Kompas.com - 25/01/2013, 14:06 WIB
EditorI Made Asdhiana

SHANGHAI, KOMPAS.com - Perusahaan Penerbangan Swasta Nasional Indonesia dan China membuka jalur penerbangan carter guna meningkatkan arus kunjungan wisatawan antar kedua negara.

Hal itu tertuang dalam nota kesepahaman antara PT QAIA Restu Dewata dengan Shanghai Qiangsheng International Travel Service Co, Ltd di Shanghai, Jumat (25/1/2013), disaksikan Direktur Pencitraan Indonesia Kementerian Pariwisata Ekonomi Kreatif, Esthi Reko Astuti.

Esthi Reko Astuti mengatakan pembukaan penerbangan carter tersebut dapat meningkatkan arus kunjungan wisatawan kedua negara. "China merupakan pasar potensial saat ini, yang layak untuk serius digarap. Dari sekitar 80 juta orang China yang berwisata keluar negeri masih sedikit yang berkunjung ke Indonesia," katanya.

Karena itu, penerbangan carter sebagai salah satu alternatif dari penerbangan reguler yang sudah ada, akan makin meningkatkan arus kunjungan turis China ke Indonesia.

"Selain itu, meningkatnya arus kunjungan wisatawan kedua negara akan makin meningkatkan hubungan masyarakat kedua negara, sehingga pemahaman masyarakat kedua negara juga akan semakin baik," tutur Esthi.

Menurut Esthi, dengan pemahaman yang baik antara masyarakat kedua negara, maka hubungan kedua negara dapat ditingkatkan berdasar saling pemahaman dan saling menghormati.

Sementara itu General Manager Shanghai Qiangsheng International Travel Service Co, Ltd. Tang Shi Guo mengatakan Indonesia merupakan salah satu destinasi wisata yang makin menarik bagi China. "Banyak tempat wisata di Indonesia yang menarik. Meski saat ini Bali masih menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan China," ujarnya.

"Tetapi dengan penerbangan carter ini akan banyak tujuan wisata di Indonesia yang dapat dikunjungi," kata Tang Shi Guo.

Pada kesempatan yang sama PT QAIA Restu Dewata, K Lestarini Pribadi mengatakan penerbangan carter tersebut akan melayani lima kota di China yakni  Chengdu, Shanghai, Hangzhou, Guangzhou, Nanjing menuju Manado dan Bali. "Manado sekitar dua malam dan di Bali menginap 2 hingga 3 malam," ungkapnya.

Penerbangan carter tersebut menggunakan pesawat Airbus 330-200 dengan target wisatawan yang bisa diangkut sekitar 70.000 orang. "Jumlah itu diperkirakan masih bisa meningkat, dan diharapkan memang demikian. Penerbangan perdana akan dilaksanakan mulai 15 April 2013," kata Lestarini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.