Kompas.com - 24/02/2013, 19:52 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Nama Bali masih tetap menjadi primadona bagi wisatawan dalam dan luar negeri menghabiskan liburannya. Cobalah menengok kawasan Kuta, Seminyak, Kerobokan hingga Canggu. Hotel-hotel baru selalu bermunculan. Di sentra pariwisata Bali ini, keberadaan hotel terus menjamur dan berupaya tampil beda untuk menarik minat wisatawan menginap.

Mereka menawarkan berbagai macam kelebihan yang dimiliki. Ada yang menyebutkan dengan pantai, bandara, dekat dengan pusat keramaian turis dan sebagainya. Dari segi bisnis itu lumrah. Promosi seperti itu paling tidak membuat wisatawan akan menyempatkan waktu membuktikan apa yang diunggulkan itu.

Archipelago International, perusahaan manajemen hotel yang sebelumnya dikenal sebagai Aston International dan saat ini mengelola beberapa hotel dengan brand Aston, Kamuela, Alana, Quest, NEO dan Favehotel tak mau ketinggalan turut meramaikan bisnis perhotelan di Pulau Dewata.

Memang Bali sedang berbenah untuk bisa menerima kedatangan wisatawan lebih banyak lagi. Bila wisatawan tiba di Bandara Ngurah Rai pada tahun ini, wisatawan akan dihadapkan dengan proses pembangunan bandara sedang gencar dilakukan. DItulah sebabnya Archipelago International serius menggarap Bali dengan salah satu jaringan hotelnya  yakni Favehotel yang memposisikan diri sebagai hotel bintang dua.

Menurut Corporate Marcomm Manager Archipelago International, Febry M Anindita, di Bali saat ini telah berdiri lima hotel yang menyandang nama Favehotel yakni Favehotel Denpasar, Favehotel Seminyak, Favehotel Umalas, Favehotel Bypass Kuta, dan Favehotel Kuta Square. "Masing-masing hotel memiliki kelebihan tersendiri dan letaknya termasuk strategis," kata Febry yang akrab disapa Dita.

Seperti Favehotel Kuta Square, menurut Dita, letaknya tak jauh dari Bandara Ngurah Rai dan persis berada di tengah-tengah perkampungan penduduk, tepatnya di Jalan Khayangan Suci. Untuk memasuki lokasi hotel ini hanya tersedia satu-satunya jalan dan itu pun mobil tidak bisa berpapasan. Siapa menyangka kalau di perkampungan di Kuta yang padat perumahan itu terselip bangunan Favehotel Kuta Square. Jangan salah, meskipun lokasinya dibilang sempit, namun di kiri-kanannya sudah mulai dibangun hotel-hotel baru juga.

General Manager Favehotel Kuta Square, Budhiwijaya, mengemukakan meski berada di tempat "sempit" namun kenyamanan hotel yang dikhususkan bagi para tamu yang berjiwa muda tetap terjaga. "Ada 95 kamar di sini. Tamu akan nyaman bermalam. Apalagi tempat kami begitu strategis, dekat dengan Kuta Square," kata Budhiwijaya yang sering dipanggil Jay.

Lokasi parkir yang sempit juga diakui Jay. Pasalnya begitu menurunkan tamu atau wisatawan, mobil tersebut harus cepat-cepat meninggalkan lokasi. Banyak mobil antre di belakang untuk menurunkan penumpang. Oleh karena itu pihaknya bekerja sama dengan pusat perbelanjaan Matahari mengatasi persoalan parkir.

Jika wisatawan berjalan ke arah Seminyak, tepatnya di Jalan Abimanyu (sebelumnya bernama Jalan Dyana Pura), akan menemukan Favehotel Seminyak. Lebih luas dari Favehotel Kuta Square. Lokasinya pun juga strategis, dekat jalan utama dan dekat pantai Seminyak. "Kami memiliki 251 kamar dan 3 meeting room," kata GM Favehotel Seminyak, Komang Artana, kepada Kompas.com, Senin (18/2/2013) lalu.

Komang pun menunjukkan lokasi Jalan Abimanyu yang setiap hari diramaikan lalu lalang turis domestik dan mancanegara serta kendaraan. Apalagi ketika malam tiba di Seminyak, panas terik matahari berubah dengan kehadiran lampu-lampu warna-warni dan hingar bingar musik dari setiap kafe. Suasana ini semakin memberi makna liburan Anda di kawasan Seminyak.

Kalau wisatawan menginginkan suasana tenang dan agak jauh dari kehidupan Kuta-Seminyak namun tetap dengan mudah mengakses kehidupan malam di Seminyak dan Kuta, menurut Dita, ada Favehotel Umalas.

Terletak di Jalan Raya Petitenget, Kerobokan, hotel ini masih memiliki nuansa asri pedesaan khas Bali, dikelilingi hamparan sawah dengan suasana yang masih sejuk. Favehotel Umalas memiliki dua tipe kamar yakni Standard Room dengan tarif Rp 810.000 ++ serta Superior Room bertarif Rp 1.080.000++.

"Coba tengok di belakang hotel, keberadaan sawah dan hijaunya pepohonan bisa dinikmati tamu sepuasnya," kata GM Favehotel Umalas, Putu Marione.

Archipelago International juga memiliki Fave Hotel Bypass Kuta. Lokasinya tak kalah strategis karena berada di jalan yang menghubungkan Denpasar-Sanur-Bandara-Kuta-Nusa Dua. Menurut GM Favehotel Bypass Kuta, Martinelly, akses jalan bypass membuat tamu yang menginap akan lebih mudah untuk bepergian ke tempat-tempat wisata di Bali. Sebagai hotel yang masih dalam tahap soft opening, Favehotel Bypass Kuta menjalin kerja sama dengan berbagai kalangan untuk mendatangkan tamu. "Untuk longstay guest, kami juga memberikan diskon," katanya.

Uniknya, semua restoran di Favehotel memiliki nama yang sama yakni Lime Restaurant. "Sebenarnya banyak pilihan nama yang diusulkan, namun kami memilih nama Lime," kata Dita.

Ke depan, dipastikan keberadaan hotel di Bali semakin bertambah. Manajemen Archipelago International berpendapat, Bali belum jenuh dengan penambahan hotel bintang dua. Apalagi seiring dengan penambahan penerbangan ke Bali berdampak dengan semakin membanjirnya kunjungan tamu dan wisatawan untuk pertemuan bisnis atau berwisata. Para tamu dan wisatawan ini tentunya membutuhkan tempat untuk menginap.

"Yang jelas, jika penerbangan bertambah (ke Bali), jumlah tamu atau wisatawan pasti juga meningkat," kata Fridi Harini, Corporate Sales & Marketing Director Archipelago International yang membawahi NEO dan Fave.

Fridi melanjutkan, untuk Favehotel, pasar di Bali belum jenuh. Yang penting setiap ada hotel berdiri di daerah tertentu, pemerintah daerah mendukung dan memberikan fasilitas. Agar tumbuh dan bersaing secara sehat, keberadaan antar Favehotel pun diatur. "Artinya tidak terlalu dekat yakni memiliki jarak sekitar 15-20 kilometer," tambah Fridi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Jalan Jalan
Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Jalan Jalan
Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Travel Update
Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Travel Update
Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Travel Update
Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Jalan Jalan
Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.