Kompas.com - 29/01/2013, 15:59 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Wisata yang satu ini memang lain dari yang biasa saya lakukan. Melihat tengkorak di bawah tanah, dalam parit batu atau tambang sepanjang 1,7 km. Yang istimewa adalah tengkorak manusia ini ditata bagaikan dinding berukir, sehingga kita yang berada di dalamnya seolah terhimpit dari awal hingga akhir oleh tulang belulang manusia peninggalan sejak abad kelima.

Catacombes de Paris. Itu nama situs wisatanya. Tempat ini justru sebenarnya pada awalnya sedikit enggan saya kunjungi, seram saja membayangkan berada di bawah tanah, dalam lorong, hanya disajikan pemandangan tengkorak manusia.

Tapi berhubung anak saya yang sulung, justru malah pernah mendatangi Catacombes di Paris itu, saat masih kecil bersama nenek-kakeknya dan sampai saat ini masih saja membicarakannya, jadilah, saat saya harus ke Paris untuk sebuah liputan menyempatkan diri, mengunjungi wisata penampungan tengkorak manusia zaman dulu kala...

Pagi hari pukul 09.30 saya sudah mendatangi situs tersebut. Alamak! Padahal tempat itu mulai dibuka pukul 10.00 tetapi antreannya sudah amat sangat panjang. Saya sampai dibuat bingung. Namun saat saya tanyakan kepada orang terakhir yang mengantre, apakah mereka mengantre untuk mengunjungi Catacombes de Paris atau yang lainnya, jawabannya adalah, "Tentu saja untuk Catacombes".

"Ck.. ck.. ck..," decak saya. Rupanya obyek wisata ini terkenal toh bagi turis mancanegara. Karena orang yang di depan saya datang dari Amerika yang sudah memasukkan tempat wisata Catacombes dalam agendanya yang wajib dikunjungi setelah Disneyland Paris dan Tour Eiffel.

Satu jam sudah saya mengantre di bawah rintikan hujan. Untung setiap saya ke Paris, payung kecil tak pernah ketinggalan. Maklum namanya juga Paris, kota abu-abu saking seringnya hujan. Dan si turis asal Amerika itu meminta izin agar kepalanya boleh ikut berteduh di bawah payung saya.

Herannya, para pengantre lainnya, tetap saja dengan tabah tak meninggalkan antrean, padahal badan mereka sudah basah dan kedinginan. Salut!

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akhirnya datang juga giliran saya memasuki Catacombes. Karena setiap pengunjung yang masuk dibatasi sesuai jumlah yang ditentukan, agar di dalamnya tak terlalu padat manusia, mengingat situs ini termasuk rentan. Awalnya datang sendiri, berkat berbagi payung, jadilah saya mendapatkan teman dadakan. Untung juga karena, terus terang dari tadi saya sedikit grogi takut memikirkan jika nanti tak merasa nyaman.

Harga tiket masuk ke Catacombes 8 euros, anak-anak di bawah 14 tahun gratis. Pengunjung yang berusia di atas 14 tahun hingga 26 tahun membayar setengahnya, yaitu 4 euros saja. Murah kan? Saran saya agar menyewa audio guide, seharga 3 euros karena sangat berguna selama kita di dalam situs tersebut.

Sebenarnya apa sih Catacombes itu? Catacombes de Paris, pada awalnya merupakan sebuah tambang bawah tanah, di mana sejak zaman antik dibuat lorong untuk mengambil bahan kebutuhan pembangunan kota Paris agar tak perlu mengimpor dari negara lainnya. Misalnya batu yang zaman dulu banyak digunakan sebagai bahan utama pembuatan bangunan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X