Kompas.com - 04/05/2012, 19:58 WIB
EditorI Made Asdhiana

WANGIWANGI, KOMPAS.com - Dirjen Destinasi Pengembangan Pariwisata Kementerian Pariwisata dan Industri Ekonomi Kreatif, Firmansyah, mengatakan pariwisata Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, hanya dua yang bisa dijual, yakni wisata selam dan industri kreatif.

"Kementerian Pariwisata akan membantu memasarkan kedua jenis pariwisata Wakatobi itu ke berbagai negara, terutama negara-negara Eropa," kata Firmansyah, di Wangiwangi, Jumat (4/5/2012).

Menurut Dirjen, kawasan perairan laut Wakatobi yang terletak di pusat segi tiga terumbu karang dunia, memiliki keindahan alam bawah laut yang sangat menakjubkan.

Agar kawasan ini memiliki daya tarik bagi banyak wisatawan, baik domestik maupun wisatawan mancanegara, maka ada empat hal yang mesti dibenahi. Pertama, infrastruktur yang mendukung kepariwisataan seperti marina, perhotelan, pengelola diving dan sebagainya.

Kedua, keindahan alamnya harus terus dijaga dengan tetap memperhatikan prinsip-prinsip pengelolaan lingkungan lestari dan keberlanjutan. Ketiga, masyarakatnya harus ramah dan mampu menjadi pemandu-pemandu wisata yang bisa menjelaskan kepada para wisatawan tentang keindahan alam bawah laut di dalam kawasan Wakatobi.

Keempat, lanjut Firmansyah, harus menciptakan kondisi yang dapat membuat para wisatawan merasa nyaman untuk datang dan tinggal menginap di Wakatobi. "Untuk menjadikan Wakatobi memiliki daya tarik bagi para wisatawan, keempat hal itu mutlak harus disiapkan di Wakatobi," katanya.

Firman memaparkan, jika para wisatawan sudah tertarik berkunjung di Wakatobi, maka untuk menumbuhkan perekonomian masyarakat, harus diupayakan pengembangan industri ekonomi kreatif seperti kerajinan yang bisa menjadi cinderamata bagi para wisatawan ketika kembali ke negara masing-masing.

"Potensi industri ekonomi kreatif di Wakatobi sangat besar karena daerah ini memiliki wilayah laut cukup luas yang didalamnya banyak terdapat kerang-kerangan yang bisa dikembangkan menjadi kerajinan bernilai ekonomi tinggi," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.