Obyek Wisata Kertagosa Butuh Renovasi

Kompas.com - 12/02/2013, 17:30 WIB
EditorI Made Asdhiana

DENPASAR, KOMPAS.com - Anggota DPRD Bali mengharapkan agar pemerintah memperhatikan keberadaan obyek wisata sejarah Kertagosa di Kabupaten Klungkung yang kondisinya perlu segera direnovasi.

"Kami harapkan pemerintah kabupaten dan provinsi memperhatikan kondisi obyek wisata peninggalan zaman kerajaan Klungkung tersebut," kata anggota Komisi I DPRD Bali, Tjokorda Gde Ngurah di Denpasar, Selasa (12/2/2013).

Ia mengatakan keberadaan peninggalan Kerajaan Klungkung tersebut kini perlu perhatian dan pemeliharaan sehingga tetap lestari sesuai dengan zaman dulu.

"Sekarang ini perlu perhatian dan pemeliharaan secara berkelanjutan sehingga tetap asri sesuai dengan saat zaman kerajaan tersebut. Bukan sebaliknya dijadikan konflik tarik ulur, siapa yang berhak mengelola dan mendapatkan kontribusi hasil dari kunjungan wisatawan itu," ucapnya.

Mantan Bupati Klungkung itu mengharapkan keberadaan obyek wisata yang berada di tengah-tengah Kota Semarapura harus dipertahankan keberadaannya, terlebih lukisan wayang yang ada di dinding flafon bangunan tersebut sangat relevan dengan cerita perbuatan manusia di dunia menuju alam nirwana.

"Lukisan wayang klasik Kamasan itu sarat dengan arti kehidupan menuju alam nirwana. Jika manusia itu berbuat baik maka mereka akan menuju surga, tapi kalau sebaliknya akan ditempatkan di neraka," ujar politikus Partai Golkar itu.

Oleh karena itu, kata Tjokorda Ngurah, sebagai peninggalan sejarah peradaban manusia, dari zaman kerajaan sampai zaman republik maka tempat ini harus bisa dilestarikan sebagai peninggalan budaya.

"Jangan yang dijadikan permasalahan adalah soal siapa berhak mengelola, tetapi bagaimana upaya untuk menyelamatan peninggalan sejarah tersebut agar tetap ada," katanya.

Ia berharap agar bertahannya obyek wisata peninggalan sejarah ini untuk pemeliharaan dan renovasi bangunan harus dianggarkan pada APBD kabupaten maupun provinsi.

"Kalau memang tidak mampu untuk membiayai dari APBD, sebaiknya kita laporkan saja kepada pemerintah pusat sehingga bisa dijadikan cagar budaya untuk diberikan perlindungan, sehingga dananya pun bisa dianggarkan melalui APBN," katanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X