Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/07/2012, 14:01 WIB
|
EditorTri Wahono

KOMPAS.com — Pulau Sangalaki yang berada dalam gugusan Kepulauan Derawan, Kalimantan Timur, merupakan rumah yang nyaman bagi para penyu untuk bertelur. Di sini mereka dilahirkan, di sini pula para penyu dewasa kembali untuk bertelur.

Di Sangalaki, Anda bisa mengantarkan tukik-tukik (anak penyu) ke lautan lepas pada sore hari. Pelepasan tukik dimulai dari pasir di tepi pantai, jadi tidak langsung ke dalam air laut.

Menurut Ketua Yayasan Penyu Berau, Vany Ahang, para tukik dapat merekam proses berjalannya mereka di pasir menuju lautan lepas. Maka dari itu, para tukik yang nantinya mampu bertahan hingga di atas 30 tahun, pasti akan kembali ke tempat yang sama.

Per harinya, rata-rata 20 penyu dewasa mendatangi Pulau Sangalaki untuk bertelur. Sekali bertelur, mereka mampu menetaskan hingga 100 telur. Memang banyak jumlahnya. Namun, perjalanan para tukik hingga dewasa tidaklah mudah. Banyak predator di lautan sehingga hanya beberapa yang mampu bertahan hidup.

Berjarak sekitar tiga sampai lima meter dari pinggir air laut, ribuan tukik siap dilepas. Kaki-kaki mungilnya akan berjalan dengan sendirinya ke dalam air itu. Perlahan mereka akan menghilang tergulung ombak dan berenang bebas.

Di sinilah kehidupan para tukik itu dimulai. Dari ribuan tukik yang dilepas, hanya puluhan yang mampu bertahan hidup. Hal ini disebabkan banyaknya predator di lautan lepas tadi.

"Makanya, kita berusaha sebanyak mungkin yang menetas," ujar Vany.

Saat baru melepas tukik itu saja, burung elang laut sudah mengintai. Ketika tukik-tukik mulai berenang di lautan, elang tersebut terbang turun dan mengambil salah satu tukik dengan cakramnya yang kuat. Ya, ancaman predator memang begitu banyak saat mereka dilepas ke perairan. Elang tersebut bahkan bisa tiga sampai empat kali kembali untuk memangsa tukik-tukik yang kurang beruntung tersebut.

Musim bertelur para penyu ini adalah sekitar bulan Juli. Bulan Agustus hingga September merupakan puncak bertelurnya. Di perairan Berau ini, menurut Vany, terdapat dua jenis penyu, yakni penyu hijau dan penyu sisik.

Penyu sisik, menurut Vany, kini jumlahnya makin berkurang karena maraknya perburuan. Salah satunya adalah perburuan manusia yang menggunakan penyu sisik untuk kerajinan tangan, seperti kalung dan gelang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary
Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Travel Update
16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

Jalan Jalan
Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Jalan Jalan
GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

Travel Update
Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Travel Tips
Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Travel Update
Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Travel Update
Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Jalan Jalan
Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Jalan Jalan
Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Travel Update
Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Travel Update
Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Travel Update
Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Travel Update
Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com