Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/06/2012, 16:36 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Adakah hubungan pariwisata dengan lembaga pembiayaan? Saat pertanyaan ini ditujukan kepada Presdir PT Adira Finance, Willy Suwandi Dharma, di atas kapal yang sedang melaju menuju Pulau Rinca dan Pulau Komodo di Manggarai Barat, NTT, Kamis (31/5/2012), Willy dengan tegas menjawab, jelas ada! Menurut Willy, sebagai lembaga pembiayaan otomotif dan sepeda motor, PT Adira ikut mempromosikan obyek wisata di Tanah Air termasuk Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. "Jelas ada. Punya mobil jadi lebih mudah," kata Willy dengan wajah cerah.

Alasan Willy sederhana saja. Pemberitaan yang gencar soal keberadaan sebuah obyek wisata dan keindahannya, mau tidak mau akan membuat orang penasaran dan berniat melakukan perjalanan wisata ke daerah tersebut. Semakin banyak wisatawan yang datang mengunjungi tempat wisata tentu membutuhkan alat transportasi, udara, laut dan darat serta memajukan perekonomian daerah setempat.

"Peran kita dimana? Ya di darat. Misalnya, para travel agent butuh kendaraan untuk mengangkut wisatawan. Yang tidak mampu beli cash, bisa lewat lembaga kami, Adira," papar Willy sembari memandang birunya laut saat kapal memecah ombak meninggalkan Pulau Rinca menuju Pulau Komodo.

Sementara Hafid Hadeli, Chief Marketing Officer 4 Wheeler Adira Finance mengatakan kiprah Adira dalam memajukan pariwisata Indonesia adalah dengan meluncurkan Adira Beauty X-Pedition. Ini merupakan program menjelajahi tempat-tempat eksotis di Indonesia selama 80 hari yang dimulai dari Tugu Nol Kilometer di Sabang, Banda Aceh sejak 27 Maret 2012.

Tim berjumlah delapan orang ini sudah melintasi Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Bali-Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi dan akan berakhir di Papua pertengahan Juli 2012 dengan menempuh perjalanan sekitar 14.000 kilometer. "Di setiap kunjungan mereka di lokasi wisata antara Sabang hingga Papua, tim akan membagikan kisah pengalaman mereka di www.adirafacesofindonesia.com termasuk tips dan informasi lainnya," papar Hafid.

Dengan demikian, lanjut Hafid, pihaknya ikut serta berkontribusi memajukan pariwisata Indonesia, dimana masyarakat bisa membaca kisah-kisah perjalanan Dori "Sang Penjelajah" dan kawan-kawan mengulas satu demi satu obyek wisata di Indonesia. Selanjutnya para pembaca lah yang menentukan, mana lokasi yang menarik untuk datang atau berwisata bersama keluarga. "Jadi kita mempromosikan mobil dan sekaligus mempromosikan pariwisata di Indonesia," kata Hafid.

Bagi pengelola TN Komodo, promosi yang gencar sangat ampuh untuk menyebarluaskan keindahan dan keunggulan obyek wisata kepada wisatawan, termasuk keberadaan komodo (Varanus komodoensis). Menurut Oman Rahman, Kepala Seksi Wilayah I Pulau Rinca Balai TN Komodo, Visi 2015 TN Komodo adalah menjadikan TN Komodo sebagai tujuan wisata kelas dunia yang mandiri. Kota Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat merupakan pintu gerbang untuk masuk ke TN Komodo.

"Sampai 2011 sudah 41.000 wisatawan mancanegara dan 6.172 wisatawan nusantara datang ke Komodo," katanya.

