Kompas.com - 21/06/2012, 16:36 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Adakah hubungan pariwisata dengan lembaga pembiayaan? Saat pertanyaan ini ditujukan kepada Presdir PT Adira Finance, Willy Suwandi Dharma, di atas kapal yang sedang melaju menuju Pulau Rinca dan Pulau Komodo di Manggarai Barat, NTT, Kamis (31/5/2012), Willy dengan tegas menjawab, jelas ada! Menurut Willy, sebagai lembaga pembiayaan otomotif dan sepeda motor, PT Adira ikut mempromosikan obyek wisata di Tanah Air termasuk Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur. "Jelas ada. Punya mobil jadi lebih mudah," kata Willy dengan wajah cerah.

Alasan Willy sederhana saja. Pemberitaan yang gencar soal keberadaan sebuah obyek wisata dan keindahannya, mau tidak mau akan membuat orang penasaran dan berniat melakukan perjalanan wisata ke daerah tersebut. Semakin banyak wisatawan yang datang mengunjungi tempat wisata tentu membutuhkan alat transportasi, udara, laut dan darat serta memajukan perekonomian daerah setempat.

"Peran kita dimana? Ya di darat. Misalnya, para travel agent butuh kendaraan untuk mengangkut wisatawan. Yang tidak mampu beli cash, bisa lewat lembaga kami, Adira," papar Willy sembari memandang birunya laut saat kapal memecah ombak meninggalkan Pulau Rinca menuju Pulau Komodo.

Sementara Hafid Hadeli, Chief Marketing Officer 4 Wheeler Adira Finance mengatakan kiprah Adira dalam memajukan pariwisata Indonesia adalah dengan meluncurkan Adira Beauty X-Pedition. Ini merupakan program menjelajahi tempat-tempat eksotis di Indonesia selama 80 hari yang dimulai dari Tugu Nol Kilometer di Sabang, Banda Aceh sejak 27 Maret 2012.

Tim berjumlah delapan orang ini sudah melintasi Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Bali-Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi dan akan berakhir di Papua pertengahan Juli 2012 dengan menempuh perjalanan sekitar 14.000 kilometer. "Di setiap kunjungan mereka di lokasi wisata antara Sabang hingga Papua, tim akan membagikan kisah pengalaman mereka di www.adirafacesofindonesia.com termasuk tips dan informasi lainnya," papar Hafid.

Dengan demikian, lanjut Hafid, pihaknya ikut serta berkontribusi memajukan pariwisata Indonesia, dimana masyarakat bisa membaca kisah-kisah perjalanan Dori "Sang Penjelajah" dan kawan-kawan mengulas satu demi satu obyek wisata di Indonesia. Selanjutnya para pembaca lah yang menentukan, mana lokasi yang menarik untuk datang atau berwisata bersama keluarga. "Jadi kita mempromosikan mobil dan sekaligus mempromosikan pariwisata di Indonesia," kata Hafid.

Bagi pengelola TN Komodo, promosi yang gencar sangat ampuh untuk menyebarluaskan keindahan dan keunggulan obyek wisata kepada wisatawan, termasuk keberadaan komodo (Varanus komodoensis). Menurut Oman Rahman, Kepala Seksi Wilayah I Pulau Rinca Balai TN Komodo, Visi 2015 TN Komodo adalah menjadikan TN Komodo sebagai tujuan wisata kelas dunia yang mandiri. Kota Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat merupakan pintu gerbang untuk masuk ke TN Komodo.

"Sampai 2011 sudah 41.000 wisatawan mancanegara dan 6.172 wisatawan nusantara datang ke Komodo," katanya.

