Kompas.com - 22/08/2012, 08:30 WIB
EditorI Made Asdhiana

LEMBAYUNG senja mulai beradu dengan cahaya rembulan hingga memantulkan semburat jingga, hijau, dan biru pada muka air Telaga Warna, sebuah danau sunyi di sudut Dataran Tinggi Dieng. Kicau burung liar yang terbang di sela-sela rimbun hutan di sekelilingnya seolah melayangkan imaji akan harmoni damai alam nirwana di sana.

Jelitanya Telaga Warna, sebuah danau di dataran setinggi 2.093 meter dari permukaan laut ini, telah lama mengundang penasaran turis lokal hingga mancanegara. Berada di wilayah administratif Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Anda dijamin tak akan menyesal mengunjunginya.

Seperti namanya, keunikan telaga ini adalah dapat memantulkan warna air secara bergantian. Terkadang menjadi berwarna hijau dan kuning, biru dan kuning, atau berwarna-warni mirip pelangi. Variasi warna ini dipengaruhi cuaca, waktu, dan tempat melihatnya.

Beragam pandangan coba menguak misteri di balik perubahan warna telaga. Satu legenda yang berkembang di warga Dieng, pada suatu ketika ada cincin milik bangsawan setempat yang bertuah tetapi terjatuh ke dasar telaga. Cahaya dari cincin ini yang konon memendar dari dasar telaga.

Adapun dari kajian ilmiah, jutaan tahun lalu Telaga Warna merupakan kawah gunung berapi yang mengandung belerang. Kandungan sulfur yang tinggi dan ganggang merah di dasar telaga menyebabkan pembiasan warna-warna indah kala air telaga terkena sinar matahari.

Tak jauh dari Telaga Warna, ada telaga yang berukuran lebih kecil bernama Telaga Pengilon. Airnya yang jernih seperti cermin (pengilon) itulah yang membuat penduduk memberi nama itu. Mitos penduduk, danau ini bisa untuk mengetahui isi hati manusia. Bila ia terlihat cantik atau tampan ketika memandang air telaga itu, hatinya baik.

Matahari kembar

Terlepas dari segala legenda dan mitosnya, kecantikan dua telaga itu tak terbantahkan, termasuk saat Kompas berkunjung akhir Juni lalu. Masuk melalui pintu gerbang utama, Anda disambut jalan setapak dengan hutan rimbun di kanan kiri. Berujung di sebuah pertigaan, Telaga Warna terhampar di depan mata. Air kehijauan di dalamnya terlihat tenang, tak beriak sedikit pun.

Jika ingin menuju Telaga Pengilon, ambil jalan yang bercabang ke kanan hingga sampai di hamparan padang rumput luas. Hamparan rumput yang mungkin mengingatkan kita pada lanskap film Little House on the Prairie yang pernah diputar di televisi nasional pada era 1990-an. Nah, Telaga Pengilon berada di balik hamparan rumput tadi.

Mengelilingi kedua telaga ini di beberapa tempat tampak permukaan telaga yang menggelegak dan mengeluarkan gelembung-gelembung kecil. Fenomena ini terjadi akibat kandungan sulfur di dalam air.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Travel Update
Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.