu harganya lebih mahal.

Naik Gunung.
Kalau si kecil terbiasa ikut kegiatan Pramuka, mungkin aktivitas yang satu ini tidak asing. Lalu bagaimana jika si kecil masih balita? Tak masalah bila Anda ingin mengajak balita naik gunung.

Namun, ketahui terlebih dahulu riwayat kesehatan anak. Jika hal tersebut merupakan kegiatan pertama kali, tak perlu mengajaknya sampai menginap di tenda. Cukup ajak si kecil melakukan trekking di lereng gunung.

Barulah kemudian, grade bisa terus dinaikkan secara bertahap. Tentu tidak dalam satu perjalanan, tetapi dinaikkan di perjalanan berikutnya. Mengenai usia, tidak ada patokan pasti, yang terpenting Anda mengetahui riwayat kesehatan anak secara mendalam.

Untuk usia balita, Anda bisa membawa si kecil dengan Baby Backpack khusus untuk hiking. Harganya memang cukup mahal. Tetapi jika Anda ingin mengenalkan keindahan gunung kepada anak sejak usia dini, peralatan ini akan sangat membantu anak.

Tertarik mengajak si balita naik gunung? Pertama-tama, tak perlu ajak si bayi sampai ke puncak. Cukup lakukan trekking di lereng. Setelah sering mengajaknya, Anda bisa naikkan tingkat kesulitannya. Mungkin bagi Anda, hanya menggendong si kecil dengan Baby Backpack khusus hiking tak terkesan menantang bagi si kecil. Namun, ini bisa menjadi pengenalan awal untuk anak Anda. Setelah terbiasa, Anda bisa mengajaknya menginap di tenda.

Di sekitar Jakarta dan Jawa Barat, Anda bisa mengajaknya di Citalahab yang terletak di Sukabumi dan Gunung Bunder di Bogor. Keduanya masih masuk dalam kawasan Taman Nasional Halimun. Bisa juga di Taman Nasional Gede Pangrango.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

    8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

    Travel Tips
    Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

    Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

    Travel Update
    5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

    5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

    Travel Tips
    Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

    Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

    Travel Update
    Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

    Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

    Travel Update
    Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

    Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

    Travel Update
    Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

    Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

    Travel Update
    Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

    Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

    Travel Tips
    Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

    Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

    Travel Update
    Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

    Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

    Travel Update
    PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

    PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

    Travel Update
    Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

    Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

    Travel Update
    Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

    Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

    Travel Update
    Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

    Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

    Travel Update
    Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

    Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

    Travel Promo
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.