Oman memaparkan, kawasan TN Komodo memiliki luas 173.000 hektar yang terdiri dari Pulau Komodo (31.159 ha), Pulau Rinca (20.478 ha), Pulau Padar (1.409 ha), Pulau Gilimotang (948 ha), Pulau Nusakode (733 ha), dan pulau-pulau kecil lainnya (273 ha). Berdasarkan data 2010 di Pulau Rinca terdapat 1.336 komodo, 1.288 komodo di Pulau Komodo, 86 komodo di Pulau Nusakode, dan 83 komodo di Pulau Gilimotang

Berkat komodo, menurut Oman, saat ini Kota Labuan Bajo dipenuhi bangunan hotel berbintang. Demikian pula kapal-kapal yang sandar di Labuan Bajo setiap pagi membawa wisatawan ke Pulau Rinca dan Pulau Komodo atau para wisatawan itu menghabiskan waktunya dengan menikmati keindahan bawah laut sekitar Labuan Bajo, seperti di Pulau Bidadari dengan snorkeling atau diving.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    10 Wisata Bedugul Bali, Banyak Spot Foto Instagramable  

    10 Wisata Bedugul Bali, Banyak Spot Foto Instagramable  

    Jalan Jalan
    Wisata ke Kawasan Bunker Kaliadem Yogyakarta Tidak Harus Sewa Jip

    Wisata ke Kawasan Bunker Kaliadem Yogyakarta Tidak Harus Sewa Jip

    Travel Update
    9 Tempat Nongkrong Murah di Trawas Mojokerto, Ada yang Berkonsep Taman

    9 Tempat Nongkrong Murah di Trawas Mojokerto, Ada yang Berkonsep Taman

    Jalan Jalan
    Tanjung Benoa Bali Jadi Kampung Pertama Siaga Tsunami UNESCO

    Tanjung Benoa Bali Jadi Kampung Pertama Siaga Tsunami UNESCO

    Travel Update
    GPIB Immanuel Malang Menyimpan Dua Alkitab Kuno Berusia Ratusan Tahun

    GPIB Immanuel Malang Menyimpan Dua Alkitab Kuno Berusia Ratusan Tahun

    Jalan Jalan
    Endek Bali Jadi Suvenir untuk Delegasi GPDRR 2022

    Endek Bali Jadi Suvenir untuk Delegasi GPDRR 2022

    Travel Update
    Pengerjaan KRL Solobalapan-Palur Capai 84 Persen, Ditarget Beroperasi Juli 2022

    Pengerjaan KRL Solobalapan-Palur Capai 84 Persen, Ditarget Beroperasi Juli 2022

    Travel Update
    Sandiaga Bidik Turis Malaysia dan Singapura untuk Wisata Golf di Belitung

    Sandiaga Bidik Turis Malaysia dan Singapura untuk Wisata Golf di Belitung

    Travel Update
    6 Tips Aman Berenang di Sungai, Bisa Bawa Benda-benda Ini

    6 Tips Aman Berenang di Sungai, Bisa Bawa Benda-benda Ini

    Travel Tips
    Turis Indonesia dan 97 Negara Lain Bisa Masuk Jepang Mulai 10 Juni 2022 Tanpa PCR

    Turis Indonesia dan 97 Negara Lain Bisa Masuk Jepang Mulai 10 Juni 2022 Tanpa PCR

    Travel Update
    Waspada, Jangan Lakukan 5 Hal ini Saat Berenang di Sungai

    Waspada, Jangan Lakukan 5 Hal ini Saat Berenang di Sungai

    Travel Tips
    Pendaki Gunung Rinjani yang Buang Sampah Sembarangan Akan Diblacklist 2 Tahun

    Pendaki Gunung Rinjani yang Buang Sampah Sembarangan Akan Diblacklist 2 Tahun

    Travel Update
    Harga Tiket Masuk dan Rute Menuju Pantai Teluk Hijau Banyuwangi

    Harga Tiket Masuk dan Rute Menuju Pantai Teluk Hijau Banyuwangi

    Jalan Jalan
    Pantai Teluk Hijau Banyuwangi, Surga Tersembunyi dengan Air Laut Berwarna Hijau 

    Pantai Teluk Hijau Banyuwangi, Surga Tersembunyi dengan Air Laut Berwarna Hijau 

    Travel Update
    Harga Tiket Masuk dan Cara Melihat Penyu di Pantai Sukamade Banyuwangi

    Harga Tiket Masuk dan Cara Melihat Penyu di Pantai Sukamade Banyuwangi

    Travel Tips
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.