Benteng Amsterdam, Si Buta dan Keganasan Tsunami

Kompas.com - 02/10/2012, 09:30 WIB
Penulis Ary Wibowo
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com — Senja mulai menyingsing di langit Kota Ambon, Maluku. Tepat di pinggir kota berpenduduk sekitar 51.000 jiwa itu, sebuah benteng berdiri megah. Semilir angin perairan Maluku membuat benteng itu tampak tenang dan membisu. Hanya ada desiran air laut dan kicauan burung walet hitam yang seakan menyapa warisan sejarah yang kini telah berubah nama menjadi Benteng Amsterdam.

Tepatnya pada Juli 1512, benteng itu kali pertama berdiri di atas permukaan bumi Nusantara dengan nama Castel Vanveree. Benteng ini lahir atas buah pemikiran Portugis yang berkeinginan menyiapkan tempat untuk menyimpan pala dan cengkih hasil perdagangan rempah-rempah.

Seiring perjalanan waktu, rakyat Maluku merasa dirugikan oleh Portugis karena keserakahannya memperoleh keuntungan dari perdagangan rempah-rempah di Nusantara. Walhasil, pergolakan diiringi perlawanan rakyat Maluku terhadap Portugis pun terjadi hingga akhir abad ke-16. Hal itu kemudian dimanfaatkan Belanda untuk menjejakkan riwayatnya di Maluku.

Ketika perdagangan rempah-rempah menjadi komoditas utama di Nusantara dan juga dengan berdirinya Verenigde Oostindische Compagnie (VOC), Belanda akhirnya mengubah loji Portugis itu menjadi sebuah benteng pada awal abad ke-17. Benteng berukuran sekitar 40 x 50 meter itu dibangun sebagai basis pertahanan menghadapi kapal-kapal asing yang menyerang di perairan Maluku.

Buta

Benteng Amsterdam juga pernah menjadi saksi bisu perjalanan seorang naturalis asal Jerman, Georg Everhard Rumphius. Menurut catatan sejarah, ketertarikan Rumphius bertualang mengelilingi dunia Timur membuat kehidupannya berubah. Takdir pun akhirnya menjadikannya mendarat ke Pulau Ambon pada November 1663 saat berstatus sebagai pegawai di East Indies Company (EIC) milik Inggris.

Ketika itu Rumphius mulai mempelajari dan meneliti flora dan fauna di Ambon yang dilakukannya selama bertahun-tahun. Ia sempat tinggal di Benteng Amsterdam. Kemudian, ia menikahi gadis Ambon, dan hidup bahagia di Hitu, sebuah daerah di pesisir utara jazirah Leihitu. Keluarga itu selalu mendukung Rumphius untuk menyelesaikan karyanya.

Namun, perjalanan kehidupan Rumphius bukan tanpa hambatan. Ia harus menerima kenyataan pahit karena sejumlah karyanya hilang akibat kebakaran besar yang terjadi di Ambon pada 11 Januari 1670. Bahkan, penglihatan Rumphius harus lenyap karena sebuah penyakit mata yang tidak bisa disembuhkan pada tahun yang sama.

Akan tetapi, di tengah kebutaannya, Rumphius tak menyerah untuk menyelesaikan penelitian, membukukan semua keindahan flora dan fauna Nusantara. Lebih kurang selama 20 tahun, akhirnya ia menyelesaikan 12 jilid karyanya, yang berisikan sejumlah fakta penting untuk mengisi kekosongan dalam sejarah Ambon dan kepulauan sekitarnya pada abad ke-17.

Hasil karya Rumphius itu baru diterbitkan setelah ia meninggal dunia pada 1702. Beberapa karya yang terkenal itu antara lain D'Ambonsche Rariteirkamer (1705), dan dua jilid pertama dari Herbarium Amboinese atau Het Amboinsche Kruidboek yang terdiri dari enam jilid yang dicetak pada 1742 dan jilid terakhir pada 1750.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X