Kompas.com - 11/11/2012, 09:24 WIB
Editorkadek

KOMPAS.com – Waktu menunjukan pukul delapan pagi, saat saya masuk ke dalam rumah bergaya arsitektur khas Bali tersebut. Di sebuah dinding, terpampang nomor antrean. Di beberapa sudut, walau masih pagi, sudah tampak turis-turis asing duduk menanti.

Mereka kompak menunggu seorang kakek tua. Sebagian besar turis-turis itu adalah perempuan-perempuan muda. Kakek tua yang mereka nantikan ternyata masih tidur. Namun, tak ada satupun yang protes atau minta agar sang kakek dibangunkan.

Sosok kakek itu bernama Ketut Liyer. Turis asing menyebutnya sebagai “medicine man” atau “traditional healer”, sebuah istilah untuk orang-orang yang melakukan pengobatan secara tradisional. Orang Bali menyebut profesi ini sebagai “balian”.

Ketut Liyer mendunia berkat film Hollywood berjudul “Eat, Pray, Love” yang dibintangi Julia Roberts. Film ini diangkat berdasarkan buku dengan judul yang sama mengenai kisah nyata perjalanan pencarian jati diri Elizabeth Gilbert ke tiga negara, salah satunya Indonesia.

Salah satu adegan yang terkenal adalah perjumpaan Elizabeth Gilbert dengan Ketut Liyer. Ia pun belajar meditasi dengan Ketut Liyer. Sama seperti Elizabeth Gilbert, pagi itu tujuh orang perempuan menunggu giliran berkonsultasi dengan Ketut Liyer.

“Saya mau mencoba diramal. Saya tahu tentang Ketut Liyer dari film ‘Eat, Pray, Love’. Ya, Ketut Liyer lumayan terkenal di antara perempuan-perempuan Jepang,” tutur Keiko, seorang turis asal Jepang yang ikut menunggu Ketut Liyer.

Suara pintu terbuka membuat para turis itu langsung mengarahkan ke salah satu bagian rumah, yaitu kamar Ketut Liyer. Sosok Ketut Liyer pun muncul. Sambil jalan tertatih-tatih, ia pun menuju dapur untuk sarapan. Para turis yang sudah berharap-harap, pun kembali duduk.

“Harap maklum ya, bapak saya sudah tua. Biasanya kalau pagi, dia bangun lalu mandi dan harus sarapan dulu,” kata I Nyoman Lantra, anak dari Ketut Liyer.

Saat ditanya berapa umur Ketut Liyer, Lantra tidak bisa menyebut dengan pasti. Ada kemungkinan sudah mencapai 100 tahun. “Orang Bali zaman dulu tidak biasa mencatat tanggal kelahiran dalam tahun masehi,” katanya.

Lantra sendiri seorang pelukis dan guru lukis. Darah seni lukisnya itu sepertinya menurun dari Ketut Liyer. Jangan heran, Ubud memang terkenal sebagai daerah seni yang penuh dengan seniman-seniman Bali. Pelukis, pematung, hingga pengrajin perak dan emas. Seakan berbagai macam seni ada di Ubud.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

    Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

    Jalan Jalan
    Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

    Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

    Travel Update
    Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

    Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

    Travel Update
    HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

    HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

    Travel Update
    Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

    Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

    Jalan Jalan
    Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

    Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

    Jalan Jalan
    Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

    Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

    Travel Update
    Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

    Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

    Travel Tips
    Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

    Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

    Travel Update
    Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

    Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

    Travel Update
    Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

    Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

    Travel Update
    Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

    Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

    Travel Update
    4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

    4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

    Jalan Jalan
    Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

    Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

    Travel Tips
    Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

    Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

    Travel Update
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.