Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengasah Kreativitas, Menjaga Lingkungan

Kompas.com - 12/11/2012, 15:52 WIB

GENCARNYA promosi melalui berbagai media termasuk menggelar Festival Raja Ampat sejak 2012 di Pantai Waisai Tercinta pada 18-21 Oktober lalu makin membuat banyak orang ingin menjajal keindahan Raja Ampat, Provinsi Papua Barat.

Misi penyelenggaraan Festival Raja Ampat 2012, yang menampilkan seni dan budaya seperti suling tambur, tari wayase, dan lomba perahu hias dengan tema ikan, memang tak lagi sekadar mempromosikan keelokan Raja Ampat. Tak ketinggalan pula misi menjaga lingkungan.

Paling utama adalah bagaimana pariwisata di kabupaten dengan dengan 610 gugus pulau karang itu juga bisa menggugah kreativitas warga setempat sehingga ekonomi bisa berdenyut.

Tak ketinggalan kuliner khas Raja Ampat, yakni kuliner berbahan dasar sagu dan produk olahan dari laut. Juga ada kerajinan tangan berupa anyaman topi, tikar, noken, tas, serta kerajinan berbahan tempurung kelapa dan kulit mutiara diperkenalkan selama festival berlangsung.

Lomba kuliner khas Raja Ampat dan kerajinan tangan serta seni dan budaya lokal dimaksudkan agar warga benar-benar merasakan betapa bisnis pariwisata mampu menggerakkan roda perekonomian dari berbagai sektor.

Cuaca terik 45 derajat celsius tak menyurutkan semangat warga lokal untuk mengikuti berbagai acara yang digelar di tepi pantai yang masih bersih itu. Sisma Kabes (26), warga Kampung Warsambim, Kecamatan Distrik Teluk Maya Libit, Kabupaten Raja Ampat, misalnya.

Ia bersama kerabat dan tetangganya antusias mengikuti berbagai lomba sejak pagi hingga malam hari meski beberapa acara tertunda karena ketidaksiapan panitia. Mereka ingin terlibat dalam kegiatan seni dan budaya itu meski hanya sebagai peserta berbagai lomba yang digelar. ”Kami tak hanya mau menonton, tetapi juga ingin ikut dalam semua kegiatan lomba,” ujar Elisabet (34), warga Waisai. Untuk itu, ia memang terus latihan supaya bisa tampil bagus.

Keterlibatan warga dalam kegiatan festival, menurut Gubernur Papua Barat, Abraham O Atururi, sudah meningkat, terutama dalam memunculkan produk kerajinan dan kuliner. Abraham justru mengkritik seragam panitia festival berupa t-shirt atau kaus, sedangkan dia tampil beda memakai busana pantai yang gombrang dengan motif kembang nge-jreng.

Karena festival ini digelar di wilayah pantai, menurut Abraham, sebaiknya pakaian panitia dan seluruh pengunjung bukan t-shirt.

Abraham kala itu mengubah istilah Pantai Waisai Tercinta menjadi Waisai kiTorang Cinta.

Penyelenggaraan festival yang menelan biaya sekitar Rp 3 miliar, termasuk anggaran dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Rp 650 juta, itu juga untuk mendorong warga setempat agar lebih kreatif sehingga bisa mendongkrak ekonomi keluarga.

Pada kesempatan itu juga dicanangkan gerakan cinta lingkungan agar pantai bebas dari sampah. Total wilayah Raja Ampat yang disebut ”Kapal Burung” itu seluas 46.108 kilometer persegi. Sekitar 85 persen di antaranya berupa laut. Jadi, sangat tepat jika dikampanyekan gerakan tidak buang sampah sembarangan.

Jika sampah plastik semakin memenuhi pantai dan laut, bukan hanya terumbu karang yang rusak, penghasilan warga yang umumnya nelayan pun bisa turun. Padahal, Raja Ampat terletak di jantung segitiga terumbu karang dunia, pusat keanekaragaman hayati laut, dan sekitar 75 persen terumbu karang dunia ada di Raja Ampat, meliputi 553 jenis terumbu karang dan 1.437 ikan karang.

Menurut Wakil Bupati Raja Ampat, Inda Arfan Samate, hingga saat ini banyak nelayan menangkap ikan menggunakan bom. Jadi, perusakan pantai dan laut termasuk terumbu karang tidak hanya serbuan sampah plastik, tetapi juga ulah manusia yang menggunakan bom. Penggunaan bahan peledak untuk menangkap ikan merupakan persoalan yang pelik.

”Aparat keamanan perlu tegas jika ada pihak yang menggunakan bom untuk mencari ikan. Warga juga terus diingatkan agar tidak menggunakan segala cara untuk kesenangan sesaat karena bom ikan justru merusak terumbu karang dan biota laut,” katanya.

Keunggulan Raja Ampat tidak hanya berupa gugusan ratusan pulau, tetapi juga lautnya yang berwarna-warni. Varian biota serta pengaruh pantulan cahaya serta tingkat kedalaman laut amat sayang jika dihancurkan demi kepentingan sesaat.(Agnes Swetta Pandia)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com