Kompas.com - 16/06/2012, 10:55 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

MAKASSAR, KOMPAS.com - Gemuruh ombak, semilir angin menghempas di bibir pantai Tanjung Bunga, Makassar, Sulawesi Selatan. Memang suasana pantai bisa menjadi penyejuk hati dan pikiran. Jadi nikmatilah libur dan santai Anda dengan mengunjungi Akkarena Tanjung Bunga dengan eksotisme dan romantisme sunset-nya.

Makassar merupakan daerah pesisir yang menjadi nilai jual bagi wisatawan lokal maupun mancanegara. Salah satunya, pantai Akkarena Tanjung Bunga yang hanya berjarak 4 kilometer dari pusat Kota Makassar dengan jarak tempuh kisaran 8 menit menggunakan motor maupun mobil melewati Jalan Metro Tanjung Bunga.

Lahan seluas 10 hektar yang dikelolah oleh PT Gowa Makassar Tourism Development (GMTD) Tbk ini, menjadikan pantai Tanjung Bunga yang semula tak terurus kini menjadi Akkarena Tanjung Bunga nan elok. Selain berenang di pantai, Akkarena Tanjung Bunga menyediakan tempat duduk santai menikmati sunset. Bahkan, di dalam tempat rekreasi ini disiapkan beberapa fasilitas lainnya seperti, outbound, waterfox, fly spot, banana boat, jet sky, kano. Pokoknya puas deh.

Apalagi, pengunjung tidak susah mencari makanan maupun minuman. Sebab, terdapat beberapa tempat yang menjajakan makanan dan minuman di kawasan wisata pantai Akkarena. Tempat parkir motor dan mobil cukup luas yang langsung dekat bibir pantai, jadi pengunjung tidak repot lagi mau menaruh barang-barang berharga. Lagi pula, pengawalan ketat pihak pengamanan Akkarena Tanjung Bunga dan polisi pariwisata dari Polda Sulsel terus bersiaga di kawasan tersebut.

Terdapat hanya dua pintu yakni pintu masuk dan keluar. Jika memasuki pintu masuk, ada dua pos penjaga untuk kendaraan roda dua dan roda empat. Di situ, pengunjung membayar tiket masuk kendaraan sebesar Rp 3.000 untuk kendaraan roda dua dan Rp 5.000 untuk kendaraan roda empat. Ditambah biaya masuk untuk orang dewasa Rp 10.000 per orang, sedangkan anak dibawah umur 5 tahun tidak dikenakan biaya. Tiket yang diperoleh di pintu masuk tetap harus disimpan, sebab saat melalui pintu keluar petugas akan meminta tiket kendaraan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi aksi pencurian kendaraan.

Pantai Akkarena mulai buka pukul 06.00 Wita dan setiap harinya dikunjungi ratusan pengunjung, terlebih lagi jika hari-hari libur dipadati pengunjung hingga ribuan orang dari berbagai daerah di Sulsel dan wilayah lainnya di Indonesia.

Senja pun tiba, suasana pantai makin asyik yang disertai bunyi bebek angsa yang berkeliaran di kawasan itu. Usai berenang, pengunjung dapat membilas tubuhnya di ruangan shower yang telah disiapkan. Hanya dengan Rp 5.000 per orang, kita sudah bisa membersihkan tubuh dengan air tawar yang juga dilengkapi denga sabun mandi.

Waktu terus berganti, namun pengunjung terus berdatangan. Ternyata, pada malam hari pengunjung di Akkarena Tanjung Bunga tetap ramai. Terutama pasangan muda-mudi yang menikmati romantismenya suasana pantai di bawah rembulan. Suasananya asyik deh, pasalnya di kawasan itu diramaikan dengan lampu hias dan lampu sorot hingga pukul 22.00 Wita. Jika hari libur dan hari raya, pengelola Akkarena menambah waktu hingga pukul 24.00 Wita.

Munkar Ronrong, Manager Akkarena Tanjung Bunga mengatakan, pihaknya terus memberikan pelayanan yang maksimal. "Kita juga sering melakukan berbagai acara di kawasan pantai Akkarena Tanjung Bunga seperti musik dan lainnya. Bahkan, banyak komunitas dan kelompok yang menggelar acaranya di sini," katanya.

Salah seorang pengunjung pantai Akkarena Tanjung Bunga, Qutnandra yang berasal dari Kalimantan Selatan merasa puas menikmati suasana tempat wisata di Makassar. "Saya baru pertama kali datang, tapi serasa kerasan di Makassar. Apalagi, saya senang sekali dengan suasana pantainya," ujarnya.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X