Pariwisata Bergairah

Kompas.com - 01/09/2012, 05:31 WIB
Editor

AMBON,KOMPAS - Pariwisata Ambon, Maluku, yang belakangan redup akibat konflik sosial kembali bangkit melalui lomba kapal layar tahunan Darwin, Australia-Ambon, Maluku. Sekitar 100 awak kapal layar yang semuanya dari Australia terkesan dengan keramahan masyarakat Ambon.

Ambon berupaya memopulerkan kembali lomba kapal layar seperti sebelum konflik sosial terjadi di Maluku tahun 1998.

Sembilan kapal layar peserta berangkat dari Darwin, Australia, 25 Agustus lalu. Satu per satu kapal tiba di Pantai Amahusu, Ambon, sejak 28 Agustus.

Warga Ambon dan sekitarnya menggelar acara penyambutan bagi sekitar 100 awak kapal layar peserta lomba yang baru saja melayari rute sejauh sekitar 650 mil (1.200 km) dari Darwin itu. Para tamu disuguhi pertunjukan tari dan alat musik tradisional Maluku.

Para awak kapal layar membaur dengan masyarakat setempat. Acara tersebut juga dihadiri sejumlah pejabat, seperti Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy.

”Keramahan masyarakat Ambon membuat kami selalu terdorong untuk mengikuti lomba kapal layar Darwin-Ambon. Ditambah lagi keindahan pulau-pulau di Maluku dan budayanya yang beragam,” ujar Jon Wardill, peserta yang menggunakan kapal Australian Maid.

Kapal Australian Maid telah 12 kali mengikuti lomba itu sejak tahun 1984. Dari 12 kali lomba, empat di antaranya menjadi pemenang, termasuk lomba yang digelar tahun ini. Kapal ini tiba pertama di Ambon pada 28 Agustus lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Australian Maid memenangi kategori International Racing Division. Adapun kapal Catilac memenangi kategori Rally Division. Kapal Pandora memenangi kategori Cruising Racing.

Ketua Kerja Sama Kota Kembar (Sister City) Darwin-Ambon Rick Segter mengatakan, keramahan masyarakat Ambon telah menjadi pendorong sejumlah kapal layar di Australia mengikuti lomba itu setiap tahun. Informasi ini kemudian menyebar sehingga selalu ada kapal-kapal layar baru yang mengikuti lomba setiap tahun.

Namun, keunggulan-keunggulan yang ada itu masih belum cukup untuk membuat lomba kapal layar kembali populer sama seperti sebelum konflik sosial di Maluku tahun 1998. Sejak lomba kapal layar Darwin-Ambon digelar tahun 1976 hingga 1998, pesertanya mencapai 80-100 kapal.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Sandiaga Puji Desa Wisata Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik 2021 UNWTO

Travel Update
Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Jalan Jalan
Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Tempat Wisata Gunung Salak di Aceh Utara Bakal Tutup untuk Pembangunan Jembatan

Travel Update
Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Ascott Kerja Sama dengan Kimaya Group Perluas Hotel di 4 Provinsi

Travel Update
Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Jangan Bawa Pulang 5 Benda Ini dari Hotel, Awas Kena Denda

Travel Tips
5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

5 Tips Liburan Akhir Tahun agar Tetap Aman dan Nyaman

Travel Tips
Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Pawon Purba Hadirkan Sensasi Makan di Kaki Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Travel Update
4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

Travel Tips
Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.