Penahanan Tajul Muluk Langgar HAM

Kompas.com - 13/04/2012, 13:21 WIB
|
EditorHeru Margianto

SURABAYA, KOMPAS.com - Penahanan dan penetapan tersangka terhadap tokoh Syiah Sampang, Madura, Jawa Timur, Tajul Muluk, dinilai sebagai pelanggaran atas hak asasi manusia yaitu hak kemerdekaan beragama. Koordinator Kontras (Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan) Surabaya, Andy Irfan, menyatakan, pilihan Tajul menyakini mazhab Syiah tak bisa dikategorikan sebagai penodaan agama.

"Mazhab Syiah adalah salah satu mazhab yang diakui komunitas Islam di dunia. Lalu bagaimana nasib jutaan pengikut Syiah yang lain Indonesia? Apakah mereka juga terancam pasal penodaan agama?'' gugat Andy di Surabaya, Jumat (13/4/2012).

Ia justru mempertanyakan proses penegakan hukum terkait kasus penyerangan dan pembakaran terhadap pengikut Syiah dan prasarana yang dibakar oleh oknum kelompok lain. Hingga kini, kata dia, polisi belum menangkap pelakunya. Padahal polisi pasti tahu siapa aktor di balik aksi penyerangan itu.

''Yang saat ini terjadi jelas merupakan kriminalisasi terhadap Tajul Muluk selaku tokoh kelompok yang tidak dikehendaki keberadaannya oleh kelompok mayoritas,'' jelasnya.

Kamis (12/4/2012) kemarin, Kejaksaan Sampang menahan Tajul Muluk di rumah tahanan setempat. Penahanan terkait penetapan Tajul Muluk sebagai tersangka sejak 16 Maret lalu.

Dia dijerat pasal berlapis yakni pasal 335 KUHP tentang perbuatan tidak menyenangkan serta Undang-undang Nomor 1 Tahun 1965 tentang Pencegahan Penodaan Agama dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X