Oman memaparkan, kawasan TN Komodo memiliki luas 173.000 hektar yang terdiri dari Pulau Komodo (31.159 ha), Pulau Rinca (20.478 ha), Pulau Padar (1.409 ha), Pulau Gilimotang (948 ha), Pulau Nusakode (733 ha), dan pulau-pulau kecil lainnya (273 ha). Berdasarkan data 2010 di Pulau Rinca terdapat 1.336 komodo, 1.288 komodo di Pulau Komodo, 86 komodo di Pulau Nusakode, dan 83 komodo di Pulau Gilimotang

Berkat komodo, menurut Oman, saat ini Kota Labuan Bajo dipenuhi bangunan hotel berbintang. Demikian pula kapal-kapal yang sandar di Labuan Bajo setiap pagi membawa wisatawan ke Pulau Rinca dan Pulau Komodo atau para wisatawan itu menghabiskan waktunya dengan menikmati keindahan bawah laut sekitar Labuan Bajo, seperti di Pulau Bidadari dengan snorkeling atau diving.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
    Video rekomendasi
    Video lainnya


    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

    Terkini Lainnya

    4 Tips Wisata ke Edutainment Dirgantara Indonesia, Pesan Tiket OnlineĀ 

    4 Tips Wisata ke Edutainment Dirgantara Indonesia, Pesan Tiket OnlineĀ 

    Jalan Jalan
    Intip Detik-detik Pelepasan Lampion Waisak di Candi Borobudur

    Intip Detik-detik Pelepasan Lampion Waisak di Candi Borobudur

    Travel Update
    6 Tempat Wisata Alam di Pangandaran, Selain Pantai

    6 Tempat Wisata Alam di Pangandaran, Selain Pantai

    Jalan Jalan
    Hari Terakhir INDOFEST 2023, Pengunjung Borong dan Antre Lama

    Hari Terakhir INDOFEST 2023, Pengunjung Borong dan Antre Lama

    Travel Update
    5 Aktivitas di Edutainment Dirgantara Indonesia, Lihat Pembuatan dan Lepas Landas Pesawat

    5 Aktivitas di Edutainment Dirgantara Indonesia, Lihat Pembuatan dan Lepas Landas Pesawat

    Jalan Jalan
    Meriahnya Pelaksanaan Sedekah Laut Sembonyo Di Trenggalek

    Meriahnya Pelaksanaan Sedekah Laut Sembonyo Di Trenggalek

    Jalan Jalan
    Festival Lampion Waisak 2023 Digelar Malam Ini, Ada 2 Sesi

    Festival Lampion Waisak 2023 Digelar Malam Ini, Ada 2 Sesi

    Travel Update
    Desa Wisata Terong di Belitung Bakal Sediakan Motor Listrik

    Desa Wisata Terong di Belitung Bakal Sediakan Motor Listrik

    Jalan Jalan
    Harga Tiket dan Jam Buka Edutainment Dirgantara Indonesia Bandung

    Harga Tiket dan Jam Buka Edutainment Dirgantara Indonesia Bandung

    Jalan Jalan
    Dikunjungi Jokowi, Ini Rute ke Kopi Klotok di Sleman, Yogyakarta

    Dikunjungi Jokowi, Ini Rute ke Kopi Klotok di Sleman, Yogyakarta

    Travel Tips
    Apakah Pendakian ke Gunung Rinjani Boleh Sendirian?

    Apakah Pendakian ke Gunung Rinjani Boleh Sendirian?

    Travel Update
    Rute ke Basecamp Prau via Dieng, Jalur Pendakian Sisi Utara

    Rute ke Basecamp Prau via Dieng, Jalur Pendakian Sisi Utara

    Travel Tips
    Edutainment Dirgantara Indonesia, Bisa Lihat Satu-satunya Pabrik Pesawat di Asia Tenggara

    Edutainment Dirgantara Indonesia, Bisa Lihat Satu-satunya Pabrik Pesawat di Asia Tenggara

    Jalan Jalan
    Awal Mula OMAH Library, Perpustakaan Hidden Gem dari Tempat Belajar Arsitektur

    Awal Mula OMAH Library, Perpustakaan Hidden Gem dari Tempat Belajar Arsitektur

    Travel Update
    5 Tips Naik ke Menara Pandang Masjid Agung Madaniyah Karanganyar, Lihat Sunset

    5 Tips Naik ke Menara Pandang Masjid Agung Madaniyah Karanganyar, Lihat Sunset

    Travel Tips
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    komentar di artikel lainnya
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+