Kompas.com - 27/11/2012, 19:16 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com — Tahun 1980-an, nama Pulau Lombok di Provinsi Nusa Tenggara Barat, dari sisi pariwisata belum setenar tetangganya, Bali. Sebagian besar wisatawan, khususnya wisatawan asing, datang ke Lombok setelah mengunjungi Pulau Bali. Di Pulau Lombok, terutama Kabupaten Lombok Barat, obyek wisata didominasi oleh peninggalan Kerajaan Karangasem di Bali yang memperluas wilayah kekuasaannya dengan membuat taman yang indah, seperti Taman Mayura dan Taman Narmada.

Tak aneh, bila pengaruh Hindu banyak mewarnai peninggalan obyek wisata di Lombok. Wajar saja, jika promosi pariwisata Nusa Tenggara Barat (NTB) pada tahun 1980-an menyebutkan, "Di Lombok, Anda dapat melihat Bali, tetapi di Bali Anda tidak dapat melihat Lombok." Sederhananya begini, wisatawan dapat melihat dan menyaksikan adat istiadat, obyek wisata, kesenian Bali sekaligus adat istiadat suku Sasak di Lombok. Akan tetapi, di Bali, para wisatawan itu tidak dapat menyaksikan kesenian dan adat istiadat suku Sasak.

Itu dulu. Sekarang Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa (dua pulau utama di Provinsi NTB) bagaikan magnet di industri pariwisata nasional dan mancanegara. Apalagi sejak dibukanya Bandara Internasional Lombok (BIL) di Kabupaten Lombok Tengah—menggantikan Bandara Selaparang— kunjungan wisatawan dalam dan luar negeri ke Lombok terus meningkat.

Banyak pilihan wisata di Lombok, seperti pantai, gunung, kerajinan tangan, rumah tradisional, dan tempat bersejarah peninggalan raja-raja zaman dahulu saat berkuasa di Pulau Lombok. Salah satu taman yang wajib didatangi wisatawan saat berwisata ke Pulau Lombok adalah Taman Narmada.

Jumat (9/11/2012) siang, setelah menikmati ayam taliwang dan pelecing, makanan khas Lombok, rombongan Fam Trip Santika melanjutkan perjalanan menuju obyek wisata Taman Narmada. "Yuk berangkat. Kita sekarang menuju Taman Narmada," kata Corporate Marketing Communications Manager Santika Hotels Vivi Herlambang dengan penuh semangat.

Selanjutnya bus pun melaju menuju arah timur Kota Mataram. Selama perjalanan menuju Taman Narmada, pemandangan di jalan raya dipenuhi oleh "cidomo", sarana transportasi khas Lombok, yakni sejenis delman menggunakan ban mobil tetapi ditarik seekor kuda.

Tak perlu berlama-lama di jalan. Hanya memerlukan waktu 30 menit, rombongan sudah tiba di Taman Narmada. Taman Narmada yang memiliki luas sekitar 2 hektar ini lokasinya di Desa Lembuak, Kecamatan Narmada, Kabupaten Lombok Barat, atau sekitar 10 kilometer sebelah timur Kota Mataram, ibu kota Provinsi NTB.

Menurut catatan sejarah, Taman Narmada dibangun tahun 1727 oleh Raja Mataram Lombok, yakni Anak Agung Ngurah Karangasem. Pemilihan nama Narmada juga tidak lepas dari agama Hindu yang dianut oleh raja dan rakyat pada masa itu. Narmada diambil dari kata Narmadanadi, nama sebuah anak Sungai Gangga di India yang dianggap suci oleh umat Hindu.

Dulunya taman ini digunakan sebagai tempat upacara Pakelem yang diadakan pada bulan Oktober-November. Selain tempat upacara, Taman Narmada juga digunakan sebagai tempat peristirahatan keluarga raja pada saat musim kemarau.

Uniknya, desain Taman Narmada ini merupakan replika dari Gunung Rinjani, gunung tertinggi di Pulau Lombok, di mana puncak Gunung Rinjani di Taman Narmada direfleksikan dengan keberadaan Pura Kelasa di puncak, kemudian kolamnya ibarat Danau Segara Anak.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.