Kompas.com - 09/08/2012, 13:14 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh Sarie Febriane

PERJALANAN panjang untuk terdampar di pantai ini terasa sepadan ketika telapak kaki dibelai-belai pasir selembut tepung. Demi sebentang pantai tersembunyi berpasir putih dan laut biru. Sempurna untuk bersembunyi, kecuali dari tatapan rembulan di malam hari.

Sambil menunggu senja, Shinta Reinhard (50) mengenang almarhum suaminya yang sepuluh tahun lalu singgah di Pantai Bara ini, di tengah perjalanan bertualang dengan kapal di perairan Indonesia. Setibanya kapal ketika itu, sang suami yang berkebangsaan Jerman langsung jatuh cinta pada keluguan pantai tersembunyi ini. Pantai Bara terletak di kawasan Tanjung Bira, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan.

”Kami membeli tanah di sini. Namun, baru tahun 2008 bungalo ini dibangun. Awalnya untuk tempat peristirahatan pribadi, tetapi akhirnya dimanfaatkan untuk penginapan seperti sekarang. Kalau sudah di sini rasanya sudah enggak kenal hiruk-pikuknya dunia,” tutur Shinta, yang asal Medan.

Shinta benar. Ketenangan di Pantai Bara memang menghanyutkan. Satu-satunya ”kegaduhan” hanyalah deburan ombak jinak yang mengempas pantai. Tak jauh dari Pantai Bara terdapat hutan lindung yang dihuni monyet-monyet tanpa buntut dan aneka burung-burung liar yang riuh bercericit di pagi hari. Jika sedang beruntung, kita bisa menyaksikan monyet-monyet itu bermunculan di jalanan kecil yang menjadi akses ke Pantai Bara.

Tak jauh dari Pantai Bara ada pantai yang lebih populer, yakni Pantai Bira. Kedua pantai ini hanya berjarak sekitar 3 kilometer. Dibandingkan Pantai Bara yang lokasinya agak terisolasi, Pantai Bira menjadi tujuan wisata favorit bagi masyarakat Bulukumba dan sekitarnya. Tanjung Bira berjarak sekitar 180 kilometer dari Makassar, melalui Jeneponto. Hanya saja, karena jalanan rusak cukup parah berpuluh kilometer hingga Jeneponto, waktu tempuh keseluruhan dengan mobil bisa molor hingga 5 jam.

Meski lebih populer dibandingkan Pantai Bara, kondisi Pantai Bira kurang terawat baik. Di areal pantai yang sebenarnya cantik ini, sampah masih banyak berserakan. Sampai-sampai beberapa kali tampak turis asing yang rela memunguti sampah plastik yang berserakan di Pantai Bira.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat air laut surut, Pantai Bara bisa dicapai dengan berjalan kaki menyusuri garis Pantai Bira ke arah barat. Alternatif lain adalah melalui hutan kecil dengan jalanan sempit berbatu. Jalan alternatif ini berlokasi lebih tinggi dari bibir pantai sehingga untuk menjangkau pantai perlu menuruni tebing karang. Namun, akses yang agak sulit itu bisa dipermudah dengan tangga yang terpahat di batu karang di areal penginapan milik Shinta yang memang berdiri tinggi di atas karang.

Hanya ada dua penginapan di areal Pantai Bara. Penginapan milik Shinta, yakni Bara Beach Bungalow, hanya terdiri dari enam kamar berupa bungalo bambu. Sementara satu penginapan lagi yang lokasinya berdampingan juga berukuran mungil dengan jumlah kamar yang terbatas. Masih minimnya penginapan itulah yang membuat ketenangan Pantai Bara lebih terjaga. Pengunjung yang tampak umumnya turis asing asal Eropa, terutama Jerman. ”Mungkin karena kami lebih berpromosi di Jerman sehingga banyak turis Jerman yang ke sini. Saya dan anak saya masih tinggal di Jerman, tapi rutin ke Bara saban tahun,” tutur Shinta.

Pulau Liukang

Hari-hari di Pantai Bara yang sepi ini bisa dihabiskan dengan sekadar leyeh-leyeh di pantai dinaungi nyiur, ataupun sekadar berjemur di pelataran balkon di atas karang, berenang di laut yang landai, berlama-lama menatap senja, lantas berganti melamuni rembulan saat malam tiba.

Di pagi hari, kita juga bisa menyeberang ke Pulau Liukang yang tampak cukup jelas dari Pantai Bara. Dengan perahu motor nelayan, Pulau Liukang bisa ditempuh dalam waktu sekitar 20 menit. Pengunjung biasanya menuju Liukang untuk snorkeling atau diving di perairan tenang dengan taman laut di sekitar pulau kecil berkarang itu.

Syarief (40), salah satu nelayan setempat, menyewakan perahunya seharga Rp 250.000 untuk seharian penuh. Tak sekadar mengantar, Syarief bahkan sudi ikut berenang mendampingi turis yang belum terbiasa snorkeling. Syarief juga menyediakan alat snorkeling bagi turis yang tidak membawa peralatan tersebut. ”Mari kita cari ikan Nemo,” ujar Syarief, merujuk ikan di film kartun Finding Nemo.

Pulau Liukang yang mungil ini hanya memiliki sepotong pantai yang posisinya sedikit mendaki dari tepi laut. Tak ada penginapan di sini. Sesekali turis memutuskan menginap dengan mendirikan tenda di pantai atau menginap di rumah penduduk. Syarief yang tinggal di Liukang baru saja membuat satu kamar untuk penginapan turis di rumahnya yang sederhana. ”Siapa tahu kapan-kapan ada yang mau menginap,” katanya.

Selain snorkeling dan diving di perairan yang amat jernih di sekitar Pulau Liukang, kita juga bisa menjenguk penangkaran penyu berukuran besar. Lokasinya tepat di lepas pantai Pulau Liukang yang menghadap ke Tanjung Bira. ”Ayo berenang saja dengan menumpang di cangkangnya. Anak-anak selalu suka main dengan penyu kalau ke sini,” kata Syarief.

Menjelang sore, Syarief cepat-cepat mengantar kembali turis yang menyewa perahunya ke Tanjung Bira. Mumpung air laut belum terlalu surut sehingga kapalnya akan lebih mudah menepi.

Langit yang biru cemerlang di siang hari tampak mulai sayu di penghujung petang dengan sulur-sulur jingga yang samar di cakrawala. Ah, singkirkan dulu segala keindahan visual itu. Perut lapar setelah snorkeling seharian sepertinya sudah harus disambangi lembutnya daging ikan kerapu hitam yang dibakar di tepi pantai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

Travel Tips
Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Travel Update
5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.