Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pakistan, India Utara, hingga Amerika Latin

Kompas.com - 26/04/2012, 18:03 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh Elok Dyah Messwati

Keinginan untuk melihat K2 (8.611 meter), gunung tertinggi kedua di muka bumi setelah Everest, telah membawa konsultan teknologi informasi Lucky Esa dan kawan-kawannya ke Concordia, suatu alun-alun (dataran luas di ketinggian) di ujung gletser Baltoro yang dikelilingi oleh berbagai puncak salju di Pegunungan Karakoram, Pakistan.

Setelah melakukan perjalanan trekking mengarungi gletser Baltoro selama kurang lebih satu minggu, mereka pun sampai di Concordia, tempat yang mereka impikan. Cuaca buruk yang mencoba menghadang berhasil menghentikan langkah mereka untuk melanjutkan perjalanan melintasi Ghondogoro, suatu celah atau pass di ketinggian 5.900 meter.

Sejenak terpikir bahwa mereka harus kembali melalui jalur yang sama, trekking secara zig-zag melintasi gletser Baltoro sepanjang kurang lebih 80 kilometer. Gletser Baltoro sendiri memiliki panjang sekitar 65 kilometer, tetapi karena dilalui secara zig-zag, jarak yang ditempuh menjadi lebih jauh. Akhirnya mereka putar balik, kembali ke desa Askole, tempat perjalanan trekking ini berawal. Ini desa terakhir yang berpenghuni, sebelum perjalanan melintasi gletser Baltoro dimulai.

Sambil berjalan kembali ke desa tersebut, ingatan Lucky kembali ke saat-saat ia mempersiapkan segala sesuatu untuk sampai di tempat ini. Benar-benar susah untuk dapat sampai ke tempat tersebut jika dibandingkan dengan pengalamannya trekking di Himalaya selama ini.

Pegunungan Karakorum atau Karakoram boleh dibilang sebagai bagian dari Pegunungan Himalaya yang memanjang dari Afganistan sampai ke Butan. Pegunungan Karakoram sebagian besar ada di wilayah Pakistan dan sebagian masuk ke Provinsi Xinjiang, China.

”Pakistan, negeri yang kalau kita dengar dan lihat melalui televisi dan media massa lain, selalu erat kaitannya dengan terorisme dan pertumpahan darah. Negeri ini menjadi sangat menarik sekaligus menimbulkan waswas bagi kami saat kami memutuskan untuk mencoba mengunjunginya. Kami harus bolak-balik sekitar empat kali ke Kedubes Pakistan di Jakarta untuk memperoleh visa. Setelah tiga kali permohonan visa turis kami ditolak, akhirnya pada kali keempat permohonan dikabulkan setelah kami membawa semacam surat izin yang distempel oleh Kementerian Pariwisata Pakistan,” tutur Lucky mengenai perjalanannya ke destinasi unik Karakorum pada September-Oktober 2010.

India Utara

Pegawai swasta Rio Indrawan memilih India utara untuk ia datangi. Jammu dan Kashmir adalah provinsi yang terletak paling utara di India, yang terdiri dari tiga daerah, yaitu Jammu, Lembah Kashmir, dan Ladakh. Kashmir merupakan daerah yang mayoritas penduduknya adalah Muslim. Daerah itu terkenal akan keindahan pemandangan pegunungannya yang menyerupai Pegunungan Alpen sehingga sering dijuluki sebagai ”The Switzerland of India”. Di sini ada pula penginapan rumah perahunya yang unik.

Sedangkan Ladakh dikenal sebagai ”Little Tibet”, terkenal akan kebudayaan Tibetan Buddhist, lanskap Pegunungan Himalaya yang bersalju, ngarai yang gersang berbatu-batu dan dramatis, danau-danau tinggi yang berwarna biru, serta kuil-kuil Buddha yang seakan tidak termakan waktu.

Apa saja yang bisa kita lihat di Kashmir dan Ladakh? Di Kashmir kita bisa bersantai di rumah perahu, dan menikmati pemandangan di Danau Dal sambil naik shikara (perahu) merupakan pengalaman paling unik di Srinagar, mengunjungi kota tua Srinagar, dan melihat tempat-tempat bersejarah dan sakral umat Islam di Lembah Kashmir, mengunjungi resor ski di Gulmarg. Kita bisa juga merasakan naik gondola dan bermain ski ala Alpen, mengendarai kuda atau trekking di Sonamarg/Pahalgam sambil melihat lembah dan pegunungan yang diliputi oleh pohon-pohon pinus serta sungai-sungai.

Sementara itu, di Ladakh, kita bisa berwisata di kota Leh, mengunjungi tempat-tempat bersejarah seperti Istana Leh, kota tua serta Shanti stupa, dan menikmati suasana Leh yang sangat santai. Di tempat ini suasana sangat berbeda dengan kota-kota lain di India karena tidak ada yang memaksa dalam menawarkan barang dagangan maupun transportasi.

”Kita juga bisa mengunjungi gompa/kuil yang tersebar di penjuru Ladakh. Kuil-kuil ini memiliki arsitektur yang sangat unik dan indah, seperti kuil Lamayuru, Hemis, Thiksey, melihat festival tahunan Ladakh setiap tanggal 1-15 September, serta festival kuil lainnya yang diadakan secara reguler setiap tahun,” kata Rio.

Trekking di Ladakh pun menarik karena Ladakh memiliki banyak lokasi trekking. Banyak agen wisata menawarkan paket trekking yang bisa dipilih di sini, selain juga bisa rafting di Sungai Indus. Rafting dari mulai level pemula sampai mahir ditawarkan di sungai ini, mengunjungi Lembah Nubra yang merupakan lembah yang berbatasan dengan Pakistan, dan mengunjungi danau-danau yang berwarna biru/hijau toska seperti Danau Pangong (yang merupakan tempat pengambilan gambar film Bolywood 3 Idiots), serta Danau Moriri.

Amerika Latin

Artesia Irawan Sangadji bahkan rela keluar dari pekerjaannya sebagai pramugari maskapai penerbangan asing agar bisa melakukan perjalanan selama tujuh bulan ke Amerika Latin. Ada beberapa negara Amerika Latin yang bisa dimasuki tanpa visa bagi warga negara Indonesia, seperti Peru, Ekuador, dan Kolombia. Sedangkan Cile, yang juga didatangi Artesia, bisa dimasuki dengan visa on arrival.

”Hobi saya trekking. Peru, selain Machu Pichu, adalah surganya para trekker dan pemanjat gunung. Saya tinggal di Huaraz, basis para trekker dan climber, jaraknya sembilan jam dari Lima, ibu kota Peru. Cordillera Blanca dan Cordillera Huayhuash adalah surga untuk trekking Saya sudah trekking di Rockies, Kanada; Himalaya di Nepal enam kali, Tibet, India, dua kali. Buat saya, Cordillera Huayhuash di Peru sangat spektakuler, danaunya, gunungnya. Hal lain kenapa saya suka Peru karena ada Machu Pichu,” kata Artesia.

Alasan paling utama Artesia ke Cile adalah karena ia ingin ke Patagonia. Suatu hari ia pernah membaca majalah dan melihat Los Cuernos di Torres del Paine National Park. Sejak itu ia bertekad ingin mendatangi dan berfoto di Patagonia.

”Tapi ternyata sampai di Cile ada padang pasir (San Pedro Atacama) di utara Cile, terus ada Pucon, Puerto Varas di tengah-tengah yang pada saat itu lagi musim semi, volkano bersalju, bunga-bunga sudah bersemi, sungai berair bersih dan hangat,” kata Artesